Mau tau harga Bitcoin terbaik?

Klik di sini
BELI BITCOIN DENGAN HARGA BITCOIN TERBAIK

Dapatkan rekomendasi pembelian bitcoin dengan harga terbaik dari kami

Mau tau harga Bitcoin terbaik?

Klik di sini

Apa itu Underlying Asset? Panduan untuk Pemula

Salah satu hal yang sering didebatkan oleh banyak pakar terkait keberadaan crypto adalah tidak adanya underlying asset yang jelas. Namun apa itu underlying asset dan benarkah crypto tidak memilikinya? Simak ulasannya di artikel berikut ini. 

Underlying Asset

Menurut Investopedia, underlying asset mengacu pada harga di aset keuangan riil yang menjadi dasar derivatif. Dengan demikian, harga derivatif tergantung pada harga aset riil yang dimilikinya.

Setiap perubahan harga yang akan diambil dalam harga derivatif yang sesuai. Harga aset dasar sering disebut sebagai harga pasar saat ini atau CMP. Pelaku pasar juga secara bergantian menyebut CMP sebagai harga spot, keduanya memiliki arti yang sama.

Contoh Penggunaan Underlying Asset

Disadur dari Upstox, contoh dari underlying asset bisa adalah sebagai berikut. Reliance Industries Ltd (aset yang dimiliki derivatif) adalah perusahaan yang terdaftar di bursa.

Saat ini RIL berjangka merupakan turunan dari saham RIL. Artinya, saham RIL adalah aset dasar. Jika saham RIL saat ini mulai pada 2,600 dan RIL mulai pada 2,605, perbedaan antara harga sekuritas dan berjangka disebut “basis”.

Basis = Harga berjangka dari sekuritas yang miliknya – Harga spot dari sekuritas yang miliknya

Basis atau spread antara harga sekuritas yang dimiliki dan derivatif terkait bisa positif, negatif, atau nol. Perbedaan antara harga berjangka dan harga spot umumnya positif.

Kesenjangan ini cenderung berkurang saat kontrak semakin dekat dengan kedaluwarsa. Namun, pada saat kadaluwarsa, harga berjangka akan selalu bertemu dengan harga spot dari yang dicarinya.

Mari kita lihat skenario dan pahami cara kerja aset dasar dan kontrak derivatifnya

Skenario 1: Hasil triwulanan RIL diumumkan dan pendapatannya meningkat sebesar 20%. Setelah diumumkan, saham RIL menguat ke 2.650 dari level sebelumnya 2.630 di segmen tunai dan RIL berjangka naik lebih tinggi di 2.655 dibandingkan dengan level sebelumnya di 2.635

Skenario 2: Hasil kuartalan RIL diumumkan dan pendapatannya turun 20%. Setelah pengumuman tersebut, harga saham RIL turun 2.610 dari level sebelumnya 2.630. 

Sementara itu harga mulai RIL melemah untuk 2.615 pada level 2.635, yang merupakan tingkat pengumuman pra-hasil.

Dalam skenario di atas, harga RIL bergerak searah dengan harga saham RIL. Sebab, saham RIL menjadi underlying. Setiap perubahan harga pada underlying akan dicerminkan oleh futures dalam hal arah harga, momentum dan proporsi.

Jenis Underlying Asset 

Ada berbagai jenis aset dasar, di antaranya adalah sebagai berikut. 

  • Saham: Saham, instrumen ini akan bergantung dan tunduk pada regulasi, risiko pasar, risiko neraca. Harganya akan  bergantung pada fundamental serta kekuatan pasar dari permintaan dan penawaran.
  • Indeks: Indeks akan mengikuti risiko pasar dan risiko ekonomi umum. Harga juga tergantung pada kekuatan pasar dari permintaan dan penawaran.
  • Mata Uang: Mata uang mengacu pada alat pembayaran yang sah yang digunakan di berbagai negara di seluruh dunia seperti Rupee (₹), Euro (€), dan lain sebagainya./ Mata uang ini tunduk pada risiko suku bunga, risiko geopolitik, dan risiko utang negara. Misalnya. USD/IDR, GBP/IDR, EUR/USD, dan lain-lain
  • Obligasi: Obligasi adalah  instrumen keuangan yang digunakan untuk meminjamkan uang. Mereka tunduk pada risiko gagal bayar, risiko suku bunga, dan lainnya. 
  • Komoditas: Komoditas termasuk yang mudah rusak seperti buah-buahan segar, yang tidak mudah rusak seperti kacang-kacangan dan biji-bijian, kemudian komoditas logam mulia seperti emas, perak, danlain-lain. Komoditas juga tunduk pada risiko pasar dan risiko ekonomi secara umum karena harganya bergantung pada kekuatan permintaan pasar dan pasokan.

Beda Underlying dan Nilai Intrinsik

Underlying asset memiliki nilai yang dapat menentukan nilai aset lain. Misalnya, rupee India didukung oleh cadangan emas, logam mulia pemerintah, forex dan lain-lain. Dalam hal ini, logam adalah dasar untuk rupee. Demikian pula, nilai dolar AS, mata uang cadangan dunia yang terkait dengan emas.

Sedangkan nilai intrinsik adalah nilai yang dirasakan atau nilai sebenarnya dari suatu aset tanpa didasari oleh aset lainnya. Nilai intrinsik ditentukan oleh kasus penggunaan dan bagaimana penggunaannya memaknai dan memberikan nilai terhadap sesuatu yang ia gunakan. 

Contohnya emas memiliki beberapa sifat unik yang tak tergantikan dan tidak dapat disalin oleh logam lain. Berdasarkan sifat intrinsik, orang telah menetapkan nilai untuk emas.

Hal ini juga berlaku pada Bitcoin yang harganya ditentukan berdasarkan sifat-sifat kelangkaan, kasus penggunaan, adopsi, dan hukum permintaan serta penawaran. 

Apakah Bitcoin Memiliki Underlying Asset? 

Sebagian besar cryptocurrency, yang berjalan di blockchain, tidak memiliki aset dasar yang dapat membantu menentukan penilaiannya. Namun, beberapa ahli merasa bahwa beberapa dari mereka, yang memiliki kasus penggunaan, memiliki nilai intrinsik.

“Bitcoin adalah pembayaran dan jaringan pembayaran seperti VISA, Bitcoin benar-benar terdesentralisasi, tidak ada individu atau entitas yang mengaturnya, ia menggunakan mekanisme bukti kerja untuk mencapai konsensus, blockchain tidak dapat diubah, yang berarti data tidak dapat diubah. Juga , ini tahan sensor, yang berarti tidak dapat dihentikan,” kata Kashif Raza, pendiri Bitinning, platform online yang berfokus pada kesadaran kripto. 

Edul Patel, salah satu pendiri Mudrex, platform investasi crypto berbasis algoritme global mengatakan, “Cryptocurrency pasti memiliki beberapa kasus penggunaan yang membuatnya berharga.

Misalnya, dengan DeFi, seseorang dapat memperoleh akses ke pinjaman dalam waktu yang sangat singkat melalui metode tradisional. Ini hanyalah salah satu dari beberapa kasus penggunaan cryptocurrency.”

Baca juga: Miliarder Prediksi Millennial Jadikan Bitcoin Sebagai Alternatif Emas


Dari penjelasan di atas memang aset crypto tidak memiliki underlying asset layaknya saham atau indeks. Kondisi ini membuat aset crypto masih memiliki sentimen negatif, meski begitu aset crypto tetap memiliki nilai karena kasus penggunaan dan penggunanya menghargai aset crypto.

Top exchange
Lihat semua

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Panduan Terkait

Beli Bitcoin

1 year ago

Cara Beli Bitcoin di Bitfinex
Sponsor

12 months ago

Cara Beli dan Jual Aset Kripto di Triv

Beli Bitcoin

1 year ago

Cara Daftar dan Verifikasi Triv Pro
Rekomendasi aplikasi beli bitcoin