Berita Bitcoin · 7 min read

5 Alternatif Bitcoin Baru yang Perlu Kamu Tahu

Alternatif Bitcoin baru

Bitcoin (BTC) merupakan aset kripto yang paling populer dan memiliki kapitalisasi pasar terbesar. Aset ini juga menjadi yang paling memiliki pengaruh bagi pergerakan aset-aset kripto lainnya.

Kendati paling populer, aset ini sedang mengalami masa penurunan harga sejak November 2021. Penurunan ini disebabkan karena secara umum pasar kripto yang memang sedang dalam fase bear market.

Selain penurunan ini, Bitcoin juga memiliki permasalahan, termasuk fakta bahwa ia tidak mendukung smart contract, yang memungkinkan NFT, DeFi, game kripto, dan banyak lagi.

Dari sisi investor yang memiliki dana terbatas tetapi ingin mendapatkan keuntungan maksimal, Bitcoin seringkali dianggap sudah terlalu mahal dan tidak lagi memiliki volatilitas tinggi untuk dimanfaatkan dalam perdagangan.

Maka dari itu, muncul alternatif “Bitcoin baru” yang berpotensi memiliki keuntungan besar. Namun perlu diingat ini juga sebanding dengan risikonya.

Berikut adalah daftar alternatif Bitcoin baru yang perlu kamu tahu.

Bitcoin BSC (BTCBSC)

Bitcoin BSC adalah sebuah proyek yang membawa visi misi Bitcoin ke dalam blockchain Binance Smart Chain. Ini adalah koin BEP-20 yang bekerja dengan berbagai macam dompet kripto, DApps, protokol DeFi, dan banyak lagi.

Salah satu alasan untuk membicarakan Bitcoin BSC adalah karena transaksi pada blockchain BSC lebih murah daripada transaksi blockchain Bitcoin dan Ethereum.

Baca juga: Mengenal Bitcoin Diamond (BCD) Aset Kripto Pecahan Bitcoin

Bitcoin BSC juga dikatakan menggunakan energi kurang dari 0,01% lebih sedikit daripada Bitcoin. Ini membuatnya lebih ramah lingkungan.

Protokol ini dilindungi oleh metode konsensus proof-of-stake, bukan proof-of-work seperti Bitcoin. Ini berarti bahwa penambangan tidak diperlukan, yang mahal dalam hal daya komputasi.

Investor BTCBSC diberitahu bahwa mereka akan dapat menggunakan token mereka untuk memvalidasi transaksi dan mendapatkan lebih banyak koin BTCBSC.

Saat ini, calon investor dapat membeli BTCBSC di bitcoinbsc.io dengan harga US$0,99. Pada minggu pertamanya, proyek ini berhasil mengumpulkan lebih dari US$1 juta.

Baca juga: Arthur Hayes Optimis Bitcoin Tembus Rp1 Miliar di Tengah Gejolak Moneter AS

BTC20 (BTC20)

BTC20 adalah sebuah proyek kloning Bitcoin baru yang memindahkan Bitcoin ke blockchain yang lebih cepat dan lebih murah yang mendukung smart contract dan proof of stake. Dalam hal ini, blockchain Ethereum yang banyak digunakan merupakan inti dari BTC20.

Ada beberapa alasan bagus untuk membangun kembali Bitcoin di atas Ethereum. Sebagai koin ERC-20, BTC20 bekerja dengan hampir semua dompet kripto utama, protokol DeFi, platform game kripto, dan pasar terdesentralisasi.

Alasan utama mengapa biaya transaksi BTC20 sedikit lebih tinggi daripada Bitcoin BSC adalah karena blockchain Ethereum banyak digunakan. Namun, memiliki semua pekerjaan terbesar dalam satu rantai membuat segalanya menjadi lebih mudah.

Dengan harga $1 per token, presale BTC20 berhasil mengumpulkan lebih dari $6 juta. Pada bulan Agustus, koin-koin tersebut ditambahkan ke Uniswap. Harga satu BTC20 saat ini adalah US$1,20.

Bitcoin SV (BSV)

Visi Bitcoin Satoshi, yang juga disebut Bitcoin SV atau tokennya BSV. Visi ini menggunakan kode Bitcoin asli untuk mencoba membangun blockchain baru yang lebih cepat, lebih murah, dan lebih mudah digunakan.

Hal terbesar dan terpenting yang diubah oleh Bitcoin SV adalah ukuran blok menjadi lebih besar. Hal ini memiliki efek yang sangat besar pada seberapa cepat sistem bekerja. Bitcoin SV dapat menangani hingga 50.000 transaksi per detik, sementara Bitcoin hanya dapat menangani sekitar tujuh transaksi per detik.

Hal ini juga memangkas biaya energi untuk menggali dalam jumlah yang sangat besar. Menambang satu blok Bitcoin SV sama dengan menambang ribuan blok Bitcoin.

Jadi, Bitcoin SV mungkin telah menemukan cara untuk membuat konfirmasi proof-of-work menjadi lebih baik untuk lingkungan. Ini menghindari masalah yang dimiliki oleh Bitcoin dengan emisi karbon.

Blockchain untuk Bitcoin SV juga memungkinkan kontrak pintar dan NFT Bitcoin untuk bekerja. Ini melihat ke masa depan dan memiliki tim pengembang yang mengerjakannya. BSV dapat berubah dengan bisnis kripto dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh Bitcoin.

BSV sekarang bernilai di level US$30,7, yang merupakan 42% lebih rendah dari setahun yang lalu.

Bitcoin Cash (BCH)

Bitcoin Cash adalah pemisahan dari sistem Bitcoin yang terjadi sejak awal dan masih bertahan hingga saat ini. Bitcoin Cash menggunakan ide yang sama dengan Bitcoin SV. Ide ini menggunakan ukuran blok yang lebih besar dan lebih banyak transaksi untuk memangkas biaya dan mempercepat prosesnya.

Saat ini, Bitcoin Cash dapat menangani sekitar 200 transaksi per jam. Meskipun tidak sebagus Bitcoin SV, namun ada baiknya untuk lebih dikenal. Bitcoin Cash diluncurkan pada tahun 2017 dan memiliki kapitalisasi pasar sebesar US$3,75 miliar. Bitcoin SV, di sisi lain, memiliki kapitalisasi pasar kurang dari US$600 juta.

Bitcoin Cash menonjol karena merupakan pemisahan keras dari sistem Bitcoin. Jadi, ia memiliki informasi yang sama dengan blockchain Bitcoin sebelum pemisahan pada tahun 2017. Di sisi lain, sebagian besar opsi Bitcoin lainnya dibuat dari awal ketika pertama kali keluar.

Pada tahun lalu, harga BCH telah naik hampir 50%. Alasan utamanya adalah karena pengadilan memutuskan untuk mendukung ETF Bitcoin spot milik Grayscale Investments. Beberapa investor berpikir bahwa kepercayaan Bitcoin Cash Grayscale suatu hari nanti dapat diubah menjadi ETF spotnya sendiri.

Selain itu, peluncuran ETF spot Bitcoin dapat membantu semua opsi Bitcoin. ETF membuat pasar kripto lebih mudah dimasuki oleh semua orang. Beberapa pembeli baru kemungkinan akan mencari alternatif selain Bitcoin yang lebih cepat dan memiliki lebih banyak fitur.

Bitcoin Gold (BTG)

Percabangan lain dari blockchain Bitcoin pada tahun 2017 menghasilkan Bitcoin Gold. Pada saat itu, komputer ASIC mempersulit penambangan Bitcoin dan membuat para penambang perorangan gulung tikar.

Hanya penambang Bitcoin yang didukung oleh pemodal ventura yang dapat menghasilkan uang di dunia baru alat penambangan yang sangat berat.

Hal ini diperbaiki oleh Bitcoin Gold, yang mengubah metode penambangan agar lebih mudah untuk menambang blok transaksi. Proyek ini juga membuat para penambang hanya dapat menggunakan prosesor GPU. Prosesor ini tidak terlalu mahal dan sudah ada di banyak komputer dan konsol game saat ini.

Faktanya, hal ini membuat versi Bitcoin di mana orang, bukan perusahaan, yang menambangnya. Ini terlihat lebih mirip dengan Bitcoin di masa-masa awalnya daripada sekarang.

BTG merupakan salah satu dari sedikit proyek proof-of-work yang tersisa di mana penambang individu masih bisa bersaing dengan baik.

Baca juga: 3 Perusahaan Top Dunia Ini Dirumorkan Punya Bitcoin

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.