Linkedin Share
twitter Share

NFT · 8 min read

Mengenal NFT atau Non Fungible Token dalam 5 Menit!

Pada tahun 2021 NFT menjelma menjadi tren di industri kripto, aset ini mampu mengubah paradigma baru akan aset fisik yang dapat didigitalisasi dalam blockchain, contoh yang paling umum adalah karya seni, tetapi dalam perjalanannya NFT bukan hanya sekadar karya seni.

Apa itu NFT?

Non Fungible Token atau NFT adalah aset digital yang mewakili objek dunia nyata seperti seni, musik, item dalam game, dan video.

Mereka dibeli dan dijual secara online, seringkali dengan cryptocurrency, dan mereka umumnya dikodekan dengan perangkat lunak dasar yang sama dengan banyak crypto yang ada. NFT juga memiliki nilai yang bisa menjadi aset.

Standar NFT yang populer adalah ERC721, ERC1155, ERC20, dan TRC721. Aset digital ini sebagian besar disimpan di dompet digital seperti Ledger, MetaMask, TrustWallet, dan lain-lain.

Baca juga: 5 Wallet NFT Terbaik

Salah satu manfaat utama memiliki koleksi digital versus koleksi fisik seperti kartu Pokemon atau koin langka adalah bahwa setiap NFT berisi informasi pembeda yang membuatnya berbeda dari NFT lainnya dan mudah diverifikasi.

Hal ini membuat pembuatan dan peredaran barang koleksi palsu menjadi tidak berguna karena setiap barang dapat dilacak kembali ke penerbit aslinya.

Beda NFT dengan Crypto

Uang fisik dan cryptocurrency memiliki “sepadan”, artinya mereka dapat diperdagangkan atau ditukar satu sama lain. Mereka juga sama nilainya satu dolar selalu bernilai satu dolar lainnya.

Satu Bitcoin selalu sama dengan Bitcoin lainnya. Fungibilitas crypto menjadikannya sarana tepercaya untuk melakukan transaksi di blockchain.

NFT berbeda, masing-masing memiliki tanda tangan digital yang membuat NFT tidak mungkin dipertukarkan atau sama dengan satu sama lain (karenanya, tidak dapat dipertukarkan).

NFT tidak dapat langsung dipertukarkan satu sama lain. Ini karena tidak ada dua NFT yang identik  bahkan yang ada di platform, game, atau koleksi yang sama.

Anggap saja sebagai tiket festival. Setiap tiket berisi informasi spesifik termasuk nama pembeli, tanggal acara, dan tempat. Data ini membuat tiket festival tidak mungkin untuk diperdagangkan satu sama lain.

Baca juga: Trading NFT, Cara Baru Dapat Untung di Crypto

Cara Kerja NFT

NFT ada di blockchain, yang merupakan buku besar publik terdistribusi yang mencatat transaksi. Kamu mungkin paling akrab dengan blockchain sebagai proses dasar yang memungkinkan cryptocurrency.

Secara khusus, NFT biasanya disimpan di blockchain Ethereum, meskipun blockchain lain juga mendukungnya.

NFT dibuat, atau “dicetak” dari objek digital yang mewakili barang berwujud dan tidak berwujud, termasuk:

• Seni

• GIF

• Video dan sorotan olahraga

• Koleksi

• Avatar virtual dan video game

• Sepatu

• Musik

Bahkan tweet pun dapat dihitung sebagai NFT. Contohnya Pendiri Twitter Jack Dorsey menjual tweet pertamanya sebagai NFT seharga lebih dari US$2,9 juta.

Pada dasarnya, NFT seperti barang kolektor fisik, hanya saja ia berbentuk digital. Jadi, alih-alih mendapatkan lukisan cat minyak yang sebenarnya untuk digantung di dinding, pembeli malah mendapatkan file digital.

Mereka juga mendapatkan hak kepemilikan eksklusif. NFT hanya dapat memiliki satu pemilik dalam satu waktu. Data unik NFT memudahkan verifikasi kepemilikan dan transfer token antar pemilik. Pemilik atau pencipta juga dapat menyimpan informasi tertentu di dalamnya. Misalnya, seniman dapat menandatangani karya seni mereka dengan memasukkan tanda tangan mereka dalam metadata NFT.

Standar Token NFT

Sebagian besar token NFT dibangun menggunakan salah satu dari dua standar token Ethereum (ERC-721 dan ERC-1155) blue print yang dibuat oleh Ethereum yang memungkinkan pengembang perangkat lunak untuk dengan mudah menyebarkan NFT dan memastikan mereka kompatibel dengan ekosistem yang lebih luas.

Termasuk pertukaran dan layanan dompet seperti MetaMask dan MyEtherWallet. Eos, Neo dan Tron juga telah merilis standar token NFT mereka sendiri untuk mendorong pengembang membangun dan menghosting NFT di jaringan blockchain mereka.

Karakteristik NFT

Non-interoperable: CryptoPunk tidak dapat digunakan sebagai karakter di game CryptoKitties atau sebaliknya. Ini berlaku untuk barang koleksi seperti kartu perdagangan, juga; kartu heroes Blockchain tidak dapat dimainkan dalam permainan kartu perdagangan Gods Unchained.

Tak terpisahkan: NFT tidak dapat dibagi menjadi denominasi yang lebih kecil seperti satoshi bitcoin. Mereka ada secara eksklusif sebagai satu kesatuan.

Tidak bisa dihancurkan: Karena semua data NFT disimpan di blockchain melalui kontrak pintar, setiap token tidak dapat dihancurkan, dihapus atau direplikasi. Kepemilikan token ini juga tidak dapat diubah, yang berarti gamer dan kolektor benar-benar memiliki NFT mereka, bukan perusahaan yang membuatnya.

Baca juga: NFT Art, Ladang Cuan Baru di Masa Depan

Hal ini berbeda dengan membeli hal-hal seperti musik dari iTunes store di mana pengguna sebenarnya tidak memiliki apa yang mereka beli, mereka hanya membeli lisensi untuk mendengarkan musik tersebut.

Dapat diverifikasi: Manfaat lain dari menyimpan data kepemilikan historis di blockchain adalah bahwa barang-barang seperti karya seni digital dapat ditelusuri kembali ke pencipta aslinya, yang memungkinkan potongan diautentikasi tanpa perlu verifikasi pihak ketiga.

Beberapa Proyek NFT Populer di Pasar

Rarible – Ini adalah pasar yang terorganisir dan sepenuhnya terdesentralisasi di mana koleksi digital dapat dengan mudah dibuat dan dijual. Pengguna mendapatkan pembayaran royalti yang fleksibel.

Mereka dapat membuka item baru, berpartisipasi dalam lelang terkemuka, dan menerima hadiah menarik. Ini juga memiliki token tata kelola bernama RARI yang dapat digunakan untuk memberikan suara pada masalah tata kelola platform. Semua pencipta diverifikasi secara ekstensif dan diberi lencana khusus untuk memastikan keaslian tingkat tinggi.

GRAP Finance – Grap. Platform ini sering membuat token baru sesuai permintaan yang disaksikan di pasar. Ini berisi daftar merek anggur yang berbeda dan pengguna akan mendapatkan persentase bagian dari keuntungan tergantung pada permintaan anggur dari pengguna lain di platform.

Aavegotchi – Ini adalah platform DeFi yang dimiliki oleh Aave di mana pengguna dapat mempertaruhkan koleksi kripto dengan mudah. Ini memiliki token tata kelola yang disebut token GHST.

NFT yang didukung oleh DeFi dipertaruhkan dengan token yang menghasilkan minat. Token dapat disimpan dengan aman dengan menghubungkan dompet yang kompatibel ke platform.

Cara Buat dan Jual NFT

Buat Akun

Pertanyaan yang sering diajukan adalah bagaimana membuat dan menjual NFT? Caranya cukup mudah, pertama kamu menghubungkan wallet ke akun marketplace NFT, biasanya menggunakan metamask. Jika sudah terhubung buat akun NFT di platform tersebut.

Unggah Karya NFT

Selanjutnya mengunggah karya kamu ke marketplace tersebut dan menentukan harga yang ingin kamu dapatkan, memasukkan produk ke marketplace ini membutuhkan biaya gas, karena itu pastikan kamu menyediakannya.

NFT Sudah Terunggah

Apabila kamu sudah membayar biaya unggah karya di marketplace, maka NFT kamu sudah terpasang di platform untuk dibeli pengguna lain. Dalam proses penjualan ini, masing-masing platform memiliki aturan yang berbeda, jadi pastikan kamu memahami aturan tersebut agar proses jual beli bisa dilakukan dengan tepat.

Kamu bisa mendapatkan langkah-langkah jual beli NFT di sini.

Tempat Jual Beli NFT

Berikut adalah tempat jual beli atau marketplace NFT yang bisa kamu gunakan.

OpenSea.io

Platform OpenSea adalah tempat jual beli hasil karya NFT, mereka menyebut platform ini sebagai pemasok “barang digital langka dan koleksi.” Untuk memulai, yang perlu dilakukan hanyalah membuat akun untuk menelusuri koleksi NFT. Kamu juga dapat mengurutkan karya berdasarkan volume penjualan untuk menemukan artis baru.

Rarible

Mirip dengan OpenSea, Rarible adalah pasar terbuka yang demokratis yang memungkinkan seniman dan pembuat konten untuk menjual atau menerbitkan NFT.

Foundation

Di sini, artis harus menerima “upvotes” atau undangan dari sesama kreator untuk memposting karya mereka. Eksklusivitas komunitas dan biaya masu seniman juga harus membeli “gas” untuk mencetak NFT berarti ia dapat membanggakan karya seni berkaliber lebih tinggi.

Nah setelah kamu memilih platform jual beli NFT, kamu bisa langsung membelinya dengan aset crypto yang sudah kamu miliki di wallet.

Harga NFT

Harga NFT sangat beragam ada yang sangat murah hingga mahal. Harga akan menyesuaikan dengan kegunaan, popularitas, kelangkaan, dan keunikan.

Baca juga: 15 NFT Termahal yang Pernah Dijual

Masa Depan NFT

Non Fungible Token (NFT) diprediksi memiliki masa depan yang menjanjikan dengan lebih banyak jumlah pengguna dan peningkatan adopsi teknologi blockchain.

Koleksi kripto, game, dan karya seni adalah jenis NFT yang paling umum digunakan sekarang, yang diharapkan dapat membawa banyak inovasi dan meningkatkan manfaatnya untuk ekonomi digital.

Untuk informasi lebih lanjut, klik video di bawah ini.

Baca juga: 10 Cara Menghasilkan Uang dari NFT

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun. Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya

Topik

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.