Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)

Berita Industri · 6 min read

Daftar Perusahaan Kripto yang Terdampak Kasus FTX

Daftar Perusahaan Terdampak FTX

Kebangkrutan FTX telah menciptakan efek domino pada perusahaan yang terkena paparan olehnya. Ada empat perusahaan besar yang dimiliki Sam Bankman-Fried, yaitu  FTX dan FTX.US, FTX Ventures, dan perusahaan hedge fund yakni Alameda Research.  

Investasi SBF. Sumber: Fortune

Data dari Crunchbase yang belum komperhensif menempatkan ragam portofolio korporasi Alameda Research sebanyak 184 investasi, FTX Ventures sebanyak 48 investasi dan FTX sebanyak 21 investasi. 

FTX dan FTX US juga telah melakukan akuisisi, bersama dengan properti pemberi pinjaman bermasalah Voyager Digital dalam kesepakatan September senilai $1,4 miliar.

Perusahaan SBF juga telah berinvestasi dalam beberapa dana VC itu sendiri bersama dengan peningkatan puluhan juta dalam Sequoia Capital, Multicoin Capital, dan Paradigm.

Dikutip dari Fortune, Amy Wu  yang mengepalai dana $2 miliar agensi tersebut, menyebutkan kekayaannya telah menggunakan “hampir” setengah dari jumlah ini per tahun hingga saat ini.

Bankman-Fried adalah satu-satunya kaki tangan atau investor terbatas dalam dana tersebut, dan Wu menggambarkan hubungan dengan dana tersebut yang ia sebut seperti kantor keluarga. 

Baca juga: FTX Ajukan Kebangkrutan dan Sam Bankman-Fried Mundur Sebagai CEO

Menurut Wu, hubungan kerja antara FTX Ventures dan Alameda, ketika perusahaan FTX Ventures akan meluncurkan token, Alameda seringkali bertindak sebagai pembuat pasar rekanan. Sementara itu Wu telah mengundurkan diri dari FTX.  Berikut adalah perusahaan yang terkena dampak dari kisruh FTX. 

Perusahaan yang Terkena Dampak FTX

Celsius

Perusahaan mencuitkan di akun twitternya pada 11 November bahwa ia memiliki 3,5 juta SRM ($ 1,3 juta) terkunci dalam kontrak FTX. Ia juga mengatakan bahwa ia memiliki pinjaman under collateralized senilai $ 13 juta untuk Alameda Research, yang didukung oleh token FTT.

Celsius menambahkan bahwa pihaknya telah “memantau dengan cermat” peristiwa dan mengatakan bahwa pihaknya tetap berkomunikasi dengan para pemangku kepentingan. 

FTX sebelumnya mempertimbangkan untuk membeli Celsius setelah perusahaan membekukan penarikan pada bulan Juni tetapi membatalkan kesepakatan itu setelah melihat rincian keuangan Celsius.

Baca juga: Celsius Bangkrut Versi Chapter 11, Calon MT GOX Baru? 

Voyager 

Voyager, sementara itu, mengumumkan bahwa kebangkrutannya sendiri telah dipengaruhi oleh peristiwa baru-baru ini. Voyager mengajukan kebangkrutan pada bulan Juli dan melelang aset senilai $1,4 miliar pada bulan-bulan berikutnya.

FTX memenangkan tawaran itu pada bulan September tetapi tidak menyelesaikan kesepakatan sebelum bangkrut. Voyager mengatakan bahwa FTX US hanya menyerahkan deposit “itikad baik” sebesar $5 juta dan FTX belum mentransfer aset yang dilelang.

Voyager menegaskan bahwa perjanjian pembelian aset sebelumnya antara kedua perusahaan “tidak lagi mengikat.” Dengan demikian, lelang perlu dibuka kembali.

Voyager juga mengatakan menarik kembali pinjaman 6.500 BTC ($ 110 juta) dan 50.000 ETH ($ 845 juta) dari Alameda Research, seperti yang diumumkan pada September. Voyager mengatakan “tidak memiliki pinjaman dengan peminjam mana pun” saat ini.

Namun,Voyager mengatakan masih memiliki $3 juta crypto, sebagian besar token Terra (LUNA) dan Serum (SRM) terkunci dalam kontrak di FTX. Ini berarti Voyager masih memiliki eksposur ke perusahaan itu.

Baca juga: Reuters Ungkap Krisis FTX Dimulai dari Kasus Voyager dan 3AC 

Genesis 

Genesis, sebuah perusahaan perdagangan untuk investor institusi, men-tweet pada 9 November bahwa “melindung nilai dan menjual agunan yang mengakibatkan kerugian total ~$7 juta di semua rekanan, termasuk Alameda.

Pada Kamis (10/11/2022), Genesis men-tweet bahwa bisnis turunannya saat ini memiliki sekitar $175 juta dana terkunci di akun perdagangan FTX-nya, yang tidak memengaruhi aktivitas perusahaan.  

Wintermute

Pembuat pasar, yang membantu menyediakan likuiditas ke pertukaran crypto, mengurangi eksposurnya ke FTX setelah masalah solvabilitas awal diangkat.

Wintermute mentweet bahwa ia memiliki sisa dana di FTX dan mencatat bahwa “sementara ini tidak ideal, jumlahnya berada dalam toleransi risiko kami dan tidak memiliki dampak signifikan pada posisi keuangan kami secara keseluruhan.”

Multicoin Capital

Perusahaan modal ventura yang berfokus pada Crypto, Multicoin Capital, memiliki sekitar 10% dari total aset yang dikelola Master Fund-nya macet sebagai penarikan yang tertunda di FTX, menurut surat dari perusahaan yang dilihat oleh The Block.

Multicoin mampu memindahkan sekitar 24% dari aset yang dimiliki FTX sebelum pembekuan penarikan mulai berlaku pada hari Selasa. Aset macet termasuk bitcoin (BTC), eter (ETH) dan USD.

Liquid Meta

Liquid Meta (LIQQF), sebuah perusahaan infrastruktur dan teknologi keuangan terdesentralisasi, menggunakan FTX untuk sejumlah layanan. Perusahaan juga menggunakan FTX untuk pinjaman over collateralized yang digunakan dalam operasi Liquid Meta.

Pada 9 November, Liquid Meta menyimpan sekitar $7,5 juta dalam bentuk tunai, stablecoin, dan aset digital lainnya melalui FTX, di mana perusahaan secara langsung memegang dan memiliki akses ke $3,2 juta koin dan aset stabil yang dipinjam, menyisakan saldo bersih sekitar $4,3 juta. Liquid Meta tidak memiliki token FTT apa pun.

CoinShares

Grup perdagangan dan investasi aset digital Eropa CoinShares mengungkapkan “eksposur terbatas” ke FTX dan tidak ada paparan Alameda Research di Twitter.

CoinShares “secara signifikan mengurangi” eksposur FTX dalam seminggu terakhir menjadi 26,6 juta pound Inggris ($ 31 juta) aset kepemilikan, dan mencatat bahwa kesehatan keuangannya secara keseluruhan tetap kuat. 

Eksposur tersebut mencakup 190 bitcoin (BTC) hingga $3,1 juta dan 1.000 ether (ETH) senilai sekitar $1,2 juta dalam penarikan tertunda. Eksposur tersebut juga mencakup sekitar $25,9 juta dalam USD dan USDC dan $110.000 aset lainnya.

Pantera Capital 

Raksasa investasi yang berfokus pada Crypto, Pantera Capital, mengatakan dalam posting blog bahwa sebagian besar eksposurnya ke FTX berasal dari “hasil akuisisi Blockfolio, yang didenominasi dalam saham FTT dan FTX.” Namun, telah melikuidasi token FTT sebanyak mungkin pada 8 November.

Sebelumnya, posisi token FTT berjumlah di bawah 3% dari total aset yang dikelola perusahaan (AUM), kata Pantera. Menurut situs webnya, AUM memiliki $4,5 miliar.

Baca juga: Ada Apa dengan FTT?

BlockFi

Dalam pengumuman resmi 11 November, BlockFi mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan layanan penarikan, dan meminta pelanggan untuk tidak menyetor dana dan akun bunga mereka  ke dalam wallet BlockFi untuk saat ini.

Alasan utama dalam pemberhentian sementara, karena situasi FTX.com, FTX US, dan Alameda yang membuat BlockFi tidak bisa beroperasi normal.

Baca juga: Efek dari Kasus FTX, BlockFi Hentikan Penarikan Aset!

Eksposur di Perusahaan Lainnya 

Perusahaan yang mendapatkan dana FTX dalam jumlah yang lebih kecil mengatakan bahwa mereka tidak terpengaruh.

Seorang juru bicara Bored Ape Yacht Club NFT Yuga Labs, yang memperoleh dana dari FTX Ventures pada bulan Maret mengungkapkan di tweet dan pesan obrolan Discord yang bocor dari salah satu pendiri Yuga Labs Greg Solano.

Solano menulis “FTX adalah investor kecil sebagai bagian dari seed round kami, betapapun jelas kami menerima verifikasi itu sejak lama. Tidak memiliki pengaruh pada operasi kami.”

Perusahaan lain, termasuk Circle, Tether, dan Coinbase, telah membantah terpapar FTX. Animoca Brands, Bitvo, dan Silvergate telah mengakui eksposur minimal.

Baca juga: Ada Apa dengan FTX? Ini Kronologi dari Awal Hingga Akhir!

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.