5

Mau tau harga Bitcoin terbaik?

Klik di sini
BELI BITCOIN DENGAN HARGA BITCOIN TERBAIK

Dapatkan rekomendasi pembelian bitcoin dengan harga terbaik dari kami

Mau tau harga Bitcoin terbaik?

Klik di sini

Apa itu Altcoin dan Bedanya dengan Bitcoin?

Mata uang crypto bukan hanya Bitcoin, tapi ada juga yang dinamakan Altcoins. Selengkapnya soal Altcoin adalah dapat ditemukan di artikel berikut ini.

Pengertian Altcoin

Altcoin adalah penggabungan dari dua kata, yaitu, alternative dan coin. Bisa dikatakan, secara harfiah Altcoins adalah cryptocurrency selain Bitcoin.

Altcoin sendiri muncul untuk melengkapi kekurangan dari Bitcoin, bahkan ada Altcoin yang dibuat berdasarkan Bitcoin, yaitu Bitcoin Cash.

Namun, Bitcoin Cash bukanlah Altcoins yang pertama kali muncul, Namecoin merupakan Altcoins yang pertama kali diciptakan.

Namecoin dibuat berdasarkan dengan kode dari Bitcoin dan menggunakan proof of work algoritma Bitcoin.

Perbedaan Altcoin dan Bitcoin

Altcoins memiliki perbedaan dari Bitcoin dalam berbagai hal, diantaranya adalah sebagai berikut.

  • Beberapa Altcoin memiliki model ekonomi yang berbeda atau metode penyebaran koin yang berbeda. 
  • Algoritma penambangan koin dalam Altcoins menggunakan cara yang berbeda-beda.
  • Beberapa Altcoins menawarkan privasi yang lebih aman dibandingkan dengan Bitcoin.
  • Dengan demikian, sebagian besar Altcoins tidak memiliki manfaat seperti yang Bitcoin tawarkan.
  • AltCoins juga memiliki kekuatan hash yang lebih sedikit untuk mengamankan mata uang crypto dibandingkan Bitcoin.

Sejauh ini Bitcoin adalah mata uang crypto yang paling tersebar luas dan paling popular di publik. Akibatnya, pasar Bitcoin sangat kompetitif dan mahal bagi pemula dan amatir untuk memasuki dunia mata uang digital.

Baca juga: Mengenal Bitcoin Dominance Index

Jenis Altcoin

Di 2022 ini kurang lebih sudah ada lebih dari 9.000 cryptocurrency atau Altcoin yang ada di dunia, menurut Coinmarketcap Altcoin telah mengisi lebih dari 40% pasar mata uang kripto, sisanya tetap didominasi oleh Bitcoin.

Altcoin yang beragam ini juga bisa menjadi alternatif bagi para trader yang ingin membeli crypto, sebab masih banyak altcoin yang harganya murah dan bisa berpotensi untuk meroket di masa mendatang.

Altcoins seiring waktu terus berkembang dan bertambah, karena itu altcoin dibagi menjadi beberapa jenis, di antaranya adalah.

Mining Based

Seperti namanya, altcoin ini didapatkan dengan cara dimining. Sebagian besar altcoin berbasis penambangan menggunakan Proof-of-Work (PoW).

Ini adalah sebuah metode di mana sistem menghasilkan koin baru dengan memecahkan masalah yang sulit, untuk membuat blok. Contoh altcoin berbasis pertambangan adalah Litecoin, Monero, dan Zcash. Sebagian besar altcoin teratas di awal tahun 2020 masuk dalam kategori berbasis pertambangan.

Stablecoin

Stablecoin bertujuan untuk mengurangi volatilitas keseluruhan ini dengan mengelompokkan nilainya ke sekeranjang barang, seperti mata uang fiat, logam mulia, atau mata uang kripto lainnya.

Raksasa media sosial Diem Facebook adalah contoh stablecoin yang paling terkenal. Ini adalah koin yang didukung dolar. Contoh stablecoin lainnya adalah USDC dan MakerDAO.

Baca juga: Apa itu Stablecoin? Panduan untuk Pemula

Security Token

Altcoin jenis ini mirip dengan sekuritas yang diperdagangkan di pasar saham kecuali mereka memiliki sumber digital. Security token menyerupai saham tradisional dan mereka sering menjanjikan ekuitas, dalam bentuk kepemilikan, atau pembayaran dividen kepada pemegangnya.

Prospek apresiasi harga untuk token semacam itu merupakan daya tarik utama bagi investor untuk memasukkan uang ke dalamnya. Altcoin jenis ini umumnya ditawarkan kepada investor melalui penawaran koin awal atau ICO.

Token Utilitas

Token utilitas digunakan untuk menyediakan layanan dalam jaringan. Misalnya, digunakan untuk membeli layanan atau menukarkan hadiah.

Tidak seperti token keamanan, token utilitas tidak membayar dividen atau bagian dengan kepemilikan saham. Contoh token ini adalah Filecoin, yang digunakan untuk membeli ruang penyimpanan di jaringan.

Kelebihan Altcoin

Beberapa Altcoin menawarkan sesuatu yang tidak dimiliki Bitcoin. Altcoin memiliki banyak hal yang sama dari Bitcoin tetapi tidak semuanya sama, beberapa menawarkan sesuatu yang lebih.

Banyak Altcoin yang menawarkan layanan lebih cepat, lebih anonim, beberapa memberikan opsi investasi yang lebih baik. 

Ada pula yang menawarkan sistem yang lebih stabil, dengan demikian lebih menguntungkan dalam hal perdagangan.

Kekurangan Altcoin

  • Lebih fluktuatif dari Bitcoin
  • Banyak sekali jenis altcoin yang seringkali membuat pengguna bingung menentukan pilihannya
  • Masih banyak altcoin yang rentan gagal karena kurangnya kegunaan dan investor

Altcoin Season

Di market altcoin ada istilah yang umum dikenal yakni altcoin season, ini adalah kondisi di mana seluruh pasar altcoin naik dan bergerak positif.

Dalam periode ini keuntungan dari altcoin bisa sangat besar bagi trader yang mampu memanfaatknya. Ada cara yang bisa digunakan untuk mengetahui musim altcoin ini yang bisa kamu temukan di artikel Altcoin Season dan Cara Mengetahuinya

Altcoin Populer

1.Ethereum (Ether)

Diluncurkan pada tahun 2015, Ethereum adalah platform perangkat lunak terdesentralisasi yang memungkinkan Smart Contracts dan Aplikasi Terdistribusi untuk dibangun dan dijalankan tanpa downtime, penipuan, kontrol atau interferensi dari pihak ketiga.

Platform ini juga menjadi dasar mata uang virtualnya sendiri, Ether. Ethereum bukan hanya platform tetapi juga bahasa pemrograman (Turing complete) yang berjalan di blockchain, membantu pengembang untuk membangun dan mempublikasikan aplikasi terdistribusi. Aplikasi potensial Ethereum sangat luas.

Baca juga: Apa itu Ethereum? Panduan Dasar untuk Pemula!

2.Ripple (XRP)

Ripple adalah teknologi yang bertindak sebagai cryptocurrency dan jaringan pembayaran digital untuk transaksi keuangan.

Ripple dirilis pada tahun 2012 dan didirikan oleh Chris Larsen dan Jed McCaleb.Koin untuk cryptocurrency diberi label XRP.

3.EOS

EOS adalah sistem operasi terdesentralisasi berbasis blockchain, yang dirancang untuk mendukung aplikasi terdesentralisasi skala komersial dengan menyediakan semua fungsi inti yang diperlukan, memungkinkan bisnis untuk membangun aplikasi blockchain dengan cara yang mirip dengan aplikasi berbasis web.

4.Litecoin

Diluncurkan pada tahun 2011, Litecoin adalah cryptocurrency alternatif berdasarkan model Bitcoin.

Aset crypto ini dibuat oleh lulusan MIT dan mantan insinyur Google bernama Charlie Lee. Litecoin didasarkan pada jaringan pembayaran global bersumber terbuka yang tidak dikontrol oleh otoritas pusat.

Baca juga: Apa itu Litecoin? Panduan untuk Pemula

Altcoin ini berbeda dari Bitcoin dalam aspek-aspek seperti laju pembangkitan blok yang lebih cepat dan penggunaan scrypt sebagai bukti skema kerja.

Itu dia penjelasan mengenai altcoins masih banyak altcoins lain yang dapat dipertimbangkan untuk dibeli. Sebelum itu pastikan kamu sudah melakukan riset dan mengetahui segala risiko hingga keuntungan dari altcoins yang kamu pilih. 

https://www.youtube.com/watch?v=9YNcH5Qd9Qc
Top exchange
Lihat semua

Pertanyaan penting

Apa itu altcoins?

Altcoins merupakan penggabungan dari dua kata, yaitu, alternative dan coin. Bisa dikatakan, secara harfiah Altcoins adalah cryptocurrency selain Bitcoin.

Apa altcoin pertama yang muncul?

Namecoin

Apa perbedaan altcoin dan Bitcoin?

Model ekonomi, metode penyebaran koin, algoritma penambangan, keamanan

Apa kelebihan altcoin?

Banyak Altcoin yang menawarkan layanan lebih cepat, lebih anonim, beberapa memberikan opsi investasi yang lebih baik. Ada pula yang menawarkan sistem yang lebih stabil, dengen demikian lebih menguntungkan dalam hal perdagangan.

Altcoin apa yang direkomendasikan?

Ethereum, Ripple, EOS, Litecoin

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Panduan Terkait
Rekomendasi aplikasi beli bitcoin