Crust Proyek Legit Saingan Filecoin yang Siap Gemparkan Industri

Anisa Giovanny

24th November, 2020

Satu lagi proyek terkait crypto dan blockchain hadir ke publik, ia adalah Crust. Proyek yang membawa layanan cloud terdesentralisasi. Ingin tahu apa itu crust dan hal menarik lainnya tentang teknologi ini? Simak hal yang perlu kamu tahu tentang Crust!

Apa itu Crust?

Crust adalah rantai publik tipe aplikasi yang memotivasi layanan cloud terdesentralisasi. Pada tahap ini, Crust pertama-tama akan mengimplementasikan lapisan penyimpanan terdesentralisasi, dan kemudian meningkatkan ke lapisan komputasi yang mendukung desentralisasi.

Baca juga: Crust Network: Penyimpan Cloud Terdesentralisasi, Saingan Filecoin ?

Crust Bisa Digunakan untuk Penyimpanan Data 

Lapisan penyimpanan terdesentralisasi Crust, menyediakan sistem file terdistribusi. Sementara itu, Crust juga menyediakan beberapa antarmuka standar dengan sistem mirip Amazon S3. Semua skenario aplikasi yang melibatkan penyimpanan data, seperti layanan awan, komputasi edge, dan aplikasi terdesentralisasi semuanya termasuk dalam skenario yang sesuai dengan Crust.

Terutama dalam skenario komputasi tepi, dibandingkan dengan penyimpanan awan terpusat, penyimpanan terdesentralisasi Crust lebih dekat ke sisi tepi, yang dapat mencapai hasil dengan biaya dan kinerja tinggi yang relatif rendah.

Ada Peran TEE di Crust

TEE adalah singkatan dari Trusted Execution Environment, area aman pada prosesor utama yang menjamin keamanan, kerahasiaan, dan integritas kode dan data yang dimuat ke lingkungan internal.

Teknologi ini bertindak seperti supervisor Crust. Ia akan memeriksa secara berkala apakah node berfungsi dengan baik, atau apakah ada rekaman yang salah atau data pengguna hilang. inilah yang disebut mekanisme MPoW Crust.

Di saat yang sama, TEE juga memainkan fungsi “safe box”. Untuk data sensitif pengguna, enkripsi TEE menolak node penyimpanan untuk membaca privasi pengguna itu sendiri. Ini seperti penyewa vault yang tidak dapat membuka brankas klien.

Crust melindungi Privasi Data Perusahaan

Crust dapat bertanggung jawab atas penyimpanan data, dan penyimpanan cloud untuk data pribadi dan ini akan menjadi terobosan baru. Perusahaan dapat langsung menggunakan disk cloud Crust, atau menjadi kompatibel dengan Crust SDK (antarmuka seperti S3) pada platform data perusahaan.

SDK akan merangkum pemilihan node, cadangan redundan, percepatan pengambilan, manajemen metadata dan fungsi lainnya, dan perusahaan hanya perlu mengatur sesuai dengan kebutuhan bisnis. Jika privasi dikonfigurasi, akses ke data privasi akan dienkripsi di seluruh prosedur, yang akan memungkinkan lebih banyak perusahaan untuk mengunggah data bisnis ke cloud.

Perbedaan antara Crust, Filecoin dan IPFS

Hubungan antara Crust dan IPFS sangat mirip dengan hubungan antara lapisan insentif dan lapisan penyimpanan. Protokol Filecoin mendorong node di jaringan untuk menyediakan kapasitas penyimpanan melalui insentif, yang IPFS dapat secara tepat menyediakan kemampuan penyimpanan semacam ini.

Berikut ini adalah perbandingan hubungan dan perbedaan antara Filecoin dan Crust pada lapisan insentif penyimpanan yang terdesentralisasi. Perbedaan yang paling terlihat adalah soal bukti dan insentif. 

Bukti 

Dari tampilan data Filecoin testnet, sejumlah besar algoritma pembuktian yang kompleks membawa biaya komputasi yang sangat besar. Seperti node penyimpanan yang menuntut memori 128G dengan GPU yang cocok untuk membuktikan perhitungannya. Dibandingkan dengan Crust, ia merancang bukti beban kerja yang bermakna (MPoW) dengan memperkenalkan teknologi TEE.

Proses pembuktian MPoW bisa sangat sederhana dan efisien, dan banyak PC tersedia untuk mendukung TEE. Artinya, untuk memecahkan masalah pembuktian yang sama, biaya dan ambang batas crust lebih rendah, yang merupakan ide berbeda untuk menyelesaikan pembuktian.

Insentif Crust Filecoin

Pada tahap awal, insentif node Filecoin dan Crust terutama berasal dari hadiah blok. Tetapi perbedaannya adalah bahwa dalam model ekonomi Filecoin saat ini, hadiah blok Filecoin ditetapkan ke node blok, dan kemungkinan menghasilkan blok sebanding dengan beban kerja node. Intinya adalah model PoW Base dengan lebih banyak pekerjaan dan lebih banyak keuntungan.

Baca juga: Crust Luncurkan Testnet Profit Ark Berinsentif

Namun, mekanisme Crust GPoS, yang hadiah bloknya sebanding dengan jumlah stake setiap node, dan batas atas jumlah taruhan setiap node dibatasi oleh jumlah penyimpanan yang disediakan oleh node. Jadi inti dari GPoS didasarkan pada PoS. Ini juga menjadi acuan model Polkadot NPoS untuk inovasi dan desain.

Sementara itu, karena jumlah staking node yang dapat diterima dibatasi oleh jumlah penyimpanan, GPoS dapat menghindari masalah sentralisasi PoS.

Mekanisme Konsensus Crust  dalam Model Ekonomi

Crust menggunakan konsensus GPoS (Guaranteed Proof of Stake), yang dikenal sebagai konsensus PoS pada sumber daya penyimpanan tersebut sebagai jumlah jaminan.

Mirip dengan proyek PoS yang ada, node perlu mempertaruhkan token CRU untuk bersaing mendapatkan hak untuk menghasilkan blok, yang berbeda adalah node juga perlu menyediakan sumber daya penyimpanan untuk mendapatkan jumlah jaminan yang sesuai, dengan kata lain, pengguna hanya dapat mempertaruhkan jumlah CRU yang sesuai jika memiliki jumlah jaminan.

Di bawah mekanisme ini, diperlukan dua jenis aset, sumber daya penyimpanan dan token CRU untuk menjadi node dengan menggabungkan keuntungan mekanisme konsensus jenis sumber daya (seperti bitcoin) dan jenis token (seperti Cosmos) untuk memastikan jaringan keamanan lebih efektif.

Jika hacker ingin menyerang jaringan Crust dengan konsensus, selain memiliki sebagian besar token CRU, juga harus dapat mengontrol sumber daya penyimpanan yang cukup. Dengan desain seperti itu akan membuat serangan menjadi sangat sulit.

Kemajuan Token CRU dan Pengembangan

Saat ini, model ekonomi lengkap belum dirilis. Tapi token asli di jaringan Crust memiliki 6 fungsi penting:

  • Digunakan untuk mempertaruhkan, untuk mempertahankan konsensus GPoS jaringan
  • Menjamin node yang dipilih
  • Jaminan kontrak dan komisi untuk penyediaan layanan sumber daya
  • Biaya transaksi untuk penggunaan jaringan
  • Dapat digunakan untuk membeli layanan sumber daya
  • Kampanye dan pemungutan suara untuk mekanisme tata kelola on-chain, dan pemungutan suara untuk proposal.

Crust bergabung dalam ekologi Web 3 Polkadot 

Lokasi Crust dalam  protokol Web3 adalah milik “Protokol Distribusi Data” dari sudut pandang fungsi dan teknik, dan protokol lapisan penyimpanan Crust akan menyediakan penyimpanan terenkripsi yang diperlukan oleh protokol lapisan atas dan dukungan komputasi besar.

Desain atas Crust mencakup pasar penyimpanan, pasar pengambilan, manajemen file, dan mekanisme lainnya, yang secara alami harus kompatibel dengan beberapa protokol transmisi data, aplikasi, dan sistem keuangan terdesentralisasi, yang telah sepenuhnya diterapkan dalam ekologi Web3.

Proyek crust telah ditambahkan ke ekologi Polkadot untuk secara efektif mendukung proyek dan aplikasi dalam ekologi. Karena proyek Crust, IPFS dan Phala digabungkan secara teknis, Crust juga dapat secara efektif memperluas ekologi teknologi Web3.

Masa depan Crust

Crust secara berturut-turut bergabung dengan Program Pembuat Substrat, Bootcamp Web3.0, dan menerima hibah dari Web3 Foundation. Crust berharap pembangunan ekologi awan terdistribusi dapat terwujud melalui kerjasama yang lebih erat.

Di Juli Crust Public Testnet diluncurkan Ini adalah versi Crust yang akan mendukung model ekonomi berfitur lengkap dan pasar perdagangan penyimpanan, dan berencana untuk bekerja sama dengan Phala Testnet untuk menyediakan penyimpanan terdesentralisasi untuk aplikasi Web3. Mainnet of Crust diharapkan akan diluncurkan pada akhir tahun 2020.

Gabung dengan komunitas Crust di Telegram dan follow Twitter Crust segera!

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency