Ari Rudd Prediksi 3 Indikator Harga Bitcoin Jatuh ke $24K–27K

Rossetti Syarief

15th February, 2022

Salah seorang analis populer bernama Ari Rudd mengatakan jika Bitcoin (BTC) tampaknya siap untuk jatuh di bawah harga $30.000 dalam beberapa bulan mendatang, berdasarkan pertemuan indikator teknis yang dibuatnya.

Ari Rudd mempresentasikan setidaknya tiga analisis harga Bitcoin pada laman Twitter pribadinya yang semuanya memiliki pandangan sangat bearish pada aset crypto raksasa tersebut.

Simak artikel ini hingga akhir untuk menemukan jawabannya.

Menganalisis Bitcoin dengan Model LFG

Logarithmic Fractal Growth (LFG) adalah model prediksi harga Bitcoin yang mengandalkan fraktal BTC yang terdiri dari skala logaritmik pada kedua sumbu.

Analisis ini dapat memproyeksikan ke mana harga Bitcoin akan pergi selanjutnya berdasarkan tindakan harga historisnya. Analis Rudd menerapkan model LFG pada grafik BTC/USD dalam pergerakan harga bulanan.

Grafik Bulanan BTC/USD Menggunakan Model LFG

Seperti yang ditunjukkan pada grafik di atas, level LFG telah berperan sebagai zona akumulasi/distribusi bagi para investor selama siklus bearish sebelumnya. 

Jadi, Rudd mencatat bahwa Bitcoin masih harus jatuh ke kisaran level lebih rendah lagi untuk keuntungan maksimal.

“Bitcoin memiliki beberapa bulan lagi untuk mencapai fase akumulasi,” Katanya.

Rudd menekankan, menambahkan bahwa “Skenario terbaik untuk peluang beli adalah level 24K–27K.

Ribbon Support

Ribbon akan mewakili moving average (MA) atau perhitungan yang digunakan untuk menganalisis titik data dengan pergerakkan rata-rata harga untuk mengidentifikasi key resistance dan area support Bitcoin.

Dengan mata uang crypto yang mengalami koreksi harga dari level tertingginya di $69.000, analis Rudd menyarankan bahwa pemantulan kuat di dekat $33.000 bisa berubah menjadi jebakan karena harga yang disebabkan untuk menguji ulang ribbon support pada grafik triwulanan.

Grafik Harga Triwulanan BTC/USD Menampilkan MA RIbbon
Grafik Harga Triwulanan BTC/USD Menampilkan MA RIbbon

Akibatnya, indikator MA ribbon bergerak berisiko mengirim Bitcoin ke $25.000 atau bahkan lebih rendah.

Ribbon Resistance Mingguan

Indikator MA ribbon lainnya, tetapi pada kerangka waktu mingguan, telah berperan dalam membatasi rebound harga Bitcoin yang sedang berlangsung.

resistance yang kuat,” seperti yang diisyaratkan Analis Rudd, memberikan sentimen bearish lebih lanjut jika digabungkan dengan relative strength index (RSI) mingguan Bitcoin.

Grafik Harga Mingguan BTC/USD Menampilkan Ribbon Resistance dan RSI
Grafik Harga Mingguan BTC/USD Menampilkan Ribbon Resistance dan RSI

RSI memberi isyarat pada investor mengenai momentum harga bullish dan bearish.

Rudd mencatat bahwa momentum beli melemah di sekitar garis tren RSI yang miring ke bawah, ini pertanda potensi aksi jual ke depan untuk pasangan BTC/USD lebih menguntungkan.

Satu Sentimen Bullish di Luar Analisis Ari Rudd

Berbeda dengan indikator teknis bearish yang disebutkan di atas, ada beberapa indikator on-chain Bitcoin yang memberikan pandangan bullish sementara.

Seperti yang dibahas Cointelegraph sebelumnya, Bitcoin addresses yang menampung setidaknya 1.000 BTC telah menambahkan lebih banyak token ke saldo mereka selama upside retracement baru-baru ini, menandakan bahwa investor crypto terkaya telah mendukung langkah rebound BTC.

Selain itu, jumlah Bitcoin yang dipegang oleh bursa juga turun pada 13 Februari ke level terendah dalam lebih dari tiga tahun, data dari Glassnode menunjukkan, dalam tren turun bullish berkelanjutan yang tetap utuh sejak terendah Maret 2020.

Baca Juga: Pasar Crypto Mulai Pulih, Harga DOT dan LUNA Diprediksi Naik! Namun ETH…

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.