Platform DeFi dan DEX Layer 2 Alami Lonjakan Luar Biasa

Rossetti Syarief

21st September, 2021

Platform DeFi dan DEX berbasis Layer 2 telah melihat lonjakan luar biasa dalam aktivitas pengguna, pendapatan, serta keuntungan totalnya sejak Arbitrum dan Avalance meluncurkan cross-chain bridge.

Dalam lanskap teknologi blockchain dan cryptocurrency yang semakin kompetitif, inovasi protokol dan kemampuan untuk memecahkan masalah oleh komunitas crypto juga diperlukan.

Seperti yang diketahui, setiap proyek yang memiliki kesuksesan apalagi dalam jangka panjang dalam ekosistem pasti melewati banyak rintangan dulu sebelumnya.

Baru-baru ini, munculnya teknologi layer 2 milik Arbitrum, Optimism, dan cross-chain bridge milik Avalanche.

Inovasi tersebut berhasil merevolusi cara investor, pembangun, serta pengembang untuk berinteraksi dan bertransaksi dengan berbagai protokol lebih cepat namun menggunakan biaya rendah guna meningkatkan dasar-dasar keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Menurut data dari Terminal Token, DeFi terus menjadi salah satu sektor ekonomi kripto yang tumbuh paling cepat sebagaimana dibuktikan dengan peningkatan total nilai terkunci (TVL) pada protokol. 

Beberapa keuntungan terbesar dari minggu lalu terjadi pada jaringan yang kompatibel cross-chain dan protokol layer 2 yang menawarkan lingkungan biaya lebih rendah.

Dua dari 6 proyek teratas dalam daftar, Trader Joe dan Pangolin, ditemukan di jaringan Avalanche yang telah melihat arus masuk yang signifikan dan peningkatan TVL sejak peluncuran cross-chain.

Dengan meningkatkan sistem tersebut, akan memungkinkan token berbasis Ethereum dan aplikasi untuk bermigrasi ke ekosistem Avalanche.

Tren lain yang muncul dalam data dari Terminal Token adalah meningkatnya protokol perdagangan derivatif dan opsi karena regulator telah memberi peringatan kepada pertukaran terpusat yang menawarkan layanan derivatif dan memiliki persyaratan KYC dan AML dengan pengawasan longgar.

Seperti yang ditunjukkan pada grafik di atas, dua dari pemenang terbesar dalam hal pendapatan protokol selama seminggu terakhir adalah dYdX dan Hegic, sepasang protokol yang menawarkan derivatif terdesentralisasi dan perdagangan opsi on-chain kepada investor.

Regulator global telah meningkatkan pengawasan mereka pada platform perdagangan leverage dan derivatif dalam beberapa bulan terakhir.

Sementara itu, pada saat bersamaan Coinbase juga telah menawarkan layanan perdagangan berjangka, yang menunjukkan bahwa ini adalah salah satu sektor yang siap untuk pertumbuhan berkelanjutan.

Sedangkan dYdX dilaporkan sudah merasakan manfaat dari fakta bahwa ia beroperasi pada solusi layer 2 yang dikembangkan bersama dengan StarkWare. 

Data menunjukkan bahwa pesaing Ethereum seperti Tezos (XTZ) dan Cosmos (ATOM) telah melihat peningkatan pendapatan selama seminggu terakhir.

Selain itu, pertempuran lapisan-1 memanas karena biaya tinggi pada jaringan Ethereum terus memotivasi pengguna untuk mengeksplorasi pilihan lain.

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis dalam berbagai sisi. Seperti menulis jurnal, artikel edukasi, artikel pemasaran, dan juga berita harian. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi terutama investasi dan cryptocurrency agar bisa menulis dari sudut pandang tersebut dengan baik

Rossetti memiliki minat menulis dalam berbagai sisi. Seperti menulis jurnal, artikel edukasi, artikel pemasaran, dan juga berita harian. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi terutama investasi dan cryptocurrency agar bisa menulis dari sudut pandang tersebut dengan baik