Dataverse: Ruang Data dan Alat Kurasi NFT Ada di Tezos

Anisa Giovanny

6th June, 2022

Banyak pengguna internet yang tidak memiliki kuasa atas data mereka karena digunakan oleh perusahaan besar dan dimonetisasi, padahal sebagai pemilik data tentu mereka diperkenankan untuk mengelola dan mendapatkan keuntungan dari data yang mereka miliki.

Melihat masalah ini, platform Dataverse pun hadir dengan memberikan solusi kepada pengguna untuk bisa menjadi raja atas data mereka dan memungkinkan pengguna menggabungkan, mengurutkan, dan menampilkan minat Web2 dan Web3 dalam satu tempat.

Dataverse didirikan pada 2020 dengan Wanxiang Blockchain Hackathon dan kemudian berhasil bergabung dengan Filecoin Frontier Accelerator.

Platform ini bertindak sebagai alat pertama bagi pengguna untuk menjaga privasi data. Saat ini, tim terdiri dari 12 anggota dengan visi yang sama untuk mengembalikan kepemilikan data

“ Pertama kali saya bertemu dengan teknologi blockchain, saya menyadari kemungkinannya untuk mengembalikan kepemilikan data ke pengguna Internet dan menggabungkannya, “ kata Qibing, Founder Dataverse.

Dataverse sendiri merupakan ruang pribadi aman pertama yang membantu pengguna mengontrol persona digital online mereka di satu tempat. Sekarang berfungsi seperti museum pribadi dan agregator informasi untuk manajemen konten lintas platform dan lintas rantai.

Dataverse juga tersedia secara ekstensi di Chrome untuk menjembatani Web2 dan Web3, yang mendukung kurasi NFT dari lebih marketplace NFT. Kemudian ada pula dukungan kurasi konten seperti Mirror dan Video Youtube.

Baca juga: Memahami Web 3.0, Evolusi Internet, dan Efek untuk Crypto

Pengguna juga dapat membuat folder rahasia di Dataverse dan menempatkan berbagai jenis hubungan dengan aman. Hanya mereka yang dapat mendekripsi nama folder dan konten tersembunyi.

Dataverse
Tampilan Dataverse

Platform ini bertujuan untuk membangun lapisan kurasi Web3, yang berfungsi sebagai lingkungan yang aman untuk interaksi data online dengan privasi dan skalabilitas berdasarkan desain. 

Pengguna akan memiliki identitas universal setiap kali mereka menavigasi Internet dan membawa grafik minat online bersama mereka (misalnya, data interaksi seperti favorit dan riwayat penelusuran).

Lapisan ini memanfaatkan infrastruktur data yang dapat disusun dengan jaringan ceramic untuk menyimpan jejak digital pengguna yang hanya dapat diakses oleh identitas mereka.

Platform ini akan membangun persona digital dan ekosistem aplikasi/widget yang berpusat pada pengguna, memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan layanan Web3 secara langsung di ruang mereka sendiri (seperti aplikasi di MacOS).

Misalnya, Widget FileDrive sekarang tersedia untuk mengunggah dan mencari file dengan Filecoin. Pengguna juga dapat membuat beranda pribadi untuk membagikan konten yang mereka kurasi melalui ShareWidget.

Tampilan folder di Dataverse.

Cara Menggunakan Dataverse

Hanya dengan beberapa klik, pengguna dapat membuat identitas mereka dan memulai kurasi NFT melalui ekstensi Dataverse. Lihat video ini untuk tutorial lebih lanjut di sini.  

“ Kami bersemangat untuk menghadirkan ruang pribadi yang aman bagi semua orang. Pengguna dapat menyimpan dan melacak NFT favorit mereka serta konten Web2 di satu tempat. Sementara itu, data grafik Minat sepenuhnya dikendalikan oleh pengguna, dapat dipasang dan dibagikan di seluruh platform di bawah izin data, “ jelas Qibing.

Dataverse dan Tezos

Sekarang, Dataverse mendukung pasar Tezos dari Objkt.com dan Kalamint. Tezos adalah blockchain yang sangat baik untuk memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Filosofinya mirip dengan Dataverse, membuat Web3 benar-benar dikelola oleh pengguna.

Tezos telah membuat prestasi besar di NFT. Pasar NFT di Tezos, terutama objkt.com, telah mendapatkan volume dan perhatian transaksi yang sangat baik. Tezos percaya jika Dataverse akan memberikan fungsi yang lebih dapat diperluas ke ekosistem Tezos. 

Baca juga: Apa Itu Tezos (XTZ)? Blockchain Ramah Lingkungan

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency