5 Hal yang Harus Diperhatikan dalam Bitcoin Minggu Ini

Rossetti Syarief

22nd February, 2022

Menjelang berakhirnya Februari, Bitcoin (BTC) menunjukkan penurunan harga dengan menetapkan nilai di bawah $40.000. Meski begitu, BTC tetap menunjukkan tanda-tanda kekuatan harga karena key support levelnya bertahan.

Koreksi market crypto minggu lalu dipicu oleh kekhawatiran inflasi, kebijakan moneter Amerika Serikat, dan ketegangan geopolitik antara Rusia dan Ukraina, dengan itu, potensi saham untuk terus menderita semakin tinggi.

Ditambah lagi keputusan The Fed mengenai suku bunga yang akan diputuskan pada Maret mendatang membuat situasi semakin menegangkan.

Mungkinkah ini pertanda kehancuran Bitcoin? Atau celah untuk harga aset meroket semakin tinggi lagi?

Berikut adalah 5 hal yang harus diperhatikan dalam Bitcoin minggu ini.

Baca Juga: The Fed Rilis Laporan Terbaru Digital Dollar, Ini Isinya

Saham Memimpin Kondisi Ekonomi Makro

Kisah utama bagi para investor Bitcoin minggu ini datang dari luar sektor crypto. 

Yang pertama datang dari sikap The Fed dalam menangani lonjakan inflasi, serta secara khusus menimbulkan pertanyaan apakah kenaikan suku bunga yang disyaratkan akan dimulai pada bulan Maret seperti yang diantisipasi?

Selain itu, situasi antara Rusia dan dugaan rencananya untuk Ukraina semakin mengkhawatirkan ekuitas.

“Konflik terbuka seperti Rusia dan Ukraina berpotensi mempengaruhi hashrate Bitcoin, yang dapat memperburuk reaksi pasar spontan yang lebih lemah untuk aset berisiko beta tinggi seperti crypto,” ungkap David Duong, kepala penelitian di Coinbase Institutional.

Namun dengan situasi ini, komoditas seperti minyak mendapat keuntungan besar dan memimpin minggu makro yang suram.

CME Bitcoin Gap

Bitcoin hanya mendapatkan keuntungan sekitar dua minggu, dan setelah itu harga set ini alami penurunan hingga di bawah $38.000.

Bitcoin pun sempat naik kembali ke level $40.000, sebelum turun lagi dan kini berada di level $37.000.

Namun ada hal yang perlu diperhatikan dari penurunan ini, yakni CME GAP. Di lihat pada Jumat (18/02), BTC telah berada di nilai $39.860.

Ini bisa menjadi indikator penting untuk meningkatkan profitablitas harga Bitcoin di akhir pekan jika melihat harga close CME GAP.

Dengan mengikuti pola ini akan ada kemungkinan harga Bitcoin bisa naik di Jumat pekan ini.

Grafik CME Bitcoin Gap
Grafik CME Bitcoin Gap

Situasi Holder Bitcoin

Ditengah ketidakpercayaan investor menjual aset mereka di tengah koreksi dan beberapa sentimen negatif pendukung, ada investor lain yang masih meng-hodl aset tersebut dan menerima keuntungan besar.

Beberapa Bitcoin wallet terbesar di luar sana juga masih menaruh uang mereka apapun keadaanya, dan mengaku tidak menyesal meski telah melakukannya bertahun-tahun yang lalu.

Lihat contoh di atas, pada hari Senin kemarin, saldonya di Bitcoin telah meningkat 150 BTC sebagai hasil kesabarannya selama ini.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph lebih lanjut pada akhir pekan, pasokan BTC menjadi semakin tidak likuid secara keseluruhan, dengan proporsi yang tidak aktif selama setidaknya satu tahun mendekati rekor tertinggi.

Pergerakan Aset Lama

Berkat analisis data on-chain, sekarang dapat dilihat bahwa investor Bitcoin long-term telah mengulangi perilaku selama akhir pekan, yang menyertai harga BTC pada Juli 2021 dan September 2021.

Kumpulan data yang kali ini dilansir dari CryptoQuant, sebagai ‘coin days destroyed’ (CDD) ini melihat pergerakan Bitcoin yang sebelumnya diam pada hari tertentu.

Dan akhir pekan ini, Bitcoin melihat sejumlah besar koin lama bergerak, sehingga membuat nilainya jatuh di bawah 30.000

Grafik Bitcoin Coin Days Destroyed (CDD)

Fenomena ini dicatat oleh kontributor CryptoQuant, IT Tech, yang juga menyoroti metrik on-chain lain yang mengatur penipu yang menandai pergerakan downtren tersebut.

Extreme Fear Telah Kembali

Dengan semua faktor yang mempengaruhi diatas, tidak mengherankan jika pelaku pasar crypto tidak tahu bagaimana perasaan tentang prospeknya.

Crypto Fear & Greed Index, pengukur sentimen populer yang mencoba mengukur sensitivitas pasar.

Hasilnya, pemantulan harga di bawah $40.000 terlihat, sentimen keseluruhan telah menggoda dengan kembalinya ke zona “extreme fear”, hanya untuk masuk kembali bahkan ketika aksi harga spot Bitcoin benar-benar berdetak lebih tinggi.

Pada hari Senin, Indeks mengukur 25/100 – pembacaan ketakutan ekstrem tertinggi, tetapi yang lebih dari 50% lebih rendah dari level netral yang terlihat hanya empat hari lalu.

Fear & Greed telah melihat floor yang jauh lebih dalam tahun ini, dan pembalikan definitif telah memasuki bulan Januari ketika mendekati posisi terendah bersejarah 9/100.

Baca Juga: Memahami Fear and Greed Index untuk Acuan Investasi Crypto

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.