Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)

Aset Kripto · 7 min read

Transaksi Kripto di Indonesia Turun 61%, tapi Jumlah Investor Naik!

Transaksi kripto turun di Indonesia

Crypto Outlook Report 2022 telah resmi diterbitkan oleh Asosiasi Blockchain Indonesia (ABI), Indonesia Crypto Network (ICN).

Tujuan penerbitan laporan ini untuk menunjukkan pertumbuhan industri aset kripto di Indonesia, yang terdiri dari data jumlah transaksi, jumlah pertumbuhan investor, dan daftar total aset kripto yang diperdagangkan di Indonesia.

Berdasarkan laporan tersebut, nilai transaksi aset kripto pada tahun ini tercatat hanya menyentuh Rp279,8 triliun yang terhitung dari Januari hingga Oktober 2022. Nilai tersebut menurun drastis 61,03% dibandingkan tahun lalu yang memiliki transaksi sebesar Rp717,99 triliun.

Baca Juga: Indonesia Web3 Landscape 2022, Ini 5 Info Penting yang Perlu Kamu Tahu!

Efek Domino Pada Ekonomi Global

Melansir dari Liputan6, Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO), Teguh Kurniawan Harmanda, melihat penurunan volume transaksi kripto di Indonesia merupakan efek domino dari apa yang terjadi di global. 

“Guncangan sistem keuangan global bisa memberikan efek cukup besar bagi pasar kripto. Guncangan tersebut adalah situasi makro ekonomi yang goyah akibat resesi dan geopolitik yang memanas. Hal ini bisa membuat situasi crypto winter bisa terjadi,” kata Teguh Kurniawan Harmanda, dalam keterangan tertulis, dikutip Kamis (22/12/22).

Market kripto global tengah dihantam oleh situasi makro ekonomi yang kurang baik sepanjang tahun ini. Selain itu, penurunan terjadi akibat dorongan dari kebijakan moneter AS, sehingga membuat investor kurang bergairah. 

Baca Juga: Inflasi dan Harga Minyak Naik Bitcoin Malah Turun, Apa Hubungannya?

Investor Kripto Mengalami Pertumbuhan

Meski transaksi alami penurunan, namun jumlah investor aset kripto di Indonesia terus bertumbuh, dari Januari-Oktober 2022, terhitung jumlah investor kripto berjumlah 16,4 juta.

Menurut data Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) nilainya jauh lebih meningkat dibandingkan total investor pasar modal yang hanya mencapai 9,98 juta investor pada periode waktu yang sama.

Baca juga: Mengenal Bappebti dan Fungsinya di Indonesia

Dalam laporan Crypto Outlook itu juga menunjukan bahwa jumlah aset kripto yang telah terdaftar di Bappebti alami peningkatan, dari 99 proyek kripto menjadi 383.

Hal ini juga dibuktikan dengan banyaknya perusahaan dan proyek berbasis blockchain yang bermunculan di Indonesia.

Baca Juga: 383 Aset Kripto Legal di Indonesia, Apa Saja?

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Nabiila Putri Caesari

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.