Baru Dirilis, ApeCoin Sudah Catat Kontroversi

Rossetti Syarief

21st March, 2022

Melalui airdrop 1 miliar ApeCoin yang diselengarakan pada kamis kemarin (17/03), Yuga Labs mengumumkan token tersebut akan digunakan untuk aplikasi game dan hiburan di masa depan. 

Dalam 24 jam, token telah mencatat volume perdagangan lebih dari $9,2 miliar, menurut CoinMarketCap. 

Token juga secara khusus memberikan pengaruh dan hak suara kepada para hodler atas Bored Ape DAO, di mana DAO akan menggunakan blockchain untuk mengaktifkan dan merekam suara pada keputusan yang terkait dengan bagaimana komunitas Bored Ape dikelola, serta peran sentral Yuga Labs saat menggunakan metaverse.

Namun, baru saja debut, ApeCoin sudah mendapatkan berbagai kontroversi. Dimulai dengan masalah peraturan seperti cara perilisan token yang memiliki kemiripan dengan bagaimana sebuah proyek akan debut di bursa saham.

Serta masalah inti yang menimbulkan pertanyaan, apakah token ApeCoin telah tersentralisasi?

ApeCoin Menimbulkan Pertanyaan Sentralisasi

Secara sepintas, ApeCoin tampaknya selaras dengan desentralisasi, melihat bagaimana token debut dan didistribusikan senilai 1 miliar yang mengungkapkan bahwa itu bisa lebih terkonsentrasi di tangan beberapa individu tertentu.

Namun data yang dicatat situs web resmi DAO mengungkapkan sebaliknya. Ada sekitar 15% token akan dikirimkan ke Bored Apes (BAYC) dan Mutant Apes NFT hodler, serta ke tangan Yuga Labs sendiri.

Pendiri perusahaan NFT akan mendapatkan 8% dari total distribusi, sementara mitra peluncuran seperti perusahaan VC Andressen Horowitz dan pengembang game Animoca Brand akan mendapatkan 14%. 

Bagian token yang tersisa akan dibagi antara yayasan Jane Goodall Legacy yang akan mendapatkan 1%, dan perbendaharaan DAO yang akan memegang 47% sisanya.

Dapat terlihat, token yang dipegang akan menentukan jumlah suara, artinya akan ada individu yang memegang token dengan jumlah sangat banyak dan dapat mengubah-ubah jaringan serta menguasai keuntungan, yang mirip konsep sentralisasi.

Akankah Yuga Labs Akan Mendominasi ApeCoin?

Bacagiaman cara tokennomics saat ini ditata, menggambarkan seperti VC dan mitranya dapat secara substansial mempertimbangkan bagaimana DAO beroperasi.

Ini merupakan konsep yang sebelumnya telah mendapat kritik keras dari salah satu pendiri Twitter Jack Dorsey dan Elon Musk mengenai Web3.

Baca Juga: Elon Musk dan Jack Doersey Ungkap Kekhawatiran Soal Web3

Selain itu, jika Yuga Labs dan pemegang mayoritas lainnya ingin menguangkan kepemilikan mereka, mereka akan mendapat untung besar, meninggalkan investor lain yang tidak curiga dengan ujung tongkat yang pendek (dengan kata lain, terjadi ketidaksenjangan disini). 

Namun, jika mereka memilih untuk bertahan, mereka juga dapat mempengaruhi bagaimana komunitas beroperasi secara luas.

Semua ini kemudian menimbulkan pertanyaan, apakah proyek-proyek seperti Web3 yang terdesentralisasi atau konsep yang berfungsi sebagai bentuk sentralisasi adalah lubang digalih untuk menambang uang secara terselubung?

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.