Melihat Potensi ETF Crypto Saat Bear Market

Anisa Giovanny

11th March, 2022

Pasar crypto akhir-akhir ini memasuki tren turun, hal ini tercermin dari penurunan kapitalisasi pasar yang telah turun dari $2,310,4 miliar pada awal tahun menjadi sekitar $179,25 miliar pada akhir Februari.

Kurang lebih ada penyusutan 22%, dan di sisi lain, juga tercermin dalam penurunan volatilitas.

Amplitudo harian rata-rata BTC, yang memiliki kapitalisasi pasar tertinggi, adalah sekitar 4,6%, lebih rendah dari level harian rata-rata 6,72% tahun.

Untuk mensiasati penurunan harga crypto ini, ETF dengan leverage disinyalir bisa menjadi cara untuk tetap mendapatkan keuntungan.

Baca juga: Apa itu Bitcoin ETF dan Dampaknya Pada Pasar Crypto

Bagaimana peluang ETF di tengah bear market? Simak artikel berikut ini.

ETF di Market Crypto

Setelah paruh kedua tahun 2019, ETF memasuki pasar kripto dan kini telah berkembang menjadi tiga jenis utama, yaitu dana indeks yang diluncurkan oleh institusi besar, dana indeks leverage yang diluncurkan oleh bursa, dan token leverage, yang diperdagangkan mirip dengan ETF tradisional.

Saat ini, ada sebanyak 639 jenis ETF yang tersedia untuk diperdagangkan di pasar.

Sebagai perbandingan, ETF institusional melibatkan lebih sedikit kelas aset dan memiliki lebih sedikit produk yang dapat diperdagangkan.

Grayscale, yang memiliki jumlah produk terbesar, telah menerbitkan 16 ETF yang melibatkan 24 aset, termasuk BTC, ETF, AAVE, ADA, LINK, COMP, SOL, dan lain-lain.

Sementara 3iQ telah menerbitkan 6 yang melibatkan 3 aset, termasuk BTC, ETF, dan LTC. Purpose telah mengeluarkan 4 produk yang melibatkan 2 aset, termasuk BTC dan ETH.

MEXC salah satu bursa kripto terkemuka pun turut mengeluarkan ETF, bursa ini memiliki 386 ETF yang melibatkan 172 aset, di antaranya Ether, Boca, Solana, Avalanche Protocol, Fantom, NFT, Meta-Universe, GameFi, DeFi, Layer2, DAO, dan lainnya.

Baca juga: Cara Dapatkan Passive Income dengan MX Token di MEXC

Sedangkan FTX mengeluarkan 187 ETF yang melibatkan 47 aset, dan Binance mengeluarkan 40 ETF yang melibatkan 20 aset.

Produk ETF dari Institusi dan Exchange
Produk ETF dari Institusi dan Exchange

Saat ini, ukuran pasar ETF arus utama telah berkembang menjadi volume yang signifikan.

Menurut data resmi lembaga-lembaga besar, pada 25 Februari, skala yang dikelola oleh tiga lembaga besar mencapai sekitar $36,973 miliar.

Grayscale menyumbang lebih dari 90%, sedangkan skala Purpose dan 3iQ belum melebihi $2 miliar.

Menurut data CoinGecko, total volume perdagangan harian ETF yang dikeluarkan oleh FTX, MEXC dan Binance juga mencapai hampir $360 juta, dengan MEXC memiliki volume perdagangan tertinggi sekitar $194 juta, terhitung 54%.

Pangsa pasar ETF
Pangsa pasar ETF

Meskipun ukuran pasar tersebut yang diterbitkan di bursa saat ini masih jauh lebih kecil dibandingkan dengan institusi besar, tren menunjukkan bahwa ETF yang diperdagangkan di bursa tumbuh sangat cepat.

Menurut data resmi dari institusi besar dan data dari glassnode, kapitalisasi Grayscal dan 3iQ masing-masing turun 25% dan 21% dalam enam bulan terakhir.

Faktanya, karena harga OTC Grayscale terus mempertahankan tingkat premi negatif tahun lalu, pertumbuhan ETF institusional mulai melambat dan ukuran manajemen modal telah menurun.

Sementara milik institusional melemah, ETF yang diperdagangkan di bursa telah meningkat.

Menurut CoinGecko, volume perdagangan harian ETF MEXC telah tumbuh sebesar 5,015% dan FTX sebesar 492% dalam dua tahun terakhir dibandingkan dengan awal 2020-an ketika produk ini pertama kali diperkenalkan ke pasar kripto.

Volume perdagangan yang tumbuh berarti bahwa pasar semakin matang dan menjadi lebih likuid, yang lebih positif untuk pengembangan produk investasi ini.

ETF MEXC Raih Untung 516%

Premi OTC rata-rata dari semua ETF yang diterbitkan institusional mengalami proses kenaikan pertama dan kemudian penurunan pengembalian.

Pada 2020, ketika ETF institusional baru saja mulai diterbitkan, rata-rata hasil OTC bulanan pada dasarnya tetap di atas 10%, mencapai maksimum 23,51% pada satu titik, yang merupakan pengembalian yang sangat mengesankan.

Baca juga: ETF Bitcoin Segera Diluncurkan, Para Analis Himbau Tidak FOMO

Setelah memasuki tahun 2021, rata-rata imbal hasil OTC mulai berubah dari positif menjadi negatif, turun hingga saat ini -22,63%.

Namun, perlu dicatat bahwa hasil rata-rata keseluruhan lebih dipengaruhi oleh premi negatif GBTC yang dikeluarkan oleh Grayscale, sementara premi OTC baru-baru ini dari ETF lain telah pulih, seperti premi OTC QBTC.U saat ini sekitar -3,33%.

Secara keseluruhan return ETF institusional belakangan ini masih belum optimis, kecuali bagi investor awal yang masih bisa mendapatkan excess return, peluang keuntungan bagi investor baru tidak sebaik sebelumnya.

Performa ETF Instusi Cenderung Turun
Performa di Instusi Cenderung Turun

Namun, situasi dari produk yang dikeluarkan oleh bursa berbeda. Jika kita melihat 10 ETF dengan volume perdagangan harian tertinggi di setiap bursa.

10 dari 30 ETF memiliki perolehan nilai bersih yang positif sepanjang tahun ini, termasuk 4 oleh Binance dan 3 oleh FTX dan MEXC pada penutupan perdagangan pada 23 Februari.

ROI Exchange yang Menyediakan ETF
ROI Exchange

Perolehan nilai bersih tertinggi tahun ini adalah ETH 5x long ETF (ETF5L/USDT) yang dikeluarkan oleh MEXC, dengan jangkauan 127,20%.

Dalam hal pengembalian historis, rata-rata nilai bersih teoretis tertinggi dari 10 ETF dengan volume perdagangan MEXC tertinggi saat ini memiliki keuntungan terbesar sekitar 518,40%.

Ulasan ROI dari Exchange yang Menyediakan ETF
Ulasan ROI dari Exchange yang Menyediakan ETF

Rata-rata nilai bersih teoretis tertinggi dari 10 ETF dengan volume perdagangan FTX hanya meningkat 182,49%, dan rata-rata nilai bersih teoretis terendah turun sekitar -100%.

Kemudian Binance meningkat paling rendah, sekitar 68,80%, dan rata-rata nilai bersih teoretis terendah turun sekitar -99,94%.

ETF dengan leverage mengungguli kelipatan leverage nosional, yaitu peningkatan kumulatif ETF yang bergerak ke arah yang sama dengan harga spot yang mendasarinya akan melebihi hasil yang mendasarinya dengan kelipatan tertentu. Sedangkan penurunan kumulatif produk di pasar arah yang berlawanan akan kurang dari kelipatan tertentu dari hasil yang mendasarinya.

Melihat cryptocurrency peringkat 1-10, 45-54 dan 90-100 oleh CoinMarketCap pada 23 Februari, rata-rata amplitudo maksimum harian turun dari 10,24% menjadi 7,32% di setiap bulan dalam enam bulan terakhir, dengan tren penurunan yang jelas.

Kapitalisasi pasar total cryptocurrency turun dari $214,53 miliar menjadi $1,715,6 miliar pada periode yang sama, penurunan 20%, dengan tren penurunan yang sama.

Dalam lingkungan pasar seperti itu, ETF dengan leverage dapat menjadi pilihan bagi investor untuk mendapatkan pengembalian berlebih.

Baca juga: Apa itu Leverage di Trading Crypto? Panduan untuk Pemula

Keunggulan ETF dari Exchange

Menurut Cleo Hartman, market analyst, ETF yang diterbitkan oleh bursa memiliki keunggulan tertentu dibandingkan produk investasi lainnya.

Lebih Likuid

Pertama, ini adalah produk terbuka yang dapat dibeli dan dijual secara bebas oleh investor kapan saja, menjadikannya lebih likuid daripada kebanyakan dana ETF tertutup yang dikeluarkan oleh institusi.

Pengembalian Tinggi

Kedua, produk dengan leverage, sehingga pengembaliannya dipengaruhi oleh kelipatan leverage, yaitu jika harga spot dari underlying terkait naik atau turun sebesar x%, nilai bersih dari n kali produk ETF leverage yang sesuai akan naik atau turun sebesar nx%.

Saat ini, kelipatan leverage teoretis dari yang diluncurkan oleh ketiga bursa berkisar dari 2x hingga 5x.

Mengambil MEXC sebagai contoh, 342 dari 386 ETF adalah 3x leverage, 18 lainnya masing-masing 4x leverage dan 5x leverage, dan hanya 8 yang 2x leverage.

Namun, ini adalah nominal leverage dan leverage yang sebenarnya akan dipengaruhi oleh mekanisme rebalancing.

Untuk tujuan pengendalian risiko, bursa utama akan membentuk mekanisme rebalancing atau penyeimbangan kembali mereka sendiri.

Sebagai contoh, mekanisme rebalancing MEXC termasuk rebalancing berwaktu dan rebalancing tanpa batas waktu, rebalancing berjangka waktu pada dasarnya adalah operasi untuk mempertahankan leverage ETF.

Rebalancing tidak berwaktu mengacu pada penyesuaian sementara ketika harga aset dasar naik atau turun lebih dari margin tertentu, caranya untuk mencapai mekanisme rebalancing terutama dicapai dengan lindung nilai risiko pada beberapa platform derivatif lainnya.

Karena adanya mekanisme rebalancing dan mekanisme investasi compound, yaitu, porsi keuntungan harian secara otomatis ditransfer ke posisi.

Hal tersebut akan memberikan keuntungan produk tersebut dari leverage yang rendah dan tidak ada ledakan posisi dibandingkan dengan futures, dan keuntungan dari peningkatan pengembalian dibandingkan untuk spot, terutama untuk over-returning di pasar atas sepihak.

Tidak Ada Margin

Ketiga, ETF dengan leverage tidak memerlukan margin dan tidak memiliki harga penutupan yang kuat, yang memberikan pemanfaatan modal yang lebih tinggi dibandingkan dengan futures.

Melihat BTC3L/USDT yang dikeluarkan oleh MEXC, pengguna dapat membuka posisi di ETF leverage seolah-olah mereka membeli atau menjual spot, tanpa mengambil bagian dari posisi sebagai margin untuk menaikkan atau menurunkan harga penutupan paksa.

Baca juga: Apa itu Margin Trading? Panduan Lengkap untuk Pemula

Bisa Dikendalikan

Secara keseluruhan, risiko ETF leverage lebih dapat dikendalikan, namun, tetap harus dicatat bahwa ETF leverage melacak pengembalian harian dari aset yang mendasarinya.

Karena itu produk dengan leverage ini tidak melacak keuntungan atau kerugian kumulatif selama beberapa hari, dan tidak boleh ditahan selama beberapa hari.

Hal yang Harus Diperhatikan

Penahanan jangka panjang dapat menyebabkan kerugian, karena akan terjadi kenaikan dan penurunan yang berulang di pasar selama beberapa hari.

Hal ini pun dapat mengakibatkan kerugian yang disebabkan biaya tambahan yang perlu dibayarkan, seperti  biaya pendanaan harian dan penyeimbangan kembali posisi.

Selain itu, investor perlu memperhatikan harga bersih saat membeli dan menjual ETF dengan leverage.

Karena fluktuasi sentimen pasar, mungkin ada situasi di mana harga perdagangan pasar menyimpang dari NAB untuk jangka waktu tertentu, yang dapat mengakibatkan premi.

Bagi investor, mereka harus berdagang dengan melihat peluang dan berhati-hati untuk tidak berdagang dengan harga yang terlalu menyimpang.

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency