Linkedin Share
twitter Share

Ekonomi · 7 min read

10 Mata Uang Terendah di Dunia 2023

Mata uang terendah di dunia

Mata uang nasional memiliki peran penting sebagai salah satu indikator untuk mengukur kesehatan ekonomi sebuah negara.

Ketika banyak mata berfokus pada mata uang tertinggi di dunia, memahami dinamika di balik mata uang dengan nilai terendah di dunia juga menjadi hal yang perlu diperhatikan dan dapat memberikan wawasan unik mengenai tren ekonomi global.

Baca juga: 10 Mata Uang Tertinggi di Dunia 2023

Artikel ini mengulas mata uang dengan nilai terendah di dunia dan faktor-faktor mendasar yang mempengaruhi nilai mata uang tersebut, serta dampak negatif dan positifnya.

Memahami Penilaian Mata Uang

Gambar: Ilustrasi valuasi mata uang dunia dengan dolar AS.

Penilaian mata uang adalah proses kompleks yang dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk kebijakan ekonomi, tingkat inflasi, stabilitas politik, dan cadangan devisa.

Kesehatan ekonomi suatu negara, stabilitas geopolitik, dan interaksi dengan pasar global memainkan peran penting dalam menentukan nilai mata uangnya.

Inflasi, misalnya, dapat mendevaluasi suatu mata uang dengan mengikis daya belinya, sementara ketidakstabilan politik dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan investor, yang selanjutnya berdampak pada nilai mata uang.

Profil Mata Uang dengan Nilai Terendah di Dunia

Berikut ini adalah 10 mata uang terendah dalam hal nilainya terhadap dolar AS. Daftar ini dimulai dengan mata uang yang memiliki nilai paling kecil dibandingkan dolar, dengan nilai tukar bersumber dari konverter mata uang per 17 November 2023.  

Rial Iran (IRR)

Rial Iran saat ini merupakan mata uang terlemah di dunia. Satu rial setara dengan 0,000024 dolar, yang berarti US$1 berjumlah sekitar 42.300 rial Iran.

Sanksi ekonomi dari AS yang diberlakukan kembali pada tahun 2018 dan Uni Eropa, kerusuhan politik, dan inflasi yang tinggi (lebih dari 40% per tahun) berkontribusi terhadap tantangan ekonomi Iran. Bank Dunia mencatat adanya risiko signifikan terhadap masa depan ekonomi Iran.

Dong Vietnam (VND)

1 dong sama dengan 0,000041 dolar (US$1 = 24.185 VND), dong Vietnam menempati peringkat kedua terlemah secara global. Penurunan ini disebabkan oleh buruknya sektor real estat, pembatasan investasi asing, dan berkurangnya aktivitas ekspor.

Menurut Bank Dunia, Vietnam telah membuat kemajuan dalam pembangunan ekonomi dan bertransisi menjadi negara berpendapatan menengah ke bawah.

Baca juga: Adopsi Crypto Vietnam di 2021

Kip Laos (LAK)

Kip Laos, bernilai 0,000048 dolar per unit (US$1 = 20,656  LAK), adalah yang terlemah ketiga. Faktor-faktor seperti pertumbuhan ekonomi yang lambat dan utang luar negeri yang besar, ditambah dengan inflasi dan penurunan harga komoditas global, telah berdampak pada perekonomian Laos. Dewan Hubungan Luar Negeri mengkritik langkah pemerintah yang tidak efektif dalam mengatasi tantangan ini.

Baca juga: Menilik Potensi dan Dominasi Asia di Kancah Industri Kripto Dunia

Sierra Leone Leone (SLL)

Dengan nilai masing-masing 0,000051 (US$1 = 19.765 SLL), Leone Sierra Leone berada di urutan keempat. Inflasi yang tinggi (43% pada April 2023), ketidakstabilan ekonomi, dan utang yang besar, serta permasalahan seperti wabah Ebola dan perang saudara di masa lalu, telah melemahkan Leone. Bank Dunia menyoroti hal ini sebagai hambatan terhadap pembangunan ekonomi Sierra Leone.

Rupiah Indonesia (IDR)

Rupiah Indonesia, pada 0,000065 dolar per unit (US$1 = Rp15.449), menempati urutan keenam. Meskipun jumlah penduduk Indonesia besar, mata uang Indonesia telah menderita akibat depresiasi yang terjadi di masa lalu, meskipun mata uang ini menunjukkan ketahanan pada tahun 2023. IMF memperingatkan bahwa pelemahan ekonomi global dapat semakin menekan nilai tukar rupiah.

Baca juga: Rupiah Digital Masuk ke Tahap Peninjauan Proof of Concept

Pound Lebanon (LBP)

Pound Lebanon, diperdagangkan pada 0,000067 dolar (US$1 = 14.971 LBP), berada di urutan kelima dalam daftar. Faktor-faktor seperti depresi ekonomi, tingginya angka pengangguran, krisis perbankan, gejolak politik, dan inflasi ekstrem telah menurunkan nilai pound, dan IMF memperingatkan akan terjadinya krisis yang berkelanjutan tanpa adanya reformasi yang cepat.

Som Uzbekistan (UZS)

Masing-masing bernilai 0,000082 dolar (US$1 = 12.231 UZS), som Uzbekistan berada di urutan ketujuh. Meskipun reformasi ekonomi sedang berlangsung, permasalahan seperti pertumbuhan yang lambat, inflasi yang tinggi, pengangguran, korupsi, dan kemiskinan masih terus terjadi. Fitch Ratings menyoroti risiko yang ditimbulkan oleh konflik dan sanksi regional.

Franc Guinea (GNF)

Franc Guinea berada di urutan kedelapan, dengan 1 franc sama dengan 0,00012 dolar (US$1 = 8.559 GNF). Meskipun kaya akan sumber daya alam, Guinea berjuang melawan inflasi, ketidakstabilan politik, dan krisis pengungsi regional, yang berdampak pada perekonomian dan mata uangnya, menurut Economist Intelligence Unit.

Guarani Paraguay (PYG)

Di urutan kesembilan, Guarani Paraguay bernilai 0,00014 dolar per unit (US$1 = 7.402 PYG). Ketergantungan Paraguay pada pembangkit listrik tenaga air belum menghasilkan kekuatan ekonomi. Tantangannya meliputi inflasi yang tinggi, perdagangan narkoba, dan pencucian uang. IMF menyebut tren ekonomi global dan peristiwa iklim sebagai risiko.

Baca juga: IMF Rilis Blueprint Transaksi CBDC Antar Negara

Shilling Uganda (UGX)

Shilling Uganda, yang terlemah kesepuluh, bernilai 0,00027 dolar (US$1 = 3.765 UGX). Meskipun memiliki kekayaan sumber daya alam, Uganda menghadapi pertumbuhan ekonomi yang tidak stabil, utang, dan kerusuhan politik.

Baca juga: Mengenal Hawkish dalam Kebijakan Ekonomi

Dampak Mata Uang Bernilai Rendah Bagi Negara

Gambar: Ilustrasi dampak mata uang terhadap sebuah negara.

Mata uang yang bernilai rendah dapat menimbulkan dampak negatif dan positif pada suatu negara, sehingga menciptakan lanskap perekonomian yang kompleks.

Sisi negatifnya, nilai mata uang yang rendah seringkali menyebabkan inflasi yang tinggi, mengurangi daya beli masyarakat dan membuat barang dan jasa dasar menjadi lebih mahal.

Situasi ini dapat menurunkan taraf hidup dan memperburuk kesenjangan sosial. Meningkatnya biaya impor karena melemahnya mata uang akan membebani cadangan devisa negara dan dapat menyebabkan defisit perdagangan, dimana impor melebihi ekspor. 

Lingkungan ekonomi seperti ini dapat menghalangi investasi asing, karena investor mungkin menganggap perekonomian tidak stabil. Selain itu, biaya pembayaran utang luar negeri meningkat seiring dengan terdepresiasinya mata uang, sehingga berpotensi menyebabkan krisis utang.

Ketidakpastian ekonomi ini dapat mengikis kepercayaan dunia usaha, menghambat investasi, dan berkontribusi terhadap ketidakstabilan sosial dan politik.

Namun, ada juga aspek positifnya. Nilai mata uang yang rendah dapat membuat ekspor suatu negara lebih kompetitif di pasar global, sehingga berpotensi meningkatkan sektor-sektor yang mendorong ekspor dan meningkatkan neraca perdagangan dari waktu ke waktu.

Hal tersebut juga dapat menarik wisatawan asing dan investor yang mencari peluang hemat biaya, merangsang sektor ekonomi seperti pariwisata dan manufaktur.

Dalam beberapa kasus, lemahnya mata uang dapat memacu industri dalam negeri dengan menjadikan barang impor lebih mahal, sehingga mendorong konsumen untuk membeli barang produksi lokal.

Ringkasnya, meskipun mata uang bernilai rendah memberikan tantangan ekonomi yang besar, mata uang tersebut juga dapat menciptakan peluang pertumbuhan dan pembangunan, khususnya di sektor yang berorientasi ekspor dan padat karya.

Menyeimbangkan dampak negatif dan positif ini merupakan tugas utama bagi pembuat kebijakan di negara-negara dengan nilai mata uang rendah.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

Topik

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.