Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)
Linkedin Share
twitter Share

Blockchain · 7 min read

Mengenal Binance Smart Chain yang Bikin Ethereum Terancam!

Mengenal-Binance-Smart-Chain-yang-Bikin-Ethereum-Terancam

Binance Smart Chain atau BSC membuat komunitas crypto heboh karena perkembangannya yang pesat. BSC telah memiliki jumlah transaksi yang meningkat dan seramai Ethereum yang notabene lebih senior daripada Binance Smart Chain selain itu beberapa koin yang ada di jaringan pun memiliki kenaikan harga mengesankan, beberapa di antaranya adalah Binance Coin (BNB), Cake dan Bake.

Tapi apa itu Binance Smart Chain? Temukan jawabannya di artikel berikut ini.

Apa itu Binance Smart Chain?

Binance Smart Chain adalah layanan blockchain yang memungkinkan pengembang membangun aplikasi terdesentralisasi mereka sendiri menggunakan kontrak pintar. Jaringan ini diluncurkan pada September 2020.

Sebelum ada Binance Smart Chain (BSC), kita lebih dulu mengenal Binance Chain (BC) yang tidak dibuat untuk memungkinkan fungsionalitas seperti itu dan Binance Smart Chain bisa melakukannya.

BSC kompatibel dengan Ethereum dApp. Akibatnya, jaringan BSC memungkinkan pengembang untuk membuat dan memigrasikan DApps, alat, dan komponen ekosistem lainnya tanpa mengalami kesulitan. Namun perlu diingat, BSC bukanlah versi rebrand dari Binance Chain asli, dan bukan platform lapisan dua atau sidechain.

Ini adalah blockchain yang benar-benar terpisah dan berdiri sendiri yang dapat berlanjut bahkan jika Binance Chain mati. Namun, kedua blockchain tersebut pada akhirnya dirancang untuk bekerja secara paralel.

Beda Binance Chain dan Binance Smart Chain

Ada berbagai kesamaan dan perbedaan antara Binance Smart Chain (BSC) dan Binance Chain (BSC). Berikut ini penjelasannya. 

Persamaan

Dikelola Binance

Keduanya diluncurkan dan dikelola oleh pertukaran Binance. Perusahaan memiliki kontrol yang lebih sedikit atas BSC dibandingkan dengan BC tetapi masih cukup signifikan untuk menjadi perhatian.

Blok Cepat

Mereka mendukung waktu blok yang cepat. Dalam kasus BC, kurang dari satu detik per blok, sedangkan blok di BSC dibuat setiap tiga detik.

Biaya Rendah

Kedua blockchain mengenakan biaya yang jauh lebih rendah untuk memproses transaksi dibandingkan dengan raksasa industri seperti Bitcoin dan Ethereum.

Perbedaan

Fungsi BC Terbatas

Binance Chain saat ini hanya melayani satu tujuan hosting Binance DEX. Di sisi lain, BSC adalah platform yang dapat diprogram tempat dApp apa pun dapat di-hosting. Bahkan yang berjalan di Ethereum dapat dengan mudah dipindahkan ke BSC.

Konsensus

BC menggunakan mekanisme konsensus Tendermint BFT, sedangkan BSC menggunakan Delegasi Proof of Stake Authority (PoSA). Yang pertama memungkinkan pertukaran Binance untuk mengontrol blockchain BC 100% tanpa melibatkan komunitas. Yang terakhir membuka jaringan untuk memungkinkan validator lain berpartisipasi dalam tata kelola dan memblokir validasi. Namun, Binance masih mengontrol blockchain BSC melalui perannya sebagai validator blok pemeriksaan.

Token yang Dicetak

Token jaringan BC dicetak di bawah standar penerbitan BEP-2, sedangkan yang diterbitkan di BSC harus mematuhi standar BEP-20. BEP adalah singkatan dari Binance Evolution Proposal.

Jaringan BSC memiliki kemampuan untuk meluncurkan lebih banyak standar penerbitan token jika diperlukan. Misalnya, standar BEP-721 untuk menerbitkan NFT dan koleksi digital unik lainnya serupa dengan ERC-721 Ethereum.

Cara Kerja BSC

Binance Smart Chain menggunakan apa yang disebutnya sebagai algoritma konsensus Proof-of-Staked Authority (PoSA), gabungan model bukti kepemilikan dan bukti otoritas.

Validator di jaringan adalah mereka yang telah mempertaruhkan sejumlah BNB, dan kemudian menerima biaya transaksi ketika mereka memvalidasi blok yang disetujui di jaringan.

Binance Chain dan Binance Smart Chain dirancang untuk bekerja secara bersamaan, dan Binance memiliki kompatibilitas lintas-rantai bawaan yang mudah di antara keduanya.

Aset dapat dengan cepat ditransfer antara blockchain, sehingga mengolaborasikan kemampuan perdagangan cepat dari yang pertama dengan fungsionalitas kontrak pintar yang terakhir.

Token BEP-2 dan BEP-8 Binance Chain juga dapat ditukar dengan token BEP-20 Smart Chain. Selain itu, kompatibilitas Mesin Virtual Ethereum yang kompatibel  akan memudahkan pembuat Dapp di blockchain lain memindahkan proyeknya ke ke Binance Smart Chain.

Ini adalah hal yang bisa sangat menarik bagi operator dapp karena Ethereum terus tumbuh dan biaya gas naik, sehingga BSC bisa jadi alternatif yang lebih murah.

Karena itu banyak ang berpikir jika BSC pada akhirnya akan mengalahkan Ethereum, jika Ethereum tidak segera menyelesaikan Ethereum 2.0 yang mengatasi masalah biaya gas.

BSC benar-benar ditargetkan untuk pengembang aplikasi terdesentralisasi baik mereka mencari platform untuk membangun aplikasi baru atau ingin memindahkan proyek dari Ethereum.

Antara sistem rantai ganda, dukungan EVM, dan dukungan Binance sendiri, perusahaan berharap untuk menarik pengembang ke dalam ekosistemnya, menciptakan nilai bagi semua pemangku kepentingan.

Baca juga: Apa itu Binance DEX? Panduan untuk Pemula

Menurut pendiri Binance Changpeng Zhao, Binance Smart Chain adalah  cara untuk menjembatani kesenjangan antara keuangan terpusat dan desentralisasi.

Binance telah membentuk dana US$100 juta untuk mendukung proyek keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang diluncurkan di blockchain, termasuk hingga US$100.000 untuk proyek individu tertentu.

Binance Smart Chain Wallet

Untuk berinteraksi dengan Binance Smart Chain dan mengelola aset di jaringan tersebut kamu membutuhkan Binance Smart Chain Wallet. Berikut adalah wallet BSC yang bisa kamu gunakan.

Binance Chain Wallet

Binance menawarkan dompet ekstensi browser resminya yang disebut Binance Chain Wallet, yang mendukung Binance Chain dan Binance Smart Chain. Wallet dapat mengunduh ekstensi dompet untuk browser Chrome atau Firefox dan mengelola aset BSC dengan mudah.

Trust Wallet

Trust Wallet adalah dompet yang mendukung Binance Smart Chain, bersama dengan beberapa blockchain lainnya. Ini tersedia untuk perangkat iOS dan Android dan menawarkan antarmuka yang ramah pengguna untuk menyimpan, mengirim, dan menerima token berbasis BSC.

MetaMask

MetaMask adalah dompet ekstensi browser yang banyak digunakan yang awalnya mendapatkan popularitas sebagai dompet Ethereum tetapi sekarang juga mendukung Binance Smart Chain. Kamu dapat menginstal ekstensi MetaMask untuk browser seperti Chrome atau Firefox dan menghubungkannya ke BSC untuk mengelola aset BSC.

Baca juga: BEP20 dan Panduan Token Binance Smart Chain

Untuk informasi lebih lanjut, klik video di bawah ini.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.