Linkedin Share
twitter Share

Ekonomi · 5 min read

Meminjam Crypto Lewat Crypto Lending

Dunia crypto kini tidak terbatas pada jual beli saja, tapi saat ini sudah ada layanan untuk lending atau pinjaman, biasa dikenal dengan nama crypto lending.

Apa itu Crypto Lending

Crypto lending adalah layanan yang disediakan sebuah firma atau perusahaan untuk pinjam meminjam kripto. Cara kerja crypto lending, kerjanya cukup sederhana.

Peminjam dapat menggunakan aset kripto mereka sebagai jaminan untuk mendapatkan pinjaman fiat atau stablecoin. 

Sementara itu, pemberi pinjaman menyediakan aset yang diperlukan untuk pinjaman dengan tingkat bunga yang disepakati.

Ini juga dapat bekerja sebaliknya, di mana peminjam menggunakan fiat atau stablecoin sebagai jaminan untuk meminjam aset kripto.

Cara Kerja Pinjaman Crypto

Pinjaman aset kripto juga bisa disebut sebagai bentuk investasi alternatif. Di mana investor meminjamkan uang fiat atau aset kripto kepada peminjam lain dengan imbalan pembayaran bunga. Jadi ada dua pihak utama yang terlibat dalam pinjaman ini.

  • Pemberi pinjaman, yang akan menerima bunga dari peminjam sebagai ganti pinjaman.
  • Peminjam, yang akan menyetor aset kripto sebagai jaminan untuk mengamankan investasi investor.

Dengan begitu, pemberi pinjaman dapat yakin bahwa jika terjadi kesalahan, agunan tersebut akan digunakan untuk mengkompensasinya.

Pentingnya Crypto Lending

Crypto lending menjadi peluang besar bagi pasar dan pengguna kripto,yang umumnya hanya memiliki sedikit opsi terkait cara menggunakan kripto mereka: hodl atau perdagangan.  

Dengan munculnya pinjaman aset kripto, utilitas aset tersebut telah meningkat secara signifikan.

Investasi yang sebelumnya statis sekarang dapat menghasilkan hasil pasif untuk pemberi pinjaman, dan peminjam dapat menerima fiat tanpa harus memulai acara penjualan kena pajak atau menerima aset kripto untuk perdagangan, arbitrase atau pembuatan pasar.

Ini adalah peningkatan substansial bagi penjaja individu dan investor institusional utama.

Selain peningkatan utilitas ini, ini juga merupakan salah satu dari sedikit kasus di mana kripto memberikan analog langsung yang lebih baik ke sistem keuangan saat membandingkan pengembalian pinjaman dengan rekening tabungan bunga.

Sebagian besar platform peminjaman kripto memberikan tingkat bunga sekitar 8% untuk meminjamkan stablecoin.

Sebagai perbandingan, sebagian besar rekening tabungan di Amerika Serikat memberikan pengembalian kurang dari 1% atas dolar.

Baca juga: 5 Platform Crypto Lending Terbaik

Jenis Pinjaman Aset Kripto: Sentralisasi Vs Desentralisasi

Sejak 2018, sejumlah platform peminjaman telah muncul dalam industri kripto dan umumnya dapat dikelompokkan ke dalam platform terpusat dan terdesentralisasi.

Inti dari perbedaan ini pada dasarnya adalah siapa atau apa yang menangani proses pinjam meminjam bisnis atau protokol.

Platform pinjaman terpusat bertindak lebih seperti perusahaan fintech tradisional yang kebetulan bekerja dengan aset kripto.

Di sini mereka akan mengikuti proses know your customer, memiliki sistem kustodian untuk melindungi aset. Kemudian dapat membentuk kemitraan bisnis tradisional dengan institusi, seperti menegosiasikan perjanjian pinjaman tertentu.

Platform ini cenderung menawarkan suku bunga yang ditentukan oleh perusahaan. Seringkali mencakup pengembalian yang lebih tinggi untuk pemberi pinjaman aset kripto seperti Ether (ETH) dan Bitcoin (BTC) daripada rekan mereka yang terdesentralisasi.

Platform pinjaman terdesentralisasi, termasuk proyek seperti Compound, Maker, dan dYdX, beroperasi sebagai protokol yang dapat diakses oleh siapa saja dan kapan saja tanpa KYC atau pengelola terpusat.

Baca juga: Apa Itu Compound (COMP)? Panduan untuk Pemula!

Keuntungan Crypto Lending

Mudah Diakses

Pinjaman kripto lebih mudah diakses dibandingkan bank konvensional yang seringkali membutuhkan banyak syarat dan berkas.

Kemudian aturan di crypto lending cenderung lebih longgar karena tidak memerlukan skor kredit layaknya melakukan pinjaman di bank.

Lebih Cepat

Proses meminjam di bank membutuhkan waktu beberapa hari hingga minggu untuk disetujui. Jika kamu membutuhkan pinjaman segera, hal ini bisa jadi masalah.

Sedangkan di paltform pinjaman kripto, sebagai besar pendaftaran dan peminjaman akan disetujui dalam waktu 24 jam.

Syarat Lebih Fleksibel

Untuk mendapatkan pinjaman di bank, peminjam umumnya tidak mempunyai banyak pilihan dalam hal persyaratan pinjaman, di mana bank pada akhirnya akan menentukan jumlah pinjaman dan tingkat bunga peminjam.

Dengan pinjaman aset kripto, prosesnya jauh lebih dapat disesuaikan. Peminjam dapat menentukan berapa lama mereka menginginkan pinjaman mereka, rasio pinjaman terhadap nilai (LTV), dan mata uang fiat atau stablecoin apa yang mereka inginkan untuk dibayarkan.

Jumlah pinjaman akan tergantung pada seberapa banyak jaminan yang  diberikan tetapi persyaratan pinjaman lainnya cukup fleksibel, terutama jika dibandingkan dengan perbankan tradisional.

Risiko Pinjaman Crypto

Meskipun pinjaman crypto sering dibandingkan dengan tabungan tradisional atau rekening bunga.

Penting untuk diketahui bahwa ini adalah platform yang jauh lebih baru dan lebih berisiko daripada bank tradisional yang diatur secara ketat.

Peminjam mengambil risiko bawaan untuk memasok likuiditas jika nilai agunan mereka turun di bawah nilai yang disyaratkan untuk memastikan bahwa pemberi pinjaman selalu utuh.

Ini berarti bahwa peminjam perlu memperhatikan rasio agunan mereka dengan cermat untuk memastikan rasio tersebut tetap dalam kisaran yang aman.

Sejauh ini, sistem likuidasi telah terbukti kuat dan pemberi pinjaman tidak kehilangan investasinya, tetapi hal ini tidak dijamin akan berlanjut di masa depan.

Dalam ruang desentralisasi, ada juga risiko teknologi dengan kontrak pintar. Karena kode komputer dalam bentuk kontrak pintar mengatur aliran modal dalam sistem, secara teori peretas dapat menyerang platform melalui bug atau eksploitasi.

Selain itu, untuk opsi desentralisasi, terkadang ada masalah likuiditas rendah. Sehingga suku bunga dapat bergeser secara drastis jika sejumlah besar modal masuk atau keluar dari sistem.

Terakhir, terdapat risiko perpajakan dan regulasi yang terlibat dalam penggunaan platform ini. Sebab penggunaan utama dari pinjaman crypto kerap dikaitkan dengan menghindari pembayaran pajak.

Selain itu, banyak platform terdesentralisasi beroperasi tanpa lisensi dan tanpa pengungkapan KYC, yang berarti masa depan peraturan mereka tidak dapat diprediksi.

Untuk informasi lebih lanjut, klik video di bawah ini.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

Topik

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.