Linkedin Share
twitter Share

Blockchain · 7 min read

Beda ETC dan ETH

Beda Ethereum Classic (ETC) dan Ethereum (ETH)

Nama Ethereum dan Ethereum Classic seringkali membingungkan para investor, terutama untuk yang baru terjun berinvestasi ke dunia crypto.

Keduanya memang memiliki nama mirip namun pada dasarnya keduanya memiliki perbedaan, sebelum memutuskan ingin beli Ethereum versi mana, artikel ini akan menjelaskan mengenai perbedaan Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC)

Apa itu Ethereum

Pada tahun 2013, hanya ada satu blockchain Ethereum dan hanya satu cryptocurrency, Ether (ETH). Pencipta blockchain adalah Vitalik Buterin dan sekelompok pengembang terampil.

Perbedaan utama dari blockchain Bitcoin yang sudah ada adalah bahwa blockchain Ethereum memungkinkan aplikasi terdesentralisasi untuk dibangun di atas blockchain melalui kontrak yang dijalankan sendiri, juga dikenal sebagai smart contract. Kontrak pintar yang terdesentralisasi membuatnya sangat menarik, terutama untuk usaha kecil.

Beda Ethereum dan Ethereum Classic

Ethereum Classic adalah spin-off dari Ethereum. Ethereum Classic tumbuh dari Ethereum sebagai hasil dari peretasan Organisasi Otonom Terdesentralisasi (DAO).

DAO, diluncurkan pada blockchain Ethereum pada tahun 2016, adalah proyek yang dioperasikan seperti dana modal ventura untuk ruang crypto.

Konsep utama DAO adalah bahwa dana investor dapat dikumpulkan bersama dengan token DAO berbasis Ethereum, dan orang-orang dapat mengirimkan dan mengajukan ide mereka ke komunitas Ethereum.

“Jika proposal disetujui oleh kuorum 20% dari semua token, DAO secara otomatis mentransfer Eter ke kontrak pintar yang mewakili proposal. Setiap Eter yang dihasilkan dari proposal yang didanai oleh DAO akan dikembalikan ke investor yang berpartisipasi sebagai hadiah,” kata pakar blockchain Osman Gazi Güçlütürk.

Banyak yang percaya DAO adalah konsep revolusioner; itu mengumpulkan ETH senilai $150 juta selama upaya crowdfunding. Tak lama setelah itu, seorang peretas mencuri ETH senilai $60 juta dari DAO. Akibatnya, komunitas Ethereum terpecah tentang cara bergerak maju dari bencana keamanan siber yang menghancurkan.

Dua aliran pemikiran terbentuk. Satu faksi ingin membalikkan transaksi pada blockchain Ethereum yang diretas. Sisi lain mengatakan tidak membalikkan transaksi bertentangan dengan salah satu prinsip inti dari teknologi blockchain, yang mengutuk gangguan.

Pada akhirnya, pemegang saham Ethereum memilih untuk membalikkan transaksi hard fork blockchain pertama.

Di mana blockchain lama yang memutuskan untuk menyimpan catatan tidak berubah dinamai Ethereum Classic (ETC), sedangkan jaringan baru hanya akan disebut Ethereum (ETH). 

Baca juga: Apa Itu Ethereum 2.0? Pahami ETH 2.0 Dalam 3 Menit!

ETH vs ETC

Jadi aset digital mana yang terbaik: Ether atau Ethereum Classic?

Saat membandingkan keduanya, perlu diingat bahwa hard fork Ethereum dipandang sangat kontroversial dan diperdebatkan dengan hangat pada saat itu. Bagi banyak orang, itu adalah satu-satunya pilihan untuk menyelamatkan reputasi Ethereum.

Tetapi bagi yang lain, itu adalah pengkhianatan terhadap apa yang ingin dilakukan oleh teknologi blockchain yakni menghentikan berbagai hal agar tidak dimanipulasi berdasarkan keinginan manusia.

Akibatnya, komunitas ETC berpendapat bahwa mereka tetap setia pada gagasan bahwa blockchain tidak boleh diubah. Jaringan mereka berisi blockchain asli yang menunjukkan setiap transaksi, termasuk eksploitasi.

Kritik terhadap ETH berpendapat bahwa fork di masa depan dapat terjadi karena alasan apa pun yang dianggap cukup layak untuk melanggar aturan.

Sebagai perbandingan, komunitas Ethereum merasa mereka harus mengambil tindakan drastis karena begitu banyak uang investor telah diambil, dan kepercayaan pada Ether anjlok.

ETH mendapat manfaat dari dukungan dan dukungan dari salah satu pendiri Vitalik Buterin, yang sangat dihormati dan berpengaruh dalam komunitas.

Saat ini, ETH tetap lebih populer daripada ETC dan mendapat dukungan bisnis dari Enterprise Ethereum Alliance, yang memiliki lebih dari 200 anggota termasuk kelas berat keuangan seperti JPMorgan dan Citigroup.

Itu adalah rumah bagi banyak ICO pada tahun 2017, didukung oleh hampir semua pertukaran cryptocurrency, memiliki tim pengembangan yang lebih besar melalui Ethereum Foundation, dan versi Ethereum ini sekarang menjadi jantung dari keuangan terdesentralisasi.

Pada Februari 2021, jaringan Ethereum Classic memiliki kapitalisasi pasar sekitar $890 juta sebagian kecil dari penilaian Ethereum $164 miliar.

Ini sebagian karena bagaimana ETC memutuskan untuk mengikuti jejak Bitcoin dengan membatasi pasokan koin sekitar 210 juta. Sebagai perbandingan, Ethereum menciptakan Ether pada tingkat yang stabil tanpa batasan keras mengenai berapa banyak mata uang digital yang dapat ditambang.

Perbedaan lain antara keduanya adalah bahwa rantai Ethereum akan segera diperbarui dari mekanisme konsensus proof-of-work (PoW) untuk mengadopsi algoritma proof-of-stake (PoS), dalam peningkatan yang dikenal sebagai Ethereum 2.0.

Pembaruan Ethereum menjadi Ethereum 2.0 akan membuat jaringan Ethereum akan lebih cepat, lebih efisien dan akan mampu menskalakan transaksi secara signifikan.

Masa Depan Ethereum dan Ethereum Classic

Pada bulan Desember 2020, Chicago Mercantile Exchange (CME) — platform derivatif terbesar di dunia mengumumkan secara terbuka bahwa mereka akan meluncurkan Ethereum futures pada Februari 2021.

Jika semuanya ditandatangani oleh Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS (CFTC,) masa depan terlihat menjanjikan untuk Ethereum.

Masa depan Ethereum Classic  saat ini belum terlalu jelas dan dan terlihat kurang menjanjikan dibandingkan Ethereum. Setelah serangkaian serangan 51% attack.

Banyak pengembang kehilangan kepercayaan pada jaringan dan analis telah menyatakan bahwa ETC perlu mengubah mekanisme konsensus PoS untuk menghindari peretasan di masa mendatang.

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.