Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

5 Mata Uang Kripto Selain Bitcoin untuk Pilihan Investasi

anisa giovanny     Tuesday, April 7 2020

Mata uang kripto atau cryptocurrency dikenalkan pada tahun 2009 oleh Satoshi Nakamoto, mata uang ini hadir sebagai salah satu bentuk protes atas kondisi global saat itu. Hingga kini mata uang kripto masih bertahan, meski belum banyak diakui oleh seluruh negara dunia.

Baca juga: Apa itu Cryptocurrency ?

Namun, di tahun ke sebelasnya ini mata uang kripto semakin dikenal oleh masyarakat sebagai salah satu bagian investasi. Dulu, mata uang kripto yang dikenal mungkin hanya Bitcoin dan hingga saat ini memang Bitcoin masih jadi mata uang kripto paling populer.

Tetapi perlu diingat jika mata uang kripto bukanlah milik BTC semata. Masih ada cryptocurrency lain yang bisa dijadikan pilihan untuk dijadikan aset investasi.

Berikut ini adalah 5 mata uang kripto penting selain Bitcoin yang bisa Anda perhatikan.

 1. Ethereum (ETH)

Alternatif bitcoin pertama adalah Ethereum ini merupakan platform perangkat lunak terdesentralisasi yang memungkinkan smart contract dan Aplikasi Terdesentralisasi (DApps) dibangun dan dijalankan tanpa downtime, penipuan, kontrol, atau gangguan dari pihak ketiga. Aplikasi pada Ethereum dijalankan pada token kriptografi platform spesifik, yakni ether.

Baca juga: Apa itu Ethereum ?

1 Ether, diluncurkan pada 2015, saat ini mata uang digital terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar setelah Bitcoin. Pada Januari 2020, kapitalisasi pasar eter kira-kira 1/10 ukuran bitcoin.

Setelah serangan terhadap DAO pada tahun 2016, Ethereum dipecah menjadi Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC).  Pada 8 Januari 2020, Ethereum (ETH) memiliki kapitalisasi pasar $15,6 miliar dan nilai per-token $ 142,54,4

2. Ripple (XRP)

Ripple adalah jaringan penyelesaian global real-time yang menawarkan pembayaran internasional instan, tertentu dan berbiaya rendah. Diluncurkan pada 2012, Ripple memungkinkan bank untuk menyelesaikan dan untuk memenuhi pembayaran lintas batas secara real-time, dengan transparansi ujung ke ujung, dan dengan biaya yang lebih rendah.” 

Baca juga: Mengenal Ripple Lebih Dekat

Ledger,buku besar konsensus Ripple (metode konformasi) unik karena tidak tidak membutuhkan penambangan. Semua token XRP Ripple “pra-ditambang” sebelum diluncurkan, yang berarti bahwa tidak ada “penciptaan” XRP dari waktu ke waktu, hanya pengenalan dan penghapusan XRP dari pasokan pasar sesuai dengan pedoman jaringan.

Dengan cara ini, Ripple membedakan dirinya dari Bitcoin dan banyak altcoin lainnya. Karena struktur Ripple tidak memerlukan penambangan, itu mengurangi penggunaan daya komputasi dan meminimalkan latensi jaringan

Saat ini juga merupakan cryptocurrency terbesar ketiga di dunia dengan kapitalisasi pasar secara keseluruhan. Pada 8 Januari 2020, Ripple memiliki kapitalisasi pasar $ 9,2 miliar dan nilai per-token $ 0,21,7

3. Litecoin (LTC)

Mata uang crypto ini diluncurkan pada 2011 merupakan salah satu cryptocurrency pertama yang mengikuti jejak Bitcoin dan sering disebut sebagai  perak ketika Bitcoin disebut sebagai emas. Litecoin ini dibuat oleh Charlie Lee, seorang lulusan MIT dan mantan insinyur Google.

Baca juga: Apa itu Trading? Panduan Lengkap untuk Pemula

Litecoin didasarkan pada jaringan pembayaran global open-source yang tidak dikendalikan oleh otoritas pusat dan menggunakan “scrypt” sebagai proof of work, yang dapat diterjemahkan dengan bantuan CPU.

Meskipun Litecoin mirip Bitcoin dalam banyak hal, ia memiliki tingkat penghambatan blok yang lebih cepat. Oleh karena itu LTC menawarkan waktu konfirmasi transaksi yang lebih cepat.

Selain pengembang, ada semakin banyak trader yang menerima Litecoin. Pada 8 Januari 2020, Litecoin memiliki kapitalisasi pasar $3,0 miliar dan nilai per-token $46,92, menjadikannya cryptocurrency terbesar keenam di dunia.

4. Tether (USDT)

Tether adalah salah satu yang pertama dan paling populer dari kelompok stablecoin, cryptocurrency yang bertujuan untuk mematok nilai pasar mereka ke mata uang atau titik referensi eksternal lainnya untuk mengurangi volatilitas.

Karena sebagian besar mata uang digital, bahkan mata uang utama seperti Bitcoin, telah mengalami periode volatilitas yang dramatis, Tether dan stablecoin lainnya berupaya meringankan fluktuasi harga untuk menarik pengguna yang mungkin memiliki kehati-hatian lebih dalam menggunakan mata uang kripto.

Baca juga: Apa itu Tether ?

Diluncurkan pada tahun 2014, Tether menggambarkan dirinya sebagai “platform berkemampuan blockchain yang dirancang untuk memfasilitasi penggunaan mata uang fiat secara digital.

Pada 8 Januari 2020, Tether adalah cryptocurrency terbesar keempat berdasarkan kapitalisasi pasar, dengan kapitalisasi pasar total $4,6 miliar dan nilai per-token $ 1,00.11.

5. Bitcoin Cash (BCH)

Bitcoin Cash (BCH) menjadi salah satu mata uang kripto yang harus diperhatikan dan memegang tempat penting dalam sejarah altcoin karena merupakan salah satu hard fork paling awal dan paling sukses dari Bitcoin asli. Dalam dunia cryptocurrency, sebuah fork terjadi sebagai hasil dari perdebatan dan argumen antara pengembang dan penambang.

BCH mulai hadir Agustus tahun 2017 sebagai hasil dari salah satu perpecahan ini. Perdebatan yang mengarah pada penciptaan BCH berkaitan dengan masalah skalabilita jaringan Bitcoin yang memiliki batasan ketat pada ukuran blok: satu megabyte (MB). 

BCH meningkatkan ukuran blok dari satu MB menjadi delapan MB, dengan gagasan bahwa blok yang lebih besar akan memungkinkan waktu transaksi yang lebih cepat. Pada 8 Januari 2020, BCH memiliki kapitalisasi pasar $ 4,4 miliar dan nilai per token sebesar $ 240,80.


Itu dia 5 mata uang kripto selain Bitcoin yang patut Anda perhatikan pergerakannya jika ingin membeli aset selain Bitcoin. Mata uang kripto tersebut sejauh ini memiliki reputasi yang cukup bagus, meski belum sebesar Bitcoin.

Baca juga: Daftar Platform Legal Bitcoin di Indonesia

Pilihan tersebut bisa Anda jadikan alternatif untuk dijadikan alat perdagangan mata uang kripto dan berinvestasi di aset digital jika modal Anda belum cukup untuk membeli satu Bitcoin yang berharga tinggi. 

Poin Penting
  • Apa saja mata uang kripto yang patut diperhatikan selain Bitcoin ?

    Ether, Litecoin, Bitcoin Cash, Ripple, Tether

  • Apa itu Ether ?

    Ether adalah mata uang kripto yang beroperasi di blockchain Ethereum

  • Apa itu Bitcoin Cash ?

    Bitcoin Cash adalah hasil dari hard fork Bitcoin asli

  • Berapa jumlah kapitalisasi pasar Ether ?

    Pada 8 Januari 2020, Ethereum (ETH) memiliki kapitalisasi pasar $15,6 miliar dan nilai per-token $ 142,54,4

  • Apa itu Ripple ?

    Ripple adalah jaringan penyelesaian global real-time yang menawarkan pembayaran internasional instan, tertentu dan berbiaya rendah

  • Apa itu Tether ?

    Tether adalah stablecoin yang menggunakan USD sebagai patokan nilai

  • Apa tujuan adanya Tether ?

    Mengurangi volatilitas Bitcoin

  • Apa cryptocurrency dengan kapitalisasi terbesar ?

    Hingga saat ini Bitcoin masih menjadi kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar.

Artikel Terkait

 Lihat Lebih