Linkedin Share
twitter Share

Cryptocurrency · 6 min read

Mengenal Aturan MiCA dan Dampaknya Pada Pasar Kripto

REGULASI MICA

Markets in Crypto-Assets (MiCA) adalah aturan yang disusun oleh Uni Eropa bertujuan untuk mengatur pasar kripto dan aset digital secara komprehensif di seluruh negara anggotanya. 

Disetujui oleh Parlemen Eropa pada April 2023, MiCA dirancang untuk meningkatkan transparansi, otorisasi, dan pengawasan transaksi aset kripto. Implementasi regulasi ini dilakukan dalam beberapa tahap, dengan tenggat utama pada 30 Juni. 

Tujuan Utama MiCA

Menggantikan Regulasi Nasional

MiCA bertujuan untuk menggantikan regulasi individu yang ada di beberapa negara UE dengan satu kerangka kerja yang menyeluruh. Ini akan menyederhanakan proses bagi penyedia layanan aset kripto untuk beroperasi di seluruh UE dengan satu izin.

Kejelasan Aturan

Regulasi ini menetapkan aturan yang lebih jelas bagi penyedia layanan aset kripto dan penerbit token, memberikan kepastian lebih dalam regulasi aset kripto yang sebelumnya tidak tercakup oleh regulasi keuangan yang ada.

Perlindungan Investor

MiCA bertujuan untuk melindungi investor dengan menyediakan informasi yang akurat dan lengkap tentang aset kripto, serta memastikan bahwa penyedia  layanan aset kripto bertindak dengan cara yang adil dan transparan.

Cakupan dan Penerapan MiCA

  • Custodial Wallets: Dompet kustodian yang menyimpan aset kripto untuk pengguna.
  • Exchanges: Bursa untuk transaksi kripto ke kripto atau kripto ke fiat.
  • Trading Platforms: Platform perdagangan kripto.
  • Advisory Firms dan Portfolio Managers: Firma penasihat aset kripto dan manajer portofolio kripto.

Jenis Aset yang Dicakup oleh MiCA

  • Asset-Referenced Tokens: Termasuk stablecoin yang didukung oleh komoditas atau satu atau beberapa mata uang.
  • E-Money Tokens: Stablecoin yang didukung oleh satu mata uang fiat.
  • Utility Tokens: Token yang digunakan untuk akses ke layanan atau produk dalam ekosistem kripto.

Baca juga: Uni Eropa Perluas Aturan Anti Pencucian Uang ke Kripto

Poin Penting Aturan MiCA

Penuhi Aturan KYC dan AML

Penyedia layanan aset kripto dan entitas lainnya di sektor kripto harus mematuhi persyaratan pendaftaran dan prosedur KYC (Know Your Customer) serta AML (Anti-Money Laundering) mulai 30 Juni. Hal ini termasuk verifikasi identitas pengguna untuk mencegah aktivitas ilegal seperti pencucian uang dan pendanaan terorisme.

NFT dan dApps

MiCA hanya akan berlaku untuk NFT (non-fungible token) jika memiliki karakteristik yang mirip dengan aset yang diatur oleh MiCA, seperti token utilitas atau instrumen keuangan. MiCA tidak akan berlaku untuk aplikasi desentralisasi (dApps) yang beroperasi tanpa perantara.

Izin Lebih Sederhana

Dengan MiCA, izin nasional individual untuk proyek Web3 tidak lagi ada. MiCA memperkenalkan satu sistem otorisasi yang digunakan oleh semua negara UE, memungkinkan penyedia layanan aset kripto atau CASPs yang telah diotorisasi di negara terdaftar mereka untuk memberikan layanan mereka ke semua negara UE dengan lebih sedikit izin. 

Token Harus Sesuai Whitepaper

Pendiri Web3 yang berencana untuk menerbitkan token harus menerbitkan whitepaper dan memiliki entitas hukum yang menerbitkan token dan mengoperasikannya sesuai dengan whitepaper tersebut. 

Larangan Stablecoin Algoritmik

MiCA melarang stablecoin algoritmis dan mengharuskan stablecoin berbasis fiat didukung oleh cadangan likuid dengan rasio 1:1. Penerbit stablecoin juga harus mengimplementasikan prosedur untuk menjaga aset cadangan dan melindungi aset dari risiko lainnya.

Aturan Stablecoin

Penerbit Stablecoin harus memenuhi persyaratan seperti kewajiban modal dan cadangan akan berlaku penuh pada Desember 2024. Penerbit Stablecoin yang beroperasi di luar UE tetapi memberikan layanan kepada penduduk UE harus mematuhi peraturan MiCA.

MiCA memberikan periode transisi bagi bisnis yang sudah beroperasi sebelum adopsi MiCA. Entitas yang tidak mematuhi regulasi dapat dikenakan denda dan dilarang beroperasi di Uni Eropa hingga memenuhi persyaratan regulasi.

Dampak Penerapan MiCA

Exchange Kripto Lakukan Penyesuaian

Penerapan MiCA membawa dampak signifikan bagi exchange kripto di Eropa. Beberapa bursa besar telah mengumumkan perubahan untuk mematuhi regulasi baru ini. 

Mulai 30 Juni, Binance akan membatasi akses ke stablecoin yang tidak memenuhi standar baru MiCA. CEO Binance, Richard Teng, menyatakan bahwa Binance tidak akan menghapus stablecoin yang tidak memenuhi persyaratan dari perdagangan spot, namun akan membatasi ketersediaannya untuk pengguna Eropa pada produk tertentu.

Kraken sedang menilai penawaran stablecoin-nya untuk memastikan kepatuhan dengan kriteria Uni Eropa. Meskipun awalnya mempertimbangkan untuk menghapus USDT, Kraken kemudian mengklarifikasi bahwa tidak ada rencana untuk mengubah penawaran untuk klien di UE pada saat ini.

Pertukaran kripto yang berbasis di New York, Uphold, akan menghentikan dukungan untuk beberapa stablecoin, seperti Tether (USDT), Dai (DAI), dan Frax Protocol (FRAX), untuk mengantisipasi peraturan MiCA.

Pertukaran tersebut telah menyarankan pelanggan untuk mengonversi kepemilikan stablecoin mereka paling lambat tanggal 27 Juni 2024, untuk menghindari konversi otomatis ke USDC pada tanggal 28 Juni.

Baca juga: CEO Tether Sebut Aturan Stablecoin MiCA Bermasalah

Peluang Bagi Stablecoin Euro

Gambar: Jumlah transaksi stablecoin USD dan EUR. Sumber: Kaiko.

Di sisi lain, aturan MiCA ini dianggap menjadi peluang signifikan bagi stablecoin yang didukung oleh euro. Meskipun adopsi kripto di Eropa lebih lambat dibandingkan dengan AS dan kawasan Asia Pasifik, stablecoin yang didukung euro telah mengalami lonjakan volume perdagangan sejak awal tahun ini.

Menurut laporan Kaiko, stablecoin yang didukung euro seperti EURT dari Tether, EURS dari Stasis, dan EURCV dari Circle telah mengalami peningkatan volume perdagangan yang signifikan. Volume mingguan gabungan stablecoin euro telah melampaui US$40 juta sejak Maret, menandai durasi rekaman volume tinggi yang berkelanjutan.

AEUR, stablecoin yang diperkenalkan oleh Binance pada bulan Desember, dengan cepat mendominasi sektor stablecoin euro, menyumbang lebih dari setengah dari total volume. Peningkatan aktivitas pasar ini membuat stablecoin EUR menjadi pilihan yang lebih menarik bagi pengguna dan investor di seluruh Eropa.

Dengan implementasi penuh MiCA, likuiditas dan volume transaksi stablecoin EUR diperkirakan akan meningkat secara signifikan. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan stabilitas dan kepercayaan pasar, membuat stablecoin EUR menjadi pilihan yang lebih layak dan menarik bagi pengguna dan investor.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.