Dua Raksasa Perbankan Sukses Jalankan Demo CBDC

Rossetti Syarief

17th December, 2021

Dua raksasa perbankan, HSBC dan IBM, mengumumkan keberhasilan mereka melakukan uji coba cross-realm dan end-to-end pada transaksi aset.

Dengan demikian, mereka juga telah menyelesaikan sekuritas dan valas yang melahirkan wallet digital untuk dua mata uang digital bank sentral (CBDC).

Eksperimen tersebut terdiri dari CBDC, eBonds, dan forex yang melakukan transaksi.

Hyperledger Fabric milik IBM dan platform Corda ikut andil mengarahkan panduan dasar ledger yang didistribusikan yang memfasilitasi transaksi.

Proyek ini diawasi oleh bank sentral Banque de France asal Prancis sebagai bagian mengimplementasikan Euro digital.

Namun sebelumnya, bank sentral Prancis dan Swiss juga melaporkan hasil positif pada uji coba digital Swiss Franc dan Euro. Namun demikian, kedua lembaga keuangan mengeluarkan kehati-hatian tentang masalah ini, dengan alasan regulasi problem.

Mark Williamson, direktur pelaksana GFX eRisk sekaligus kemitraan & proposisi dari raksasa perbankan HSBC, mengatakan:

“Interoperabilitas di berbagai buku besar dan teknologi terdistribusi adalah kunci dalam menunjukkan cara menghemat waktu, mengurangi risiko pasar, dan meningkatkan keamanan untuk transaksi antara bank sentral, bank komersial, dan klien kami tepat waktu di seluruh dunia.”

Selain itu, manajer yang bertanggung jawab atas uang dan perbankan di IBM, Likhit Wagle, menambahkan,

“Ketika bank sentral di seluruh dunia mulai mengeksplorasi potensi CBDC untuk membawa transparansi dan keamanan yang lebih besar ke transaksi keuangan, inisiatif ini memberikan peta jalan yang komprehensif.”

Itu menyatakan, mata uang digital bank sentral di era ini telah mendapatkan perhatian dari seluruh dunia karena kegunaanya sebagai sarana yang memerangi kenaikan stablecoin, yang bagi sebagian orang direpresentasikan sebagai ancaman sistem keuangan.

Baca Juga: Eksekutif Crypto Bimbing Kongres Soal Aset Digital

CBDC Mulai Terbentuk

Secara global, CBDC telah mendapatkan momentum. Mereka muncul sebagai alternatif terbaik untuk memerangi stablecoin, setelah kebanyakan orang melihat stablecoin sebagai ancaman bagi sistem keuangan. 

Selama berbulan-bulan, beberapa negara telah menjalankan proyek untuk mempelajari manfaat CBDC. Hasilnya, penelitian Project Atom CBDC dari Australian Reserve Bank menyadari jika CBDC akan berprospek baik.

Bank sentral asal Kazakhstan juga melihat hasil positif pada uji coba CBDC-nya. Dua negara di Karibia Timur bahkan telah menganut CBDC. 

Sementara itu, sebagian negara besar memang masih membuat langkah entry-level, diawali dari Rusia yang tertarik untuk menghasilkan Rubel digital.

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.