Linkedin Share
twitter Share

Trading · 6 min read

Apa itu Binance? Panduan untuk Pemula

Apa itu Binance
Coinfest Asia 2023

Binance adalah salah satu pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia. Binance didirikan pada 2017 di Hong Kong. Nama “Binance” adalah kombinasi dari kata “bitcoin” dan “finance.”

Binance

Ia mengklaim standar keselamatan dan keamanan yang tinggi, dengan arsitektur multi-tier dan multi-cluster, dan memberikan throughput pemrosesan yang tinggi. Ia mengklaim memiliki kapasitas untuk memproses sekitar 1,4 juta pesanan per detik. 

Ini mendukung perdagangan di lebih dari 500 koin, termasuk bitcoin, ethereum, litecoin, dan token BNB aslinya sendiri. Keberadaan Binance sangat penting di dunia crypto, karena jumlah transaksi dan penggunaannya yang sangat banyak.

Pertukaran ini memiliki ragam ekosistem yang dapat memenuhi kebutuhan penggunanya terkait transaksi aset digital. 

Trading di Binance 

Seperti pertukaran yang menyediakan perdagangan kripto lainnya, platform Binance menawarkan layanan seputar trading, listing penggalangan dana, dan penghapusan daftar atau penarikan mata uang kripto.

Penggemar Cryptocurrency yang ingin meluncurkan token mereka sendiri dapat menggunakan Binance untuk mengumpulkan dana melalui penawaran koin awal (ICO). Binance digunakan oleh sejumlah besar trader dan peserta untuk bertukar dan berinvestasi di berbagai cryptocurrency.

Untuk memulai trading di Binance, pengguna harus melengkapi persyaratan verifikasi yang diperlukan. Setelah pembuatan akun perdagangan berhasil, pengguna dapat melakukan deposit dana cryptocurrency ke alamat dompet publik mereka, yang disediakan oleh Binance, untuk memulai perdagangan.

Baca juga: Cara Verifikasi di Binance Kurang dari 15 Menit!

Pertukaran Binance mendukung tiga jenis order perdagangan: limit, market, dan stop-limit order. Limit order dieksekusi hanya pada harga limit yang ditetapkan oleh trader.

Perintah pasar dieksekusi segera pada harga pasar terbaik yang tersedia. Stop limit order menjadi order yang valid hanya ketika harga mencapai level yang ditentukan.

Binance menawarkan lima jenis pesanan tambahan untuk derivatif kripto, khususnya kontrak berjangka. Perintah perdagangan ini meliputi:

  • Limit order
  • Market order
  • Stop limit order
  • Stop market order
  • Trailing stop order
  • Post only order
  • Limit TP/SL order

Layanan di Binance

Selain layanan khusus pertukaran, Binance juga menawarkan alat, platform, dan layanan lainnya. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

Binance Earn adalah platform untuk melakukan staking di Binance atau mendapatkan bunga dengan menyetorkan stablecoin di pertukaran. Bergantung pada koin dan tenornya, pertukaran menawarkan banyak opsi dan suku bunga kepada investor untuk koin ini.

Binance Visa Card adalah kartu kredit yang memungkinkan pengguna untuk mengubah cryptocurrency mereka menjadi uang kertas dan membelanjakannya untuk produk dan layanan. Meskipun konversi tidak dikenakan biaya administrasi, biaya pihak ketiga, dalam bentuk biaya jaringan pembayaran berlaku.

Mining Pool Binance  memungkinkan miner untuk melakukan mining dengan menggunakan layanan mining pool yang lebih mudah dibandingkan menggunakan solo mining.

Untuk beralih di antara berbagai cryptocurrency untuk penambangan untuk mengoptimalkan dan melipatgandakan pendapatan mereka.

Binance memiliki inkubator teknologi blockchain yang disebut Binance Labs, yang berfokus pada pemeliharaan proyek tahap pra-ICO yang menjanjikan.

Ini membantu tim proyek cryptocurrency yang layak dengan menyediakan dana yang diperlukan untuk pengembangan, sumber daya penasihat, dan landasan peluncuran untuk daftar yang diperlukan dan latihan penggalangan dana.

Binance juga menawarkan situs bernama LaunchPad untuk menampung proyek-proyek blockchain baru dan yang sedang berkembang serta antarmuka API. Hingga Maret 2021, 42 proyek telah diluncurkan.

Binance memiliki decentralized exchange (DEX) yakni pertukaran terdesentralisasi yang diluncurkan pada tahun 2019. Tidak seperti versi reguler Binance, sifat terdesentralisasi Binance DEX berarti bahwa pengguna berdagang secara langsung satu sama lain, tanpa menggunakan pertukaran sebagai perantara.

Ini membuat pengguna benar-benar mengendalikan dana mereka, karena mereka tetap berada di tangan mereka setiap saat. Platform tidak menyimpan data sensitif atau kunci pribadi apa pun, tidak hanya memberikan lebih banyak keamanan, tetapi juga privasi tambahan untuk boot.

Binance Coin (BNB)

Binance exchange memiliki token aslinya sendiri, nama token asli Binance adalah Binance coin atau biasa disingkat BNB.  Binance Coin (BNB) sendiri melalui ICO pada Juli 2017. 

BNB bekerja blockchain Ethereum sebagai token ERC-20; token ini kemudian ditukar dengan BEO-2 BNB dalam rasio 1:1, dengan token yang lebih baru berjalan di mainnet Binance Chain. Pada bulan September 2020, perusahaan meluncurkan Binance Smart Chain (BSC), jaringan blockchain yang berjalan secara paralel dengan Binance Chain.

Salah satu kegunaan utama BNB adalah bagi pengguna untuk membayar biaya transaksi yang didiskon. BNB juga mendukung Binance DEX dan pengguna berat dapat menggunakan BNB untuk membayar hal-hal seperti biaya perjalanan, hadiah virtual, dan banyak lagi. 

Apakah Binance Aman? 

Binance umumnya dianggap sebagai salah satu pertukaran yang paling aman dan terpercaya. Salah satu alasannya adalah karena servernya tersebar di seluruh dunia, bukan hanya di beberapa lokasi pusat.

Ini berarti bahwa mereka cukup kebal terhadap serangan, bersama dengan peluang downtime yang jauh lebih rendah berkat tindakan redundansi ekstra yang diterapkan jika satu server mati, itu tidak akan berdampak banyak pada jaringan.

Legalitas Binance di Indonesia

Di Indonesia, Binance belum memiliki izin operasi dan belum terdaftar di Bappebti, sehingga trading di Binance memiliki risiko lebih besar bagi masyarakat Indonesia, karena tidak memiliki perlindungan dari sisi pemerintah, jika pertukaran ini mengalami hal buruk.

Baca juga: Cara Daftar di Binance dalam 5 Menit


Disclaimer: Artikel ini hanya merupakan artikel edukasi untuk mengenal Binance, artikel ini bukan saran untuk investasi. Semua keputusan investasi ada di tangan masing-masing investor dengan mengetahui segala risiko dan keuntungan yang ada.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun. Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya

Topik

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinfest Asia 2023
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.