Linkedin Share
twitter Share

Blockchain · 6 min read

Apa itu Validator? Panduan untuk Pemula

Validator kripto
Coinfest Asia 2023

Blockchain dapat bekerja karena ada peran validator di dalamnya. Dengan validator transaksi dapat diverifikasi dan proses transaksi bisa terlaksana dengan proses yang transparan.

Apa itu validator dan bagaimana cara kerjanya validator dalam mekanisme proof of work dan proof of stake? Selengkapnya akan diulas di artikel berikut.

Apa Itu Validator Kripto?

Validator kripto adalah peserta dalam blockchain yang bertanggung jawab untuk memverifikasi transaksi. Ketika menentukan keakuratan transaksi, validator menambahkannya ke buku besar yang didistribusikan. Dengan cara ini, legitimasi blockchain dan fungsi transparannya tetap utuh.

Cara termudah untuk memahami peran apa yang dimainkan validator adalah kembali ke definisi blockchain.

Blockchain adalah sistem yang berfungsi pada daftar informasi terdistribusi. Jaringan node (komputer) mendukung register ini dengan menyimpan dan menjalankan versi yang sama secara bersamaan.

Misalnya, blockchain seperti buku (register) dengan banyak penulis (node). Masing-masing penulis ini dapat berkontribusi untuk buku ini. Namun, sebelum mereka melakukannya, mereka harus menerima validasi dari penulis lain.

Saat itulah node lain, atau delegasi mereka, menganalisis data penulis. Dan, jika akurat, mereka memvalidasinya dan menambahkannya ke register di blok baru.

Baca juga: Apa itu Node dalam Blockchain? Panduan Lengkap untuk Pemula

Jumlah validator yang diperlukan berbeda di antara blockchain. Juga, proses validasi dapat bervariasi tergantung pada mekanisme konsensus setiap blockchain. Pada akhirnya, rantai hanya dapat berisi data akurat yang telah menerima validasi seluruh komunitas.

Di sebagian besar blockchain, pengguna menerima hadiah karena mengambil peran validator. Dengan cara ini, sistem memberi insentif kepada pesertanya untuk melanjutkan proses ekspansi buku besar.

Di sisi lain, semua blockchain menggunakan penalti untuk pengguna yang memasang data yang tidak akurat untuk validasi. Umumnya, peserta ini menerima larangan sementara atau bahkan permanen dari sistem. Itulah salah satu cara buku besar memastikan perlindungannya terhadap penggunaan jahat.

Baca Juga: Bridge Blockchain, Penghubung Antar Blockchain

Jenis – Jenis Validator Kripto

Pekerjaan validator blockchain tidak terlalu sulit, sebab validator hanya melakukan tahapan, seperti menerima beberapa data, memeriksa keakuratannya dan memvalidasinya atau tidak. Namun, tetap memvalidasi blok baru pada buku besar yang didistribusikan lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.  

Dengan demikian, validator di Bitcoin tentunya berbeda dengan validator di Ethereum, jadi apa yang membedakan keduanya? Berikut penjelasannya.

Cara Kerja Validator Proof-of-Work (PoW)

Blockchain Proof-of-work (PoW) membutuhkan validator untuk menunjukkan bahwa validator “bekerja” dalam memeriksa data sebelum menambahkannya ke rantai. Itu sebabnya pada buku besar ini, validator mendapatkan istilah penambang/miner.

Bitcoin adalah blockchain PoW pertama dan yang paling populer menggunakan mekanisme konsensus ini. Penambang menggunakan superkomputer, mesin Application-Specific Integrated Circuit (ASIC), untuk menghitung data yang masuk sebagai teka-teki matematika. Penambang pertama yang berhasil memvalidasi blok data baru menerima hadiah blok. Pada September 2021, hadiah itu bernilai 6,25 BTC.

Cara Kerja Validator Proof-of-Stake (PoS)

Sementara, pada blockchain Proof-of-Stake (PoS) pengguna harus mempertaruhkan sejumlah aset yang dipunya untuk menjadi validator. Selain itu, sistem dapat memilih validator secara acak dan hanya memberi penghargaan kepada mereka yang berpartisipasi dengan benar dalam jaringan. Istilah ini biasa disebut dengan Staking.

Staking adalah cara untuk membuat kepemilikan kripto menjadi berlipat ganda.  Sederhananya seperti imbal hasil atau hadiah yang diterima pengguna karena melakukan aset kripto untuk memvalidasi dan mengkonfirmasi transaksi blockchain.

Beberapa blockchain PoS yang paling populer termasuk Ethereum, Avalanche, dan Solana, di antara banyak lainnya. Buku besar ini menggunakan Proof-of-Stake untuk memberi insentif kepada pengguna untuk mengunci nilai dalam jaringan. 

Kesimpulan

Validator adalah seseorang yang bertanggung jawab untuk memverifikasi transaksi di blockchain. Setelah transaksi diverifikasi, mereka ditambahkan ke buku besar yang didistribusikan.

Ada dua jenis validator yang umum dikenal yakni validator untuk sistem proof of work (PoW) seperti Bitcoin, yang dikenal sebagai penambang, kemudian validator untuk proof of stake (PoS) Ethereum yang melakukan validasi dengan staking.

Baca juga: Apa Itu Staking Crypto? Panduan Lengkap untuk Pemula

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun. Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya

author
Nabiila Putri Caesari

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinfest Asia 2023
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.