Linkedin Share
twitter Share

DeFi · 5 min read

Apa itu DEX Exchange? Panduan untuk Pemula

Coinfest Asia 2023

Dalam transaksi kirpto bursa atau exchange memiliki peran penting. Ada dua bursa yang bekerja untuk memperoses transaksi penggguna crypto di berbagai negara, yang paling umum adalah bursa terpusat. Di Indonesia, contohnya adalah PINTU, Triv, Tokocrypto, dan lain sebagainya.

Tapi tahukah kamu, kalau ada bursa terdesentralisasi yang benar-benar tanpa perantara? Namanya adalah decentralized exchange atau DEX.

Apa itu DEX? Selengkapnya akan diulas di artikel ini.

Pengertian

Decentralized exchange atau DEX adalah pertukaran aset kripto yang terdesentralisasi. Dalam exchange ini pengguna dapat melakukan transaksi secara langsung tanpa menyerahkan pengelolaan dana mereka ke perantara atau kustodian. Transaksi ini difasilitasi melalui penggunaan perjanjian yang dijalankan sendiri yang ditulis dalam kode yang disebut smart contract.

Pengguna dapat langsung mengakses saldo kripto mereka setelah masuk ke DEX dengan private key mereka. Mereka tidak akan diminta untuk mengirimkan informasi pribadi apa pun seperti nama dan alamat, layaknya ingin menggunakan platform bursa kripto terpusat atau CEX.

Cara Kerja

Dikutip dari Coinmarketcap, DEX memiliki berbagai cara kerja. Di antaranya adalah sebagai berikut.

On-Chain Order Book

Dalam DEX yang menggunakan order book on-chain, ada node jaringan yang ditugaskan untuk memelihara catatan semua pesanan. Ini membutuhkan operasi penambang untuk mengkonfirmasi setiap transaksi. Beberapa platform terkenal yang menggunakan on-chain adalah Bitshares dan StellarTerm.

Off-Chain Order Book

Berbeda dengan buku pesanan on-chain, catatan transaksi dalam off-chain order book dihosting di entitas terpusat. Mereka memanfaatkan “relay” untuk membantu mengelola order book, dalam hal ini, DEX off-chain hanya semi-terdesentralisasi, tidak seperti jenis DEX lainnya. Contoh DEX yang menggunakan order book off-chain adalah Binance DEX, 0x dan EtherDelta.

Baca juga: Apa itu Binance DEX? Panduan untuk Pemula

Automated Market Maker (AMM)

AMM di igunakan oleh platform DEX populer seperti Uniswap, SushiSwap, dan Kyber Network. AMM tidak membutuhkan order book. Sebaliknya, mereka menggunakan smart contract untuk membentuk kumpulan likuiditas yang secara otomatis mengeksekusi perdagangan berdasarkan parameter tertentu.

Keuntungan

Ketersediaan Token

Pertukaran terpusat harus memeriksa token secara individual dan memastikan mereka mematuhi peraturan lokal sebelum mendaftarkannya.

Pertukaran terdesentralisasi dapat mencakup token apa pun yang dicetak di blockchain tempat mereka dibangun, yang berarti bahwa proyek baru kemungkinan akan terdaftar di bursa ini sebelum tersedia di mitra terpusat mereka.

Anonimitas

Berbeda dengan pertukaran terpusat yang membutuhkan verifikasi atau KYC dengan memberikan sejumlah data diri, di DEX pengguna tidak perlu melalui proses tersebut, sehingga identitas mereka aman.

Kendali Dana

Pengguna akan memiliki hak asuh penuh atas dana mereka dan akan dapat menggunakannya sesuka mereka. Kekhawatiran seperti bursa membekukan aset mereka atau memblokir penarikan jarang terjadi di DEX.

Pertukaran Mata Uang Digital
Decentralized Exchange

Kekurangan

Diperlukan Pengetahuan Khusus

DEX dapat diakses menggunakan wallet kripto yang dapat berinteraksi dengan smart contract. Pengguna tidak hanya harus mengetahui cara menggunakan wallet ini, mereka juga harus memahami konsep terkait keamanan yang terkait dengan menjaga keamanan dana mereka.

Wallet ini harus didanai dengan token yang benar untuk setiap jaringan. Pengetahuan khusus diperlukan untuk memilih wallet dan mendanainya dengan token yang benar.

Selain itu, menghindari slippage dapat menjadi tantangan bahkan bagi investor berpengalaman, atau bahkan hampir tidak mungkin saat membeli token dengan likuiditas yang lebih sedikit.

Seringkali, toleransi slip pada platform DEX harus disesuaikan secara manual untuk pesanan. Selain itu, menyesuaikan slippage bisa bersifat teknis, dan bisa saja menyulitkan untuk para pemula yang baru mencoba DEX.

Kecepatan Transaksi

Pemrosesan pesanan pada DEX bisa lambat. Ini karena panggilan perdagangan harus disiarkan terlebih dahulu ke jaringan dan dikonfirmasi oleh penambang sebelum diproses.

Inilah sebabnya mengapa perdagangan pada DEX lebih cenderung mengalami “slip harga”, di mana transaksi tidak dieksekusi karena perubahan nilai aset yang ditukar.

Masalah Likuiditas

Likuiditas dicapai dengan pertukaran terpusat melalui modal yang sangat besar. DEX sering mengalami masalah karena, tidak seperti bursa terpusat, likuiditasnya sangat bergantung pada jumlah pengguna yang aktif berdagang di platform.

Mereka juga seringkali tidak memiliki akses ke dana apa pun yang dapat mereka pindahkan untuk memfasilitasi perdagangan. Untungnya, ruang keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah memberikan solusi untuk hal ini melalui liquidity pool yang dapat dimanfaatkan oleh DEX.

Platform DEX

Saat ini ada beberapa platform yang menyediakan sistem DEX, yaitu Uniswap, Sushiswap, Pancakeswap, dan lain sebagainya. Platform DEX lainnya dapat kamu akses di daftar DEX yang perlu kamu ketahui.

Perbedaan DEX dengan CEX

Pada dasarnya perbedaan dari DEX dan CEX terlihat dari pendekatan yang dilakukan. Di bursa terpusat masih ada perusahaan exchange yang mengatur jalannya transaksi, sedangkan di DEX benar-benar bebas dari perantara.

Komparasi antar DEX yang perlu kamu tahu.

Itu dia penjelasan seputar pertukaran terdesentralisasi atau DEX yang bisa menjadi pilihan untuk melakukan trading aset kripto. Ada beberapa contoh DEX yang bisa digunakan seperti, Uniswap, Sushiswap, atau Pancakeswap.

Untuk bisa melakukan transaksi yang aman di DEX, pastikan kamu telah melakukan riset lebih lanjut, memahami syarat dan ketentuan tiap platform, dan melakukan manajemen risiko.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun. Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya

Topik

author
Dhila Rizqia

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinfest Asia 2023
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.