Pro dan Kontra Decentralized Exchange bagi Lembaga Keuangan

Rossetti Syarief

17th October, 2021

Konsep Decentralized Exchange (DEX) sangat berbeda dari tempat perdagangan tradisional. Karenanya, lembaga keuangan harus menyadari peluang serta risiko yang terlibat.

Meski begitu, DEX adalah salah satu pendorong utama keuangan terdesentralisasi yang bisa meningkatkan minat yang cukup besar dari investor institusional. 

Keuangan terdesentralisasi sendiri adalah salah satu kesuksesan terbesar di ruang aset digital. ‘Mereka’ adalah solusi dalam mencari masalah. 

Setelah menemukan rumah awal di jaringan Ethereum, perkembangan interoperabilitas dan skalabilitas pada platform lain telah memungkinkan segmen untuk menarik hampir $175 miliar dana terkunci.

Meskipun hampir setiap inisiatif baru mengklaim menawarkan sesuatu yang berbeda, sebagian besar pertumbuhan sistem keuangan terdesentralisasi didorong oleh dua segmen utama.

Yaitu pinjaman yang terkumpul dan sistem DEX atau pertukaran terdesentralisasi.

Apa Sebenarnya DEX itu?

Singkatnya, DEX menghubungkan penjual dan pembeli dengan otomatis menghitung nilai tukar dan biaya berdasarkan penawaran dan permintaan.

Konsep DEX mirip seperti Uniswap biasanya beroperasi melalui kumpulan likuiditas yang terdiri dari sepasang token. Kumpulan likuiditas ini semacam sistem yang berisikan Bitcoin (BTC) dan stablecoin dolar Amerika Serikat seperti Tether (USDT).

Tujuannya adalah untuk menciptakan sistem perdagangan yang terdesentralisasi dan otomatis. Contoh pertukaran lain seperti Balancer yang mengoperasikan kumpulan multi-token, serta Curve Finance yang berfokus pada arbitrase stablecoin.

Menurut laporan terbaru dari Chainalysis, sebagian besar pertumbuhan dari penggunaan DEX telah didorong oleh segmen ritel, ada peningkatan bukti minat institusional di ruang angkasa. 

Namun, DEX adalah proposisi yang sangat berbeda dari rekan-rekan mereka yang terpusat dan hadir dengan serangkaian peluang dan tantangan unik bagi pemain institusional.

Keuntungan yang Diberikan Sistem DEX

Pertama, sifatnya yang terbuka dan tanpa memerlukan izin menjadikan DEX dapat membuat daftar token yang sangat besar, karena siapa pun dapat meluncurkan kumpulan likuiditas mereka sendiri. 

Pada satu titik di tahun 2020, Coindesk melaporkan bahwa Uniswap telah menambahkan lebih dari seribu pasang token baru dalam satu minggu.

Oleh karena itu, DEX memberi investor awal kemampuan untuk memulai perdagangan dengan likuiditas yang cukup sebelum token terdaftar di bursa terpusat. 

Selain itu, karena semua aktivitas di DEX diatur oleh smart contract yang mendasarinya, trader tidak harus menyerahkan ‘hak asuh’ dana mereka kepada pihak ketiga.

DEX juga dapat memberikan keandalan eksekusi yang lebih tinggi selama peristiwa volatilitas tinggi yang disebabkan oleh likuidasi berjenjang dari posisi derivatif di bursa terpusat.

Risiko Menggunakan DEX

Sayangnya, banyaknya manfaat yang diberikan sistem DEX juga membuatnya menjadi sebuah pedang bermata dua. 

Ini berdampak pada investor institusional, khususnya. Mereka menghadapi risiko tertentu seperti sebagian besar DeFi saat ini tidak diatur dan pengguna biasanya tidak menjalani KYC. 

Jadi, siapa pun dapat mengunduh dompet seperti Metamask dan segera memulai perdagangan token.

Kurangnya peraturan bertindak sebagai honeypot bagi operator token penipuan yang meluncurkan perkumpulan mereka sendiri, dan DEX berkemungkinan besar terlibat dalam pencucian uang. 

Misalnya, setelah pusat Keuangan Terdesentralisasi  KuCoin mengalami peretasan besar pada akhir 2020, pelakunya menggunakan pertukaran terdesentralisasi (DEX) untuk memperdagangkan hampir $20 juta token curian. 

Kurangnya kerangka hukum yang sesuai dengan peraturan menciptakan hambatan masuk bagi institusi yang dipaksa untuk bertindak dalam batas-batas pasar sekunder berlisensi.

Demikian pula, slippage dan front-running juga merupakan risiko umum pada DEX. Transaksi Blockchain memang tidak instan, dan di pasar mata uang kripto yang bergejolak, harga dapat bergerak dalam waktu yang diperlukan untuk mengeksekusi pesanan sebagai transaksi yang dikonfirmasi. 

Perdagangan on-chain juga dapat tunduk pada kemacetan jaringan yang dapat menyebabkan biaya eksekusi yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan pertukaran terpusat.

Selain itu, karena sifat terbuka dari blockchain publik, siapapun dapat melihat kumpulan transaksi yang menunggu untuk dikonfirmasi. 

Oknum tak bertanggung jawab bisa  menyiapkan bot untuk memindai kumpulan untuk perdagangan arbitrase yang berpotensi menguntungkan, dan ketika mereka menemukannya, mereka segera melakukan transaksi yang sama.

Akan tetapi, dengan biaya yang lebih tinggi, membuatnya lebih menarik bagi penambang untuk keluar dari antrian. Banyak DEX dan platform telah mengambil langkah-langkah untuk memerangi risiko ini, tetapi tetap menjadi masalah yang terus-menerus.

Lebih lanjut, transparansi kode smart contract yang mendasari protokol Keuangan Terdesentralisasi  juga memungkinkan siapa saja untuk melihatnya, tetapi itu juga berarti siapa pun dapat menemukan dan mengeksploitasi bug dan kerentanan kode. 

Dengan demikian, risiko smart contract adalah masalah yang akan ada terus-menerus untuk sektor keuangan terdesentralisasi dan lembaga keuangan karena mengakibatkan proliferasi asuransi sektor keuangan terdesentralisasi khusus seperti Nexus Mutual atau Asuransi Opium.

Kesimpulan

Di luar elemen risiko, institusi juga mungkin menemukan bahwa pengalaman pengguna DEX kurang di beberapa area.

Meskipun secara teoritis memungkinkan untuk memperdagangkan token apapun, hanya kumpulan terbesar yang memiliki kedalaman likuiditas yang cukup untuk perdagangan besar. 

Protokol keuangan kerdesentralisasi sepenuhnya terpisah dari sistem dan lembaga keuangan tradisional. Jadi, tidak ada cara untuk memulai DEX menggunakan mata uang fiat. 

Namun sebagai gantinya, pengguna harus terlebih dahulu mendapatkan crypto menggunakan layanan terpusat sebelum mereka dapat berpartisipasi dalam DeFi.

Kesimpulannya, protokol DEX atau pertukaran terdesentralisasi telah membuat kemajuan dan pertumbuhan pesar dari konsep khusus untuk mengakumulasi miliaran dolar dalam aset yang terkunci. 

Dan untuk institusi yang tertarik dengan konsep dan potensi transformatif DEX, mereka harus menyadari tantangan regulasi dan operasional yang terlibat.

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis dalam berbagai sisi. Seperti menulis jurnal, artikel edukasi, artikel pemasaran, dan juga berita harian. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi terutama investasi dan cryptocurrency agar bisa menulis dari sudut pandang tersebut dengan baik

Rossetti memiliki minat menulis dalam berbagai sisi. Seperti menulis jurnal, artikel edukasi, artikel pemasaran, dan juga berita harian. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi terutama investasi dan cryptocurrency agar bisa menulis dari sudut pandang tersebut dengan baik