Mau paham Blockchain?

Belajar Sekarang
TINGKATKAN PEMAHAMAN BLOCKCHAIN MU

Rekomendasi webinar dan materi edukasi teknologi blockchain terkini langsung dari para ahli.

Mau paham Blockchain?

Belajar Sekarang

Mengenal Jenis Mekanisme Proof of Stake

Selain mekanisme Proof of work yang sudah tenar lebih dulu, kini ada mekanisme lain yang mulai banyak digunakan yakni Proof of Stake, tetapi mekanisme ini juga memiliki varian lainnya. Apa saja itu? Selengkapnya..

Sebelum kita mengenal soal mekanisime konsensus, mari kita ketahui lebih dulu soal konsensus dalam blockchain.

Mudahnya konsensus adalah metode komputer (atau node) yang menjalankan buku besar blockchain yang digunakan untuk melacak transaksi, berkomunikasi satu sama lain, dan menjaga keamanan jaringan.

Di dalam  blockchain yang luas, ada dua mekanisme konsensus utama. Yang pertama, Proof of Work, digunakan oleh Bitcoin dan Ethereum (walaupun Ethereum dijadwalkan akan berubah menjadi algoritma Proof of Stake dalam waktu dekat).

Proof of Work memvalidasi transaksi dengan memecahkan masalah komputasi yang kompleks, dengan node pertama yang menyelesaikan masalah menerima imbalan untuk melakukannya.

Mengenal Proof of Stake

Peneliti Sunny King memperkenalkan konsep Proof of Stake (PoS) pada tahun 2012. Di bawah PoS, validator mempertaruhkan token untuk mengamankan jaringan.

Sebagaimana dicatat, ini kontras dengan konsep PoW di mana penambang dengan jumlah daya komputasi terbesar menang.

Proof of Stake (PoS) adalah sebuah konsep pada aset kripto yang menjelaskan bahwa  pengguna dapat menambang atau memvalidasi transaksi aset kripto. Sesuai dengan jumlah koin yang dipegang.  Proof of Stake (PoS) dinilai oleh banyak pihak sebagai alternatif dari sistem Proof of Work.

Proof of Stake dapat memberi celah yang sempit bagi penambang aset kripto untuk dapat menyerang atau bahkan memanipulasi suatu jaringan pada aset kripto.

Konsensus ini kemudian berkembang dan menciptakan berbagai varian, di antaranya adalah Liquid Proof of Stake (LPoS) yang digunakan oleh Tezos.

Ada beberapa alasan yang membuat LPoS menjadi mekanisme konsensus yang menarik bagi blockchain untuk beroperasi.

Namun, manfaat utama adalah bahwa LPoS memungkinkan delegator untuk mempertahankan kepemilikan atas tez mereka ketika mereka memberikan hak suara kepada validator (atau ‘baker’).

LPoS juga dianggap lebih unggul daripada mekanisme PoW lainnya karena lebih hemat energi untuk menjalankan jaringan dan memvalidasi node.

Untuk memahami cara kerja LPoS, perbandingannya dengan varian PoS lainnya, dan mengapa PoS secara inheren lebih baik daripada Proof of Work, baca terus.

Keuntungan dari Proof of Stake

PoS kurang intensif secara komputasi daripada PoW. Ini berarti biaya energi yang lebih rendah, yang merupakan nilai tambah bagi lingkungan.

PoS secara inheren lebih terdesentralisasi daripada jaringan lain. Ini karena jaringan PoW membutuhkan daya komputasi dalam jumlah besar, yang mendorong penambang untuk berinvestasi di kumpulan penambangan besar.

Karena PoS tidak memberi insentif kepada validator untuk mengumpulkan sumber daya mereka, jaringan dapat tetap lebih terdesentralisasi.

Jenis Proof of Stake

Proof of Stake adalah metode konsensus yang berbeda, di mana pemegang token diberi insentif untuk memvalidasi blok menggunakan proses semi-acak.

Dalam proses ini, jaringan memilih siapa yang akan memvalidasi blok. Node yang dipilih (atau  baker dalam bahasa Tezos) dapat menyetujui blok dan menambahkannya ke blockchain.

Baker juga menerima token tambahan sebagai hadiah untuk ‘baking’ blok, biasanya melalui biaya transaksi.  Baker juga menerima insentif untuk membuktikan blok validator lain.

Protokol Tezos PoS memberi  baker yang memasang minimal satu gulungan ke jaringan (saat ini bernilai 8000 tez) kesempatan untuk berpartisipasi dalam mekanisme konsensus.

Ada beberapa varian PoS. Tezos menggunakan Liquid Proof of Stake (LPoS), sementara mekanisme konsensus PoS terkait termasuk Delegated Proof of Stake (DPoS), Bonded Proof of Stake (BPoS), Nominated Proof of Stake (NPoS).

Liquid Proof of Stake (LPoS)

Tezos menggunakan apa yang dikenal sebagai Liquid Proof of Stake (LPoS) sebagai mekanisme konsensusnya.

Dengan LPoS, delegasi adalah opsional. Pemegang Token (dalam kasus Tezos, mereka yang memiliki kurang dari 8000 tez, atau satu ‘roll’) dapat mendelegasikan hak suara kepada pembuat roti.

Dengan metodologi ‘liquid’, pemegang token mempertahankan hak asuh token mereka ketika mereka mendelegasikan hak suara mereka.

Sederhananya, ini membuat jaringan lebih egaliter karena memungkinkan siapa saja untuk memilih baik secara langsung sebagai “baker” tau tidak langsung dengan mendelegasikan suara mereka kepada baker.

Delegator juga dapat mengubah pembuat roti mana yang mereka pertaruhkan dengan cara yang relatif mudah, sehingga token mereka tidak dikunci dengan baker tertentu.

Delegated Proof of Stake (DPoS)‍

DPoS mirip dengan LPoS, tetapi dengan perbedaan utama. Di bawah DPoS, pengguna mempertaruhkan token mereka dan memilih delegasi mana yang dapat membuat blok baru di blockchain.

Setiap pemegang token dapat memilih siapa yang memvalidasi transaksi di jaringan, dan kekuatan suara ditentukan oleh jumlah token yang dipegang oleh delegasi.

Intinya, semakin banyak token yang  dipegang, semakin besar kemungkinan  menjadi validator dan menuai hasil lebih banyak token dari pendelegasian.

Bonded Proof of Stake (BPoS)‍

BPoS sangat mirip dengan LPoS di mana pemegang token dapat mendelegasikan hak suara mereka, dan token tersebut tidak bersifat kustodian.

Ini berarti, seperti LPoS, pemegang token, terlepas dari sahamnya, dapat mengambil bagian dalam pemungutan suara untuk amandemen protokol.

Di mana BPoS berbeda dari LPoS adalah ketika ada kesalahan di beberapa saham validator dan delegator dianggap sebagai lawan LPoS, maka hanya validator yang menghadapi pemotongan.

Ini berarti bahwa jika seorang delegator mencoba untuk terlibat dalam aktivitas curang, yang bertentangan dengan protokol, mereka kehilangan bagian dari staking yang dilakukan

Nominated Proof of Stake (NPoS)‍

NPoS bervariasi dari mekanisme konsensus PoS lainnya karena validator dipilih secara otomatis, tetapi validator tersebut perlu membangun reputasi keandalannya dalam komunitas yang lebih luas.

Validator NPoS membangun reputasi mereka dengan menawarkan biaya gas yang lebih rendah untuk transaksi, dan memberikan suara untuk kepentingan komunitas.

Mereka juga perlu mempertaruhkan token asli mereka, yang akan dipotong jika mereka tidak mematuhi protokol.

Ada sedikit penyimpangan terminologi dengan NPoS, di mana delegator disebut ‘nominator’. Maka nominator memilih validator dan mendukungnya dengan mengunci sejumlah token.

Validator juga dibatasi jumlahnya oleh tata kelola protokol secara keseluruhan, dan seperti mekanisme PoS lainnya, mereka dipilih berdasarkan total jaringan mereka.

NPoS memungkinkan semua pemegang token terus berpartisipasi dalam jaringan.

Hybrid Proof of Stake (HPoS) (HPoS)‍

HPoS, seperti namanya, merupakan gabungan antara Proof of Work dan Proof of Stake, di mana kedua mekanisme tersebut bekerja sama untuk memastikan keamanan jaringan. Di bawah aturan ini, penambang menghasilkan blok baru dan validator memilih validitasnya.

Alasan Tezos Memilih LPoS

Salah satu jawabannya adalah bahwa LpoS tidak membebani lingkungan daripada mekanisme konsensus yang bersaing, menawarkan peningkatan urutan besarnya atas algoritma Proof of Work yang digunakan oleh Bitcoin dan Ethereum.

Developer yang menulis kontrak pintar akan menikmati biaya gas yang lebih rendah, efisiensi energi yang lebih besar, dan keamanan yang ditingkatkan.

Elemen-elemen desain blockchain PoS ini berarti validator mampu meminimalkan biaya yang mereka kenakan, membuatnya lebih terjangkau bagi pengguna akhir.

Hal ini membuat LPoS, dan jaringan Tezos khususnya, lebih menarik daripada saingannya. LPoS juga mendorong partisipasi yang lebih luas dan penciptaan lebih banyak node, yang membantu mengamankan jaringan lebih jauh.

Top exchange
Indodax
0 Ulasan
Daftar
Pintu
16 Ulasan
Daftar
TRIV
22 Ulasan
Daftar
Lihat semua

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Panduan Terkait
Rekomendasi aplikasi beli bitcoin
Indodax

Indodax.com adalah sebuah pasar online...

Berlisensi

0 Ulasan
Daftar
TRIV

Triv merupakan aplikasi jual-beli bitcoin...

Berlisensi

22 Ulasan
Daftar
Pintu

Pintu adalah bursa kripto dengan...

Berlisensi

16 Ulasan
Daftar