Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Industri Cryptocurrency dan Blockchain di Indonesia Alami Pertumbuhan Besar-besaran

anisa giovanny     Wednesday, September 30 2020

Beberapa waktu lalu, proyek blockchain Onfo menemukan bahwa cryptocurrency menyebar empat kali lebih cepat di negara berkembang dibandingkan dengan negara maju. Salah satu yang penyebarannya paling luas adalah Indonesia.

Tim Onfo memulai eksperimen untuk melihat seberapa cepat aset kripto memperoleh popularitas di empat negara berbeda yaitu Indonesia, Amerika Serikat, Rusia dan Jerman.

Pendiri Onfo, J.R. Forsyth, mencatat bahwa Indonesia menunjukkan peluang untuk “pertumbuhan besar-besaran”. Data yang dihimpun oleh Coinvestasi dari PPATK dan exchange Indodax menunjukan jumlah trader crypto di Indonesia mengalami kenaikan signifikan hingga 2.263% dari tahun 2015.

Perkembangan crypto di Indonesia dibandingkan dengan empat negara lain. Sumber: News.Bitcoin.

Studi yang dilakukan oleh Mckinsey&Company menunjukan jika Indonesia termasuk negara dengan tingkat adopsi digital tertinggi di dunia. Sedangkan riset dari Google dan Temasek mengungkapkan jika Indonesia memimpin pertumbuhan internet ekonomi di Asia Tenggara dengan 40% setahun. Nilai dari ekonomi mencapai Rp596.2 triliun dan diprediksi bisa menyentuh Rp1.937 triliun di 2025.

Dari data tersebut sangat mungkin jika crypto dan blockchain akan tumbuh subur di Indonesia. Negara ini diprediksi memiliki prospek ekonomi digital yang sangat baik di masa mendatang. Selain itu, regulasi di Tanah Air pun sudah  mengatur perihal Bitcoin dan bursa crypto melalui Bappebti.

Baca juga: Daftar Platform Trading Bitcoin Legal di Indonesia

Adanya aturan dan hukum yang jelas tentu akan sangat membantu perkembangan mata uang digital di dalam negeri. Misalnya, dengan dibukanya berbagai bursa jual beli Bitcoin hingga banyaknya proyek blockchain yang memberikan inovasi.

Menurut data dari Asosiasi Blockchain Indonesia, tercatat 13 bursa cryptocurrency sudah terdaftar di Bappebti dan 152 proyek terkait crypto dan blockchain yang ada di Indonesia.

Baca juga: Indonesia Blockchain dan Cryptocurrency Landscape 2020

Mike Kennedy, CEO dari Interstellar menyampaikan pendapatnya pada Coinvestasi bahwa Indonesia memiliki potensi kuat sebagai pasar utama cryptocurrency dan blockchain di Asia.

Saya sangat yakin bahwa Indonesia adalah pasar utama cryptocurrency dan blockchain. Negara ini memiliki potensi kuat di Asia karena ukuran, ekonomi digital, dan dukungan regulasi yang kuat.

Mike Kennedy, CEO Interstellar

Peluang Besar Crypto di Indonesia Menarik Minat Investor

Sebagai negara berpenduduk terbanyak keempat di dunia, dan teknologi yang masih terus berkembang. Indonesia  tentu memilki peluang yang sangat besar untuk menjadi negara yang ramah terhadap dunia crypto dan blockchain. Oleh karena itu, banyak investor crypto yang tertarik untuk mengembangkan bisnisnya dan mendukung adopsi crypto di Indonesia.

Baca juga: Bank Sentral Lain Pertimbangkan Mata Uang Digital, Bagaimana dengan Indonesia?

“ Kami sangat akrab dengan pasar crypto di Asia, tapi ini adalah pertama kalinya kami belajar banyak tentang apa yang terjadi di Indonesia dan menurut kami hal itu sangat menarik. Tujuan kami adalah untuk mengetahui kondisi pasar di sini lebih jauh. Kami juga akan melihat kemungkinan yang terjadi di ruang P2P crypto. Kemudian membuat rencana lebih agresif menangani pengguna di pasar Indonesia, “ jelas Paul Murphy, CEO Cedmark.

Ia mengatakan ingin melihat produk DeFi yang menggunakan informasi kredit sebagai sarana untuk memberikan produk yang lebih fleksibel dan lebih mudah diakses.

Produk DeFi memang bisa jadi sangat menarik di dalam negeri. Sebab DeFi membuat proses investasi, pinjaman,dan transaksi lebih mudah tanpa perlu menggunakan rekening bank. Hal ini bisa menjadi solusi  karena di Indonesia tercatat 80% masyarakatnya belum memilki rekening bank.  

“ Mungkin saya hanya seorang optimis kripto, tetapi saya pikir tidak dapat dihindari bahwa layanan keuangan termasuk pinjaman yang dibangun di atas kripto akan berdampak besar pada layanan keuangan. Dalam beberapa kasus akan jauh lebih besar daripada yang tersedia secara tradisional, “ jelas Paul Murphy lagi.

Teknologi Blockchain dan Crypto Bisa Membantu Proses Transaksi

Hadirnya teknologi blockchain dan crypto di Indonesia juga bisa membantu proses penyelesaian transaksi yang panjang. Menggunakan teknologi blockchain bisa membuat institusi menggunakan proses yang lebih singkat dan aman. Salah satu penyedia layanan infrasturktur blockchain adalah Stacs yang berasal dari Singapura. Perusahaan ini pun tertarik untuk masuk ke dalam negeri.

Mereka melihat kasus yang ada di Malaysia, di mana Bursa Malaysia menggunakan kontrak pintar untuk mengelola sekuritas seperti dana, obligasi ekuitas. Mereka menggunakan blockchain untuk mengurangi biaya penerbitan serta mengujinya sebagai registri yang efektif untuk melacak transaksi.

“ Hal ini dapat diterapkan di Indonesia, katakanlah menerbitkan Sukuk pada blockchain dan mengurangi biaya penerbitan lebih efektif dengan penyelesaian instan. Ini meningkatkan aktivitas sukuk di pasar serta melengkapi strategi pemerintah dalam likuiditas, “  ujar Isabelle Sumarli, Business Development Manager Hashstacs.

Platform  Hashstacs memungkinkan institusi menggunakan teknologi kontrak pintar untuk mengelola obligasi, dana, serta ekuitas dan keamanan.

“ Di Indonesia, badan pusat yang melakukan pencocokan perdagangan atau kustodian yang melayani masalah ini dapat menggunakan platform kami untuk menyelesaikan masalah ini dan menghemat lebih dari 2000 jam kerja penghematan biaya serta membantu mengurangi jeda perdagangan dan memperbaiki perdagangan, “ ungkap Isabelle Sumarli.


Indonesia memang masih terbilang cukup baru tentang crypto dan blockchain, di negara ini edukasi, pengembangan soal teknologi masih terus berlangsung. Namun dalam lima tahun terakhir ini Indonesia berhasil mengalami peningkatan pesat dan ini adalah hal yang sangat positif. Didukung oleh regulasi, teknologi, investor dalam atau luar negeri tentu perkembangan crypto dan blockchain Indonesia bisa meningkat lebih tinggi lagi di masa depan.

Bagaimana peningkatannya lima tahun yang akan datang ? Kita harus menunggu untuk mengetahui jawabannya, yang jelas pertumbuhan cryptocurrency di Indonesia tahun ini cukup positif meski kita dihantam pandemi yang berdampak pada ekonomi.