Aset Kripto · 5 min read

7 Aset Kripto dengan Penurunan Terbesar di Tahun 2022

Aset kripto dengan penurunan terbesar 2022

Sepanjang tahun 2022 penurunan harga kripto tahun terus terjadi, karena berbagai peristiwa kejadian yang tak terduga menghantam industri ini, sehingga menyebabkan crypto winter berkepanjangan. Sebagian besar aset kripto telah kehilangan nilainya cukup besar.

Berikut ini tujuh aset kripto yang mengalami penurunan terbanyak selama 2022 menurut data Coincondex, ingin tahu apa saja? Baca selengkapnya di bawah ini.

Aset kripto dengan penurunan drastis menurut data Coincodex, data ini diambil pada 29/12/2022.

Terra Classic (LUNC)

Terra Classic (LUNC) merupakan mata uang kripto asli dari jaringan Terra lama, yang diluncurkan pada tahun 2018 dan dulunya dikenal sebagai LUNA, sebelum berubah namanya menjadi LUNC. 

LUNC telah turun hampir 100% di tahun 2022, hal ini disebabkan karena tekanan pasar yang ekstrem pada Mei 2022 dan stablecoin platform ($USTC) tidak lagi dapat mempertahankan nilainya yang dipatok oleh dolar, akhirnya triliunan nilai token LUNA jatuh dan hiperinflasi, sehingga nilai token asli LUNA turun 99%.

Baca juga: Ada Apa dengan Terra Luna? Ini Penjelasannya

TerraClassicUSD (USTC)

Masih berhubungan dengan Luna Classic, jaringan Terra lama juga mempertahankan stablecoinnya, yang kini beroperasi dengan nama TerraClassicUSD (USTC). USTC bergantung pada pasokan LUNC untuk membangun dan mempertahankan valuasinya dengan Dollar AS.

LUNC dicetak saat USTC naik di atas $1 dan anjlok saat turun di bawah pasaknya. Algoritme menentukan apakah LUNC perlu dibakar atau dicetak, bergantung pada harga USTC, hal ini yang disebut stablecoin algoritmik.

TerraClassicUSD (USTC) bergantung pada mekanisme mint and burn untuk mempertahankan valuasinya. Setelah terpuruknya Terra pada Mei 2022, USTC kehilangan hampir 100 persen valuasinya. Akhirnya USTC masuk ke dalam daftar urut aset kripto kedua dengan penurunan sebesar 97,04% di tahun 2022.

FTX Token (FTT)

FTT adalah token asli dari bursa kripto FTX yang diluncurkan pada 8 Mei 2019. Sementara, FTX dikenal karena memperkenalkan token leverage ke pasar kripto. 

Awalnya, FTT didirikan sebagai reward untuk transaksi di bursa, namun seiringnya waktu fungsinya berkembang. Seperti pengguna dapat menerima diskon VIP dalam bentuk FTT, meraih reward, kesempatan untuk memenangkan NFT, partisipasi dalam airdrop, dan lainnya.

Namun sayangnya pada November lalu, nilai FTT turun drastis karena bursa FTX mengalami kebangkrutan, sehingga token mengalami tekanan jual yang besar dan akhirnya turun sebesar 97,81% di tahun 2022.

Baca juga: Ada Apa dengan FTX? Ini Kronologi dari Awal Hingga Akhir!

Ethereum PoW (ETHW)

Ethereum PoW (ETHW) merupakan hard fork dari chain Ethereum (ETH) asli, yang mana masih menggunakan mekanisme Proof of Work (PoW) dalam algoritma konsensusnya.

Alih-alih mengandalkan validator jaringan pemasok ETH, Ethereum PoW bergantung pada penambang kripto untuk produksi blok baru dan validitas transaksi. 

Namun sayangnya, pada September lalu setelah the merge ethereum terjadi dengan perubahan mekanisme menjadi Proof of Stakes (PoS). ETHW kemudian mengalami penurunan besar-besaran hanya beberapa hari setelah the merge diluncurkan. Di tahun 2022 nilainya sudah turun sebesar 97,62%.

Moonbeam (GLMR)

Moonbeam (GLMR) merupakan platform smart contract untuk aplikasi cross chain yang menyatukan fungsionalitas dari Ethereum, Polkadot, dan lainnya. Maksudnya, pengembang dapat membuat aplikasi terdesentralisasi mereka sendiri, atau dApps, di Moonbeam, yang kompatibel dengan Ethereum.

GLMR sendiri merupakan token asli dari ekosistem Moonbeam. Pengguna membutuhkan GLMR untuk membayar biaya melakukan transaksi melalui jaringan serta untuk melaksanakan smart contract. 

Namun sayangnya, tidak semua orang setuju dengan perkembangan pada fitur yang disediakan oleh Moonbeam, meskipun sudah mengimplementasikan beberapa peningkatan jaringan atau protokol. Akhirnya, GLMR mengalami penurunan di tahun 2022 sebesar 97,54%.

WEMIX Token (WEMIX)

Wemix merupakan platform untuk game dApps yang menyediakan wallet dan pasar bagi pengguna untuk aset digital (token yang dapat dipertukarkan, token yang tidak dapat dipertukarkan).

Wimex juga berfungsi untuk memelihara ekosistem game blockchain. Sementara, Wemix Token merupakan koin asli dari platform blockchain perusahaan game Wemix sendiri, yang digunakan sebagai alat tukar dan metode pembayaran gas fee. 

Namun ternyata jumlah peredaran WEMIX melebihi apa yang telah diungkapkan oleh Wemix, sehingga membuat para penerbit kecewa dan bursa kripto di Korea Selatan telah menghapus token Wemix.

Sementara Korea Selatan adalah salah satu pasar game terbesar dan pengadopsi blockchain di dunia, negara tersebut telah melarang game blockchain play-to-earn. Akhirnya Wemix Token nilainya telah turun sebesar 96,65% di tahun 2022.

GALA (GALA)

GALA adalah token utilitas dari platform Gala Games yang memungkinkan penggunanya membuat berbagai game yang berjalan pada teknologi blockchain. Tim di belakang proyek berfokus pada pembuatan platform yang menawarkan game menarik kepada penggunanya.

Gala Games bekerja untuk meningkatkan kualitas game yang mereka tawarkan. Mereka telah menciptakan ekosistem yang terdiri dari game yang dikontrol dan yang dimiliki oleh para pemain. 

Namun sayangnya, nilai tokennya telah turun sebesar 96,44% di tahun 2022. Salah satu faktor yang mempengaruhinya karena terjadi peretasan miliaran dolar pada November lalu.

Itu dia berbagai aset kripto yang mengalami penurunan paling signifikan sepanjang tahun 2022.

Baca Juga: 7 Aset Kripto dengan Kenaikan Terbesar di Tahun 2022

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Nabiila Putri Caesari

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.