CEO Coinbase Dukung Ripple Lawan SEC

Rossetti Syarief

26th October, 2021

Seperti yang diketahui, perseteruan antara Ripple lawan SEC belum juga berakhir hingga hari ini. Mengikuti kasus tersebut, CEO Coinbase, Brian Armstrong, menunjukkan dukungan untuk Ripple dalam perjuangannya melawan SEC. 

Dalam serangkaian tweetnya baru-baru ini, Armstrong menulis bahwa perlawanan dari Ripple terlihat lebih baik dari yang diharapkan.

Armstrong juga menekankan, bahwa meluncurkan serangan tanpa landasan terhadap suatu industri kripto, bahkan sampai merugikan investor, itu adalah taktik basi yang seharusnya tidak bisa lagi digunakan.

Kepala bursa terbesar Amerika Serikat kemudian menyalurkan poin pembicaraan Ripple yang sering diulang, perkara SEC yang merugikan konsumennya alih-alih memberi perlindungan.

Dan ironisnya, orang-orang yang seharusnya mereka lindungi justru menyerang mereka kembali.

Rumor Kembalinya XRP pada Platform Coinbase

Dengan pembelaan serta dukungan dari sang CEO Coinbase pada pihak Ripple, banyak warganet yang kemudian berspekulasi dan membuat desas-desus tentang Coinbase yang berpotensi memasukkan kembali XRP pada platformnya.

Karena sebelumnya, Coinbase sempat menghapus XRP dari platform mereka setelah SEC mengajukan gugatan terhadap Ripple pada 19 Januari. Hal itu diikuti penurunan harga besar-besaran.

Rumor kembalinya XRP pada platform Coinbase pertama kali beredar di media sosial, setelah pasangan perdagangan XRP mulai muncul di aplikasi seluler perusahaan bulan lalu, meski akhirnya menjadi bug.

Terlepas dari masalah hukumnya, Ripple tetap merangkul XRP dengan tangguh.

Baru-baru ini, maestro crypto, Mike Novogratz juga mencatat bahwa Ripple alami peningkatan tiga kali lipat sejak mereka diganggu oleh SEC.

Sang maestro menyebutnya ketangguhan komunitas yang bersatu dengan perusahaan yang siap berjuang.

Pertemuan Coinbase dengan SEC

Kronologi dimulai ketika SEC mengancam Coinbase dan menuntut bursa terkemuka tersebut, setelah Coinbase meminta Ripple untuk meminjamkan XRP kepada mereka, padahal produk tersebut belum diluncurkan.

Meskipun perusahaan menyerah pada tuntutan SEC dan mengesampingkan produk yang dipermasalahkan, sepertinya itu belum menumpulkan pisau milik regulator yang tajam.

Karenanya, perseteruan Ripple lawan SEC tak terelakkan dan masih terus berlanjut.

Awal bulan ini, Coinbase mengusulkan untuk mengganti agensi tersebut dengan regulator baru yang berfokus pada cryptocurrency, dengan alasan bahwa undang-undang dari tahun 1930-an tidak cocok untuk “revolusi teknologi.”

Pertukaran tersebut harusnya bisa meyakinkan Kongres untuk meloloskan undang-undang yang akan membentuk rezim peraturan yang sesuai.

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis dalam berbagai sisi. Seperti menulis jurnal, artikel edukasi, artikel pemasaran, dan juga berita harian. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi terutama investasi dan cryptocurrency agar bisa menulis dari sudut pandang tersebut dengan baik

Rossetti memiliki minat menulis dalam berbagai sisi. Seperti menulis jurnal, artikel edukasi, artikel pemasaran, dan juga berita harian. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi terutama investasi dan cryptocurrency agar bisa menulis dari sudut pandang tersebut dengan baik