Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Bitcoin, Inovasi yang Dapat Capai Harga $60.000 Tahun 2023

Wafa Hasnaghina     Tuesday, July 7 2020

Pada tahun 1962, sosiolog Everett Rogers menerbitkan buku Difusi Inovasi yang terkenal di mana ia mengklasifikasikan konsumen dalam lima kelompok berikut: Inovator, Pengadopsi Awal, Mayoritas Awal, Mayoritas Terlambat, dan Laggard.

Grafik di bawah ini merupakan representasi dari buku tersebut dan telah digunakan pada seluruh industri yang ada. Grafik ini dengan sempurna menggambarkan bagaimana latar belakang psikologis masing-masing kelompok yang mencerminkan kebiasaan konsumen dan bagaimana mereka merespon produk baru dan layanan yang inovatif. Salah satu area yang paling penting untuk diperhatikan adalah titik yang dikenal sebagai “jurang” atau jarak antara Kelompok Pengadopsi Awal ke Mayoritas Awal.

Preferensi Konsumen Sangat Bervariasi

Kesenjangan antara pengadopsi awal dan mayoritas awal ini ada karena konsumen lebih suka mendengarkan dan mengikuti referensi atau sumber acuan yang ada dari kelompok mereka. Jarak ini juga mewakili transisi dari pasar utama dan memiliki banyak kesamaan dengan siklus hidup mata uang kripto saat ini.

Oleh karena itu, melewati jarak ini sangat penting untuk dilakukan setiap produk atau layanan yang ingin melebarkan sayapnya dengan memiliki basis konsumen yang lebih pragmatis atau diadopsi oleh banyak orang.

Buku Geoffrey A. Moore, Crossing the Chasm (Melewati Jurang), menyatakan untuk melampaui kekosongan dan jarak pada produk, solusinya adalah dengan menawarkan solusi lengkap pada produk tersebut, memberikan tingkat layanan yang tinggi untuk memikat para pragmatis ini dan membangun reputasi bahan diskusi antar orang yang kuat.

Pertumbuhan Smartphone, Salah Satu Contoh Inovasi Baru yang Baik

Siapa yang tidak tahu apa itu smartphone? Istilah ini sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari yang sepertinya tidak bisa dipisahkan lagi. Namun, awal pertumbuhan mereka selama dua tahun pertama dalam industrinya ini hanya mencapai rata-rata 20 persen per tahun. Selama lima tahun berikutnya, tingkat pertumbuhan menjadi 50 persen. Ini menunjukkan bahwa teknologi ini telah mencapai kelompok pengguna yang jauh lebih luas.

Misalnya saja, IPhone Apple yang diluncurkan pada Juni 2007 silam. Mereka berhasil menjual lebih dari 300.000 unit pada pekan pertama peluncurannya. Lalu, ketika iPhone 3G dirilis satu tahun kemudian dan mencetak rekor dengan berhasil menjual 1 juta unit di akhir pekan perilisannya.

Dalam skenario seperti itu, orang akan mengharapkan grafik harga yang stabil dan sehat untuk Apple (AAPL) selama periode itu, tetapi bukan itu yang terjadi.

Seperti yang ditunjukkan di atas, 63 persen rally terjadi selama paruh kedua di tahun 2007, bahkan pada periode itu APPL sempat menghadapi penurunan harga hingga 22 persen hanya dalam lima hari. Awal tahun 2008 juga merupakan waktu yang sulit bagi pemegang saham AAPL. Hal ini disebabkan karena harga turun menjadi $ 18 dari $ 28 dalam waktu kurang dari sebulan.

Selama periode ini, saham Apple berkinerja buruk pada S&P 500 sebesar 29,5 persen pada kuartal pertama 2008.

Data dari ComScore menunjukkan bahwa pada tahun 2008 penetrasi ponsel pintar AS sedang berjuang mencapai angka 10 persen. Pada fase ini tidak dapat disangkal bahwa konsumen masih pada kategori  pengadopsi awal’, sehingga investor memiliki alasan untuk meragukan harapan-harapan optimis meskipun mereka datang dari perusahaan investasi terkemuka sekalipun.

Bitcoin 2020 versus Apple 2008

Seperti yang ditunjukkan pada grafik di atas, jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa 11 persen orang Amerika memiliki Bitcoin yang setara dengan penetrasi smartphone pada Desember tahun 2008 silam. Tren serupa dapat ditemukan dalam volatilitas harga dan korelasi antara Bitcoin dan S&P 500.

Baca juga: Korelasi Bitcoin dan S&P 500 Bukan Hal Buruk

Meskipun Bitcoin dapat dianggap sebagai teknologi inovatif dengan keunggulan yang tak terbantahkan dibandingkan instrumen keuangan tradisional dan emas itu sendiri, Bitcoin belum membuktikan potensinya yang bernilai triliun dolar. Mengubah pola manusia, dan yang lebih penting, kepercayaan dari masyarakat masih menjadi tugas yang sangat besar.

Definisi uang telah sangat terukir pada masyarakat oleh sistem fiat yang bergantung pada perantara. Selain itu, ‘uang’ seringkali tunduk pada kontrol yang tidak menentu dari pemerintah dan bank sentral. Bitcoin dapat mengalami semacam metamorfosis untuk mencapai mayoritas pragmatis awal ini.

Peluncuran iPhone 4 pada Juni 2010 akhirnya menjadi pemicu bagi para pragmatis ini. Apakah itu kamera 5-megapiksel dengan resolusi 720p? Akankah FaceTime dirilis? Mungkin saat itu ketika App Store mencapai 5 miliar unduhan atau berkurangnya kontrak dua tahun sebesar $ 99 untuk model 3GS lama?

Atau mungkin saja peristiwa tersebut merupakan kombinasi dari masing-masing penawaran dan tonggak pada produk ini, yang memungkinkan Apple berhasil melewati jurang pemisah yang ada.

Proses Pencarian Bitcoin

Hal ini merupakan hal yang sia-sia ketika membayangkan apa lagi yang diperlukan seluruh relung kelompok masyarakat yang sudah menyadari manfaat Bitcoin tetapi sejauh ini masih juga belum tergerak.

Katalis adopsi kecil pada miners dan investor telah diberlakukan. Misalnya saja perilisan BitPay dan Coinbase Commerce, tetapi hal ini masih jauh untuk diberlakukan secara massal.

Investor Apple yang melarikan diri pada tahun 2008 karena volatilitas harga saham, penurunan nilai hingga 20 persen, atau ketidakpastian pengadopsian pada arus utama yang terbentang di depan, kemungkinan mengalami penyesalan sekarang. Ini karena saham AAPL meroket 520% ​​selama tiga tahun setelahnya hingga mencapai $ 78 pada awal tahun 2012.

Hasil pertumbuhan serupa juga terlihat pada Bitcoin yang akan mendorong harga menjadi $ 59.900, dengan kapitalisasi pasar senilai $ 1,1 triliun pada tahun 2023 nanti. Tentu saja, bagi banyak orang, itu terdengar sangat tidak masuk akal.

Baca juga: Terlalu Banyak Uang Tunai Beredar, Inikah Momen untuk Bitcoin?

Potensi valuasi triliun dolar pada Bitcoin hanya mewakili 10 persen dari total kapitalisasi pasar emas dengan jumlah $ 11 triliun. Meskipun angka ini tampak seperti mustahil dapat dicapai, tetapi hanya jika melihat angka 3 persen dari pasokan global saat ini merupakan uang kertas, koin, dan deposito, akan ada kemungkinan-kemungkinan lain di depan nanti. 

Informasi ini dapat dibaca kembali di sini