Mau paham Blockchain?

Belajar Sekarang
TINGKATKAN PEMAHAMAN BLOCKCHAIN MU

Rekomendasi webinar dan materi edukasi teknologi blockchain terkini langsung dari para ahli.

Mau paham Blockchain?

Belajar Sekarang

Apa itu ICO? Cara Kerja, Keuntungan, dan Risikonya

Dalam pengembangan proyek bolockchain, seringkali pengembang tidak memiliki cukup dana.

Karena itu mereka membutuhkan dana tambahan agar proyek bisa ditingkatkan dan berjalan di pasaran.

Untuk mengatasi masalah ini para pengembang proyek akan mengadakan crowdfunding atau “patungan” yang di dalam dunia crypto umum disebut sebagai ICO atau Initial Coin Offering.

Pengertian ICO

ICO adalah singkatan dari Initial Coin Offering atau penawaran koin awal.

Dalam penawaran ini, startup berbasis blockchain mencetak jumlah token digital yang ditawarkan kepada investor awal untuk dibeli.

Dana dari pembelian token awal ini akan digunakan untuk pengembangan proyek.

Investor yang mengikuti penawaran koin awal akan memberikan sejumlah aset crypto yang telah ditentukan oleh pembuat ICO dan sebagai imbalan mereka akan mendapatkan token proyek.

Beda IPO, ICO, dan IDO

Initial Public Offering atau biasa dikenal dengan penawaran umum saham perdana mengumpulkan uang bagi perusahaan yang menjadi publik dan menghasilkan distribusi saham perusahaan kepada investor.

Untuk ICO, perusahaan crypto mengumpulkan dana melalui penjualan koin atau token.

Dalam kedua kasus tersebut, investor memiliki sikap optimis, baik tentang perusahaan atau cryptocurrency, dan berinvestasi berdasarkan beberapa keyakinan bahwa nilai aset akan meningkat seiring waktu.

Perbedaan utama keduanya adalah berinvestasi di ICO tidak menjamin kepemilikan saham dalam proyek atau perusahaan crypto. IPO sangat diatur oleh organisasi pemerintah sementara ICO sebagian besar tidak diatur.

Jadi, ketika kamu mencari regulasi ICO di Otoritas Jasa Keuangan kamu tidak akan menemukannya, namun Bappebti mengklasifikasikan penawaran koin awal di crypto sebagai investasi berjangka.

Baca juga: Apa itu IDO dan Cara Mengikutinya

Cara Kerja ICO

Dalam prosesnya, sebuah proyek harus merilis whitepaper untuk mengenalkan proyek kepada investor. Ada beberapa hal yang wajib dijawab dalam whitepaper itu, antara lain.

  • Proyek yang dibuat
  • Visi dan misi proyek
  • Siapa yang membuat proyek dan tim dibaliknya
  • Berapa dana yang dibutuhkan
  • Presentase hak dan kewajiban antara pengembang dan investor.

Dengan begini investor akan mendapatkan gambaran umum mengenai proyek yang akan mereka ikuti.

Apabila investor ingin berpartisipasi maka mereka akan mengirimkan sejumlah aset crypto yang disyaratkan ke alamat smart contract proyek.

Apabila proyek berhasil maka investor akan menerima token sebagai imbalan, jika tidak maka dana yang terkumpul harus dikembalikan, dan proyek dianggap gagal.

Karena itu kamu perlu membaca penjelasan proyek blockchain dengan seksama dan mengetahui syarat serta ketentuan yang diajukan.

Keuntungan ICO

Sebagai jenis crowdfunding digital, penawaran koin awal ini memungkinkan startup tidak hanya mengumpulkan dana tanpa mengorbankan ekuitas, tetapi juga untuk membentuk komunitas pengguna dengan insentif yang ingin proyek berhasil sehingga nilai token presale mereka meningkat.

Sementara initial coin offering dapat menawarkan mekanisme pendanaan yang mudah dan pendekatan inovatif bagi para pemula untuk mengumpulkan uang.

Pembeli juga dapat memperoleh manfaat dari akses ke layanan yang diberikan token serta kenaikan harga token jika platform berhasil.

Keuntungan ini dapat diwujudkan dengan menjual token di bursa setelah mereka terdaftar.

Pembeli pun dapat menggandakan proyek dengan membeli lebih banyak token begitu mereka memasuki pasar.

Salah satu initial coin offering tersukses di dunia crypto adalah Ethereum, yang mengumpulkan $ 15,5 juta pada tahun 2014.

Lima puluh juta token eter dijual dengan harga $0,311 masing-masing, dan pada 12 Mei 2021, mencapai titik tertinggi sepanjang masa. $4,382,73, menawarkan pengembalian investasi 1,408,903% kepada investor.

Baca juga: 10 Initial Coin Offering dengan Dana Terbanyak

Hingga kini Ethereum pun bahkan masih digunakan dan jadi aset favorit investor, selain itu proyek tidak berhenti berinovasi dan telah memungkinkan seluruh ekosistem aplikasi terdesentralisasi (dapps) berkembang dari teknologinya.

Risiko Initial Coin Offering

Keuntungan initial coin offering memang menggiurkan jika berhasil, tetapi ada pula risiko yang mengintai. Beberapa risiko yang ada dalam metode ini adalah kegagalan proyek, penipuan, dan lain sebagainya.  Berikut ini adalah tanda-tanda ICO berpotensi scam

  1. Proyek tidak dikenal
  2. Tidak memiliki visi misi yang jelas dan tidak memiliki keunggulan dibandingkan proyek crypto yang sudah ada
  3. Tim pengembang yang minim pengalaman
  4. Tidak ada dompet escrow, atau dompet di mana dana dikelola oleh pihak ketiga yang tidak berafiliasi dengan proyek. Sehingga apabila proyek gagal dana pun bisa dikembalikan dan tidak dibawa kabur pemilik proyek
  5.  Menjanjikan pengembalian untung yang terlalu besar dan nyaris mustahil untuk ukuran proyek baru
  6. Tidak transparan

Cara Terhindari dari ICO Scam

  1. Tinjau tim proyek untuk melihat apakah mereka memiliki pengalaman nyata dalam menciptakan bisnis yang sukses. Idealnya, anggota tim juga harus mencantumkan akun media sosial mereka agar dapat dihubungi.
  2. Pelajari whitepaper dan peta jalan proyek untuk melihat bagaimana produk atau layanan yang dimaksud akan bekerja, termasuk kapan fitur tertentu akan diluncurkan.
  3. Periksa untuk melihat apakah ada kode komputer yang telah diaudit oleh pihak ketiga. Ini akan menjadi indikasi yang baik bahwa sebuah proyek serius tentang keamanannya.
  4. Cari kesalahan ketik di situs web, ini biasanya merupakan tanda bahaya awal bahwa situs web telah dibuat dengan cepat dengan sedikit pemikiran, dan dapat menunjukkan bahwa itu adalah penipuan.
  5. Token, terutama yang memiliki penjualan yang sukses, biasanya terdaftar di bursa kripto. Setelah terdaftar, investor baru yang melewatkan penawaran token memiliki kesempatan untuk membeli koin. Jika sebuah proyek telah memasarkan dirinya sendiri dengan baik, akan ada permintaan yang signifikan untuk tokennya pasca penawaran kin awal.

Selengkapnya soal cara menghindari ICO scam dapat ditemukan di sini.

Top exchange
Lihat semua

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Rekomendasi aplikasi beli bitcoin