Market Volatil! Data Tunjukan Crypto Berkinerja Terbaik dan Terburuk

Anisa Giovanny

7th December, 2021

Akhir pekan lalu pasar mengalami guncangan yang cukup besar, posisi para trader pun dilikuidasi karena pergerakan market yang sangat volatil.

Kapitalisasi pasar crypto pun telah turun 12,7% saat harga Bitcoin koreksi ke $41.000. Penurunan tajam ini menurunkan angka dari $2,37 triliun menjadi $1,92 triliun pada 3 Desember dan total kontrak berjangka dengan posisi long dilikuidasi $2 miliar.

Daftar crypto berkinerja terbaik dan terburuk

Data menunjukkan Ether (ETH) turun 6,0%, Binance Coin (BNB) kehilangan 7,3% dan Solana (SOL) turun 7,8%. Pemenang teratas minggu ini  adalah  token OKB (OKB) OKEx dan UNUS (LEO) Bitfinex.

Mereka diuntungkan dengan tidak memiliki entitas Amerika Serikat karena ketidakpastian peraturan di kawasan ini terus meningkat.

Selain itu, solusi penskalaan Polygon (MATIC) dan Algorand (ALGO) diuntungkan dari biaya transaksi jaringan senilai $40 atau lebih tinggi dari Ethereum.

Terra (LUNA) tampil dengan performa terbaik minggu lalu setelah mekanisme token burn bawaannya mengurangi pasokan secara signifikan. Sementara itu, Stacks (STX), sebelumnya dikenal sebagai Blockstacks, harganya terdorong oleh D’Cent yang menyertakan dukungan untuk token SIP010.

Tiga Token Proyek dengan Kinerja Terburuk

Proyek  terdesentralsasi yang bergerak pada sharing data yakni  Theta Network (THETA), Filecoin (FILE), dan Internet Computer (ICP) alami penurunan yang cukup signifikan, masing-masing turun 31,40%, 29,98%, dan 24,97%.

Beberapa altcoin sektor di bawah 80 teratas juga jatuh. Siacoin (S.C.) mengalami penurunan sebesar 34% dan Jaringan Ankr (ANKR) turun sebesar 31,8%.

Chiliz (CHZ) mengalami persaingan langsung setelah Binance berhasil meluncurkan token penggemar sepak bola independen yang disebut SANTOS.

Awalnya, platform Chiliz dibuat untuk menyelenggarakan promo eksklusif, layanan, dan pemungutan suara untuk token penggemar mereka dan baru-baru ini proyek tersebut menjelajah ke pasar NFT. Namun, inisiatif itu juga kehilangan dampak setelah pemain sepak bola Neymar meluncurkan koleksi dengan NFTStar.

Meskipun berada di antara yang berkinerja paling rendah, agregator pertukaran terdesentralisasi Jaringan 1 inci (1INCH) menyelesaikan putaran investasi Seri B senilai $ 175 juta dan dana ini akan digunakan untuk memperluas utilitas protokol.

Permintaan Stablecoin Tether Menurun

Premi OKEx Tether (USDT) mengukur perbedaan antara perdagangan peer-to-peer (P2P) yang berbasis di China dan mata uang resmi dolar AS, dan dalam seminggu terakhir ini sedikit menurun.

Saat ini indikator memiliki pembacaan 98%, yang sedikit bearish, menandakan permintaan yang lemah dari pedagang crypto untuk mengubah uang tunai menjadi stablecoin. Bahkan pada momen terbaiknya selama dua bulan terakhir, gagal melampaui 99%.

Dampak keseluruhan dari koreksi minggu lalu adalah penurunan total open interest berjangka, turun 28% menjadi $16,7 miliar.

BTC dan ETH perpetual futures tingkat pendanaan 8 jam. Sumber: Coinglass.com

Data mengungkapkan bahwa tren bearish moderat terjadi pada 3 dan 4 Desember karena tingkat pendanaan 8 jam turun di bawah nol.

Tingkat pendanaan negatif menunjukkan trader yang membuka posisi short atau menjual adalah yang membayar biayanya, tetapi pergerakannya memudar segera setelah harga BTC dan ETH melambung 15% dari posisi terendahnya.

Data di atas mungkin tidak terdengar menggembirakan, tetapi mengingat Bitcoin mengalami kerugian yang cukup besar minggu ini, struktur pasar secara keseluruhan bertahan dengan baik.

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency