Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)

Berita Blockchain · 6 min read

UNICEF Mendanai 6 Perusahaan Blockchain

Badan amal PBB yang berfokus untuk anak-anak, UNICEF, diketahui mendanai pengembangan penelitian teknologi Blockchain. Diberitakan pada Senin lalu, UNICEF menginvestaskan $100,000 ke 6 perusahaan startup Blockchain. UNICEF memiliki tujuan yaitu untuk ”memecahkan masalah tantangan global dengan teknologi blockchain,” mulai dari transparansi pengiriman alat kesehatan hingga pengelolaan keuangan dan sumber daya. Investasi tersebut merupakan bagian dari program terusan yang lebih luas, yang sebelumnya telah mendanai 20 startup teknologi.

Ini adalah investasi terobosan baru dari UNICEF di perusahaan Blockchain. UNICEF pertama kali sudah menginsyaratkan untuk berinvestasi dalam sektor ini sejak Februari 2016, dan mulai berdiskusi dengan perusahaan-perusahaan tersebut secara eksplisit pada awal tahun ini. Setiap startup ini berbasis di ekonomi berkembang, dengan perusahaan yang berbasis di Argentina, Meksiko, India, Tunisia dan Bangladesh. Keenam penerima dana ini adalah Atix Labs dan Onesmart, yang sedang mengembangkan platform untuk melacak keuangan; Prescrypto, yang membangun platform untuk melacak sejarah pasien; Statwig, yang bekerja untuk memastikan pengiriman vaksin dengan platform; Utopixar ; dan W3, yang ingin mengembangkan sistem jaringan offline yang tidak memerlukan akses internet.

Baca Juga: Standar Crypto Internasional: Akankah Ditetapkan oleh Komunitas atau Pemerintah?

Chris Fabian, penasihat utama UNICEF, menjelaskan bahwa dana yang diinvestasikan dalam proyek-proyek ini bertujuan, “ketika pembiayaan, dukungan teknis, dan fokus kami adalah dapat membantu masyarakat untuk berkembang dan maju dengan cara yang adil dan merata.”

Ia menambahkan, “Teknologi blockchain masih sangat awam, dan ada banyak kesempatan bagus yang dapat dicoba, dan kegagalan-kegagalan yang sudah terjadi dapat dijadikan sebagai pembelajaran. Kami melihat bagaimana, dan dimana kami dapat menggunakan teknoogi ini untuk bia menciptakan dunia yang lebih baik.” Tuturnya.

UNICEF akan memberikan bantuan dengan produk dan teknologi, serta berbagi akses ke jaringan mitra dan para ahli. Perusahaan-perusahaan diharapkan untuk memberikan prototipe open-source proyek mereka selama 12 bulan ke depan.

 

 

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Felita Setiawan

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.