Imbas Perang Rusia-Ukraina, Bitcoin Menuju 50 Ribu Dollar?

Rossetti Syarief

4th March, 2022

Perang Rusia-Ukraina mau tak mau mengharuskan banyak individu untuk mencari alernatif keuangan selain mata uang fiat. 

Dalam kondisi seperti ini, usut punya usut dapat mendorong harga Bitcoin menuju $50.000 pada waktu dekat, yang bahkan diperkirakan terjadi pada akhir bulan ini.

Pernyataan tersebut diklaim oleh Nigel Green selaku CEO Devere Group. Ia meyakini konflik Rusia-Ukraina bisa menjadi katalis yang mendorong lonjakan harga untuk BTC.

Perang Rusia-Ukraina Justru Mendorong Harga BTC

Terlepas dari invasi Rusia ke Ukraina dan ketidakpastian damai di seluruh Eropa, harga Bitcoin mulai mendaki baru-baru ini. 

Nilai BTC berhasil naik lebih dari 15% selama lima hari terakhir, karena banyak yang berpendapat bahwa peningkatan ini merupakan hasil dari sanksi keuangan yang dikenakan pada Rusia serta tabrakan rubel.

Seorang pendukung gagasan itu adalah CEO dari perusahaan penasihat keuangan Devere Group bernama Nigel Green. 

Dia berpendapat bahwa konflik militer telah menyebabkan pergolakan keuangan yang signifikan, dan perusahaan, individu, dan lembaga pemerintah mulai mencari alternatif untuk sistem moneter tradisional.

“Fenomena seperti penutupan bank, ATM kehabisan uang, ancaman penghematan pribadi diambil untuk membayar perang, dan sistem pembayaran internasional utama SWIFT dipersenjatai, sudah jelas jika alternatif keuangan memang harus dicari.”

Dengan asumsi dunia Barat terus memaksakan penalti di Rusia, Bitcoin mungkin mengetuk 50 ribu Dollar pada akhir bulan, karena mata uang crypto seperti Bitcoin adalah alternatif paling dekat yang dapat menyelamatkan masyarakat yang terdampak perang.

Perlu dicatat juga, CEO Devere Group sebelumnya telah cukup akurat dalam memberi perkiraan dan prediksi harga. 

Musim panas lalu, ia meramalkan bahwa Bitcoin akan meraih all-time-high terbarunya di harga $65.000 pada akhir 2021. Dan itu benar-benar terjadi di kuartal 4 tahun lalu.

Baca Juga: Bank Rusia Terancam Dihapus dari SWIFT, Presiden Putin Beralih ke Crypto?

Peran Crypto Selama Peperang Belangsung

Cryptocurrency telah terlibat dalam perselisihan Rusia-Ukraina sebagai banyak perusahaan dan individu menyumbangkan Crypto untuk membantu pertahanan Ukraina.

Jika diakumulasi, kontribusi aset digital melampaui $35 juta, sementara beberapa orang terkenal yang ambil bagian termasuk pendiri Polkadot  Gavin Wood. Dia mengirim koin DOT senilai $5 juta kepada pemerintah Ukraina.

Selain Polkadot, pihak berwenang juga menerima sumbangan dalam Bitcoin, Ethereum, dan Tether. Kemarin, Mykhailo Fedorov selaku Wakil Vice PM dan Menteri Transformasi Digital Ukraina menambahkan Dogecoin dan Solana ke daftar cryptocurrency yang dapat dikirim sebagai kontribusi.

Namun demikian, banyak yang menyatakan keprihatinan bahwa Rusia dapat menggunakan alternatif aset ini juga untuk mem-bypass sanksi keuangan yang diterapkan oleh Barat. 

Melihat fenomena ini, dalam pandangan CEO Ripple Brad Garlinghouse melihat jika bursa crypto sangat profesional dan bekerja dengan mitra perbankan.

Mereka telah menetapkan beberapa langkah ketat, termasuk kepribadian yang ketat-pelanggan Anda (KYC) dan anti pencucian uang untuk mencegah tindakan kriminal menggunakan layanan tersebut.

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.