Mau paham Blockchain?

Belajar Sekarang
TINGKATKAN PEMAHAMAN BLOCKCHAIN MU

Rekomendasi webinar dan materi edukasi teknologi blockchain terkini langsung dari para ahli.

Mau paham Blockchain?

Belajar Sekarang

10 ICO Crypto dengan Dana Terbanyak yang Pernah Tercatat!

Sepanjang tahun 2017 dan 2018, dunia crypto diramaikan dengan banyak sekali ICO crypto yang menjadi wadah untuk mendapatkan dana untuk memgembangakan sebuah project. ICO di periode tersebut berhasil mengumpulkan hingga 22 miliar dollar Amerika. 

ICO crypto ini sendiri dipopulerkan oleh Ethereum yang saat ini mengalami perkembangan yang mengesankan.  Di antara banyaknya ICO yang diadakan ada beragam ICO crypto yang berhasil mengumpulkan dana mengesankan.

Namun tidak semua ICO besar ini sukses di pasaran, ada yang masih bertahan atau hilang karena peretasan dan lain sebagainya. 

Berikut Ini Ada 10 ICO dengan Dana Terbanyak: 

DAO

DAO adalah contoh asli dari Organisasi Otonomi Terdesentralisasi. Di mana kode sumber terbuka menyediakan beberapa bentuk mekanisme tata kelola sebagai pengganti kepemimpinan tradisional.

Ini dirancang untuk bekerja sebagai platform pendanaan ventura untuk proyek crypto, dengan dana diberikan secara otomatis berdasarkan kriteria yang ditetapkan.

Pada Mei 2017, pengembang DAO meluncurkan salah satu ICO pertama yang berhasil mengumpulkan 12,7 juta di ETH yang bernilai sekitar $150 juta pada saat itu. Tetapi proyek tersebut harus ditinggalkan setelah seorang peretas mendapatkan sekitar $50 juta dari dana tersebut.

Komunitas Ethereum memilih untuk melakukan hard fork jaringan untuk membalikkan peretasan, mengembalikan ETH ke investor dan menutup DAO.

Keputusan itu kontroversial, karena melanggar keabadian buku besar dan etos “kode adalah hukum” blockchain. Namun juga meningkatkan kesadaran akan model Ethereum dan ICO crypto lainnya.

Bancor

ICO crypto selanjutnya adalah Bancor, pada Juni 2017, Zug, Bancor yang berbasis di Swiss mengumpulkan $153 juta hanya dalam tiga jam, dari investor termasuk Tim Draper dan Blockchain Capital. ICO-nya berguna untuk mengembangkan platform yang dirancang untuk memudahkan pengguna meluncurkan token blockchain mereka sendiri.

Namun, hanya dua tahun kemudian, BNT tokennya anjlok. Peretas mencuri token senilai $13,5 juta dari pertukaran desentralisasi Bancor (DEX) pada tahun 2018. Pada tahun 2019, platform tersebut terpaksa melarang pengguna yang berbasis di AS karena ketidakpastian peraturan.

Pada tahun yang sama, sumber anonim memberi tahu Coindesk bahwa meskipun Bancor telah memenuhi sebagian besar janji ICO-nya, sebagian besar dana ICO-nya sekarang diinvestasikan di tempat lain.

Dalam beberapa bulan terakhir, DEX mendapat keuntungan dari popularitas keuangan terdesentralisasi (DeFi). Tetapi token BNT tidak pernah mendapatkan kembali apa pun seperti level tertinggi sepanjang masa yang terlihat pada Januari 2018.

Sirin Labs

Ini adalah proyek yang berbasis di Swiss dan berhasil mengumpulkan $ 158 juta pada Desember 2017 atas rencananya untuk membangun ponsel blockchain “pertama di dunia”, dijuluki Finney, yang menampilkan dompet cryptocurrency built-in, dan sebuah token, SRC, untuk mendukung pembelian di seluruh dapp ekosistem.

Sirin menepati janjinya, dan Finney diluncurkan satu tahun kemudian namun gagal, dan pada April 2019, perusahaan rintisan tersebut memberhentikan 25% tenaga kerjanya.

CEO Sirin Moshe Hogeg kemudian menghadapi serangkaian tuntutan hukum yang terkait dengan usaha bisnisnya yang lain dan tagihan pabrik sebesar $6 juta yang belum dibayar untuk pembuatan telepon. Saat ini harga SRN telah jatuh dan  turun dari puncak $3,51 pada Januari 2018 menjadi $0,018.

Tezos

Tezos Foundation yang berbasis di Zug, Swiss, menerima $232 juta dari ICO Juli 2017 untuk platform smart contract yang dirancang untuk mendukung ekonomi digital online game  dan lain sebagainya. Nilai jual Tezos adalah tata kelola yang “mengubah dirinya sendiri”, yang dimaksudkan untuk mencegah hard fork seperti yang dihasilkan dari DAO. 

Tetapi gugatan class action yang diajukan oleh investor, menuduh bahwa proyek tersebut melanggar undang-undang sekuritas dengan ICO-nya, telah membebani Tezos sampai akhirnya diselesaikan pada bulan September tahun lalu, dengan yayasan setuju untuk membayar $ 25 juta sebagai ganti rugi kepada investor.

Hari ini, Tezos adalah salah satu kisah sukses ICO. Ia telah menjadi favorit untuk memberdayakan Euro digital, setelah itu protokolnya dipilih untuk uji coba mata uang digital bank sentral Prancis.

Ia menambahkan fitur untuk menarik industri DeFi  dan token XTZ-nya mencapai harga tertinggi sepanjang masa sebesar $4,39 pada Agustus 2020.

Meskipun saat ini harganya telah turun menjadi sekitar $ 2,50.Namun, dengan lebih dari 60 persen dari cadangannya disimpan di Bitcoin, Tezos sekarang kemungkinan bernilai lebih dari $1 miliar.

Filecoin 

Protocol Labs, perusahaan yang membuat Filecoin, mengumpulkan $257 juta pada September 2017, dengan janji untuk membangun pasar terdesentralisasi untuk penyimpanan data yang dapat menyaingi perusahaan cloud terpusat. 

Proyek yang sangat diantisipasi ini sempat mengalami penundaan tetapi akhirnya diluncurkan pada Oktober 2020. Ketika pertama kali diperjualbelikan token Filecoin dibuka pada harga $26 dan memuncak pada $63 sebelum jatuh ke $31.

Token Filecoin saat ini diketahui terlah berhasil meraih kenaikan hingga 14 kali lipat dari harga rata-rata yang dibayarkan selama ICO-nya dan telah terdaftar di bursa utama. 

HDAC

Pada bulan Desember 2017, ICO terbesar kelima diluncurkan oleh Hyundai Digital Asset Company, anak perusahaan pembuat mobil Korea, untuk cryptocurrency HDAC dana yang berhasil dikumpulkan saat ICO adalah $258 juta.

HDAC dirancang sebagai ekosistem blockchain untuk digunakan dengan Internet of Things dan blockchain lainnya. Tetapi sejauh ini gagal dij pasaran dengan  tokennya dihargai $0,016, dan mencapai  harga tertingginya pada sekitar $0,106 pada Juni 2018.

Pada Maret 2020, HDAC meluncurkan dapp pertama di mainnetnya, dan, menurut situs berita Korea Chosun, ia berencana meluncurkan ekosistem blockchain dari mitra untuk menyaingi orang-orang seperti Klatyn, konsorsium platform blockchain yang didukung oleh pemilik aplikasi perpesanan Korea Selatan, Kakao.

Dragon Coin

Pada puncak ledakan ICO, pada Maret 2018, Dragon Inc. yang berbasis di Makau meluncurkan ICO untuk Dragon Coin (DRG), sistem pembayaran yang menargetkan pasar kasino online Asia Tenggara.

Baik investor ritel dan institusional tampaknya memanfaatkan peluang untuk berinvestasi dalam proyek ini dan akhirnya ICO tersebut berhasil mengumpulkan $320 juta.

Bulan berikutnya, New York Times mengklaim bahwa Cambridge Analytica, sebuah perusahaan konsultan politik kontroversial yang terlibat dalam memengaruhi ratusan pemilihan umum secara global, berada di jantung kampanye promosi Dragon Coin.

Artikel tersebut juga mengaitkan Dragon dengan Wan Kuok-koi, seorang gangster Makau yang terkenal kejam, dan mengungkap kemitraan proyek yang dipublikasikan dengan baik, termasuk dengan Visa, sebagai palsu. Dragon membantah klaim tersebut.

Diberitahu oleh investor yang peduli,, Divisi Penindasan Kejahatan Thailand (CSD) meluncurkan penyelidikan dan menangkap aktor Thailand, Jiratpisit “Boom” Jaravijit, ketika beberapa dana ICO dilacak ke rekening banknya.

Jaravijit telah mempertahankan ketidakbersalahannya, dan kasus ini belum dibawa ke pengadilan. Investigasi polisi juga menemukan bahwa dana digunakan untuk membeli tanah atau diuangkan melalui bursa.

Dua tahun kemudian, pada Maret 2020, pendiri proyek, Paul Moynan dan Chris Ahmad, tampaknya telah bercabang menjadi “pasar pertumbuhan yang fantastis di India,” menurut sebuah entri blog perusahaan. Sementara itu, satu DRG, senilai $ 2,34 pada tahun 2018, kini hanya menjadi $0,02.

Tatatu

Tatatu mengumpulkan $575 juta dari pendukung termasuk Polymath Capital dan BlockTower Capital pada Juni 2018, dengan memasarkan dirinya sebagai Netflix berbasis blockchain di mana pemirsa diberi hadiah token TTU untuk menonton film.

Meskipun bekerja sama dengan aktor Hollywood Johnny Depp, startup muda tersebut telah berjuang untuk membuat daftar film populer di platformnya, dan sekarang lebih merupakan platform media sosial yang memberi penghargaan kepada pengguna ketika konten visual mereka disukai atau dibagikan.

Dengan harga yang ditetapkan $ 0,25 per token, saat ini Tatatutu diperdagangkan dengan harga lebih dari $0,01 di pasar terbuka. Tatatu pun diketahui baru saja meluncurkan inisiatif baru yang memungkinkan pengguna menggunakan token mereka untuk berpartisipasi dalam lelang guna memenangkan teknologi baru.

Telegram

Pavel dan Nikolai Durov, saudara kelahiran Rusia di balik aplikasi perpesanan Telegram, mengumpulkan $1,7 miliar dalam dua ICO untuk Telegram Open Network (TON) bulan Maret dan Oktober 2018.

Jaringan ini dirancang untuk pengiriman pesan dan pembayaran berbasis blockchain dan menghasilkan banyak kegembiraan dan publisitas. Sebelum akhirnya dikenai sanksi oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), yang melarang peluncurannya di AS pada Oktober 2019. 

Pada Mei 2020, Pavel Durov mengumumkan bahwa tim telah berjuang keras untuk menemukan solusi tetapi TON tidak akan pernah diluncurkan. Bulan berikutnya, SEC memerintahkan Telegram untuk mengembalikan $1,2 miliar kepada investor, sambil mengenakan denda $18,5 juta pada perusahaan.

EOS

EOS berhasil mengumpulkan dana ICO hingga $4,2 miliar yang berhasil dikumpulkan EOS dalam ICO selama setahun lebih dari gabungan tiga putaran pendanaan ventura terbesar tahun 2018 (mereka adalah Epic Games, Uber, dan pengembang rokok elektronik Juul).

Proyek ini didirikan oleh Block.One chief technology officer Dan Larimer, pelopor cryptocurrency awal, yang telah meluncurkan jaringan media sosial Steemit dan DEX BitShares, serta proyek lain yang lebih kontroversial.

EOS dipasarkan sebagai pesaing Ethereum dan mengklaim platform bukti kepemilikan yang didelegasikan (dPoS) dapat menangani ribuan lebih banyak transaksi per detik daripada Ethereum, dan dengan demikian akan menjadi pusat pengembangan dapp.


Itu dia 10 ICO crypto yang berhasil mengumpulkan dana terbanyak dari para investor, ada beberapa nama yang masih ramai di pasaran namun ada juga nama-nama yang tidak terdengar lagi.

Informasi ini bisa ditemukan kembali di sini

Top exchange
Indodax
0 Ulasan
Daftar
Pintu
14 Ulasan
Daftar
TRIV
20 Ulasan
Daftar
Lihat semua

Felita Setiawan

Mengenal industri Blockchain dan Crytpo sejak tahun 2017, Felita berfokus dalam mengedukasi masyarakat Indonesia untuk lebih mengenal dan mendapatkan manfaat dari aset digital.

Mengenal industri Blockchain dan Crytpo sejak tahun 2017, Felita berfokus dalam mengedukasi masyarakat Indonesia untuk lebih mengenal dan mendapatkan manfaat dari aset digital.

Panduan Terkait
Rekomendasi aplikasi beli bitcoin
TRIV

Triv merupakan aplikasi jual-beli bitcoin...

Berlisensi

20 Ulasan
Daftar
Indodax

Indodax.com adalah sebuah pasar online...

Berlisensi

0 Ulasan
Daftar
Pintu

Pintu adalah bursa kripto dengan...

Berlisensi

14 Ulasan
Daftar