Berita Industri · 5 min read

Tether (USDT) Tambah Muatan 8.899 Bitcoin

Dominasi Tether

Tether, penerbit stablecoin terbesar di dunia, membeli 8.889 BTC lagi. Pembelian terbaru bernilai sekitar U$627 juta, menjadikan kepemilikan Bitcoinnya menjadi 75.354 ribu BTC.

Secara keseluruhan, perusahaan sekarang memiliki cadangan Bitcoin senilai US$5,26 miliar, menurut data yang dikumpulkan oleh Arkham Intelligence. Kepemilikan ini membuat Tether menjadi pemegang Bitcoin terbanyak nomor enam di dunia. 

Baca juga: Penghasilan Miner Bitcoin Capai Rekor US$2 Miliar Menjelang Halving

Alasan Tether Akumulasi Bitcoin

Tether pertama kali membeli Bitcoin pada bulan September 2022. Kemudian, pada bulan Mei 2023, Tether menegaskan kembali niatnya untuk mengakumulasi mata uang kripto tersebut, dengan alasan potensinya sebagai aset investasi dan juga untuk mengurangi ketergantungan pada uang tunai dan aset serupa dengan uang tunai seperti obligasi Treasury AS.

Pada waktu yang sama, perusahaan yang berbasis di Swiss mengungkapkan rencananya untuk mengalokasikan hingga 15% keuntungan perusahaan dari kelebihan cadangan stablecoin Tether ke dalam Bitcoin.

“Investasi kami pada Bitcoin bukan hanya cara untuk meningkatkan kinerja portofolio kami, namun juga merupakan metode menyelaraskan diri dengan teknologi transformatif yang berpotensi membentuk kembali cara kita menjalankan bisnis dan menjalani hidup,” kata Paolo Ardoino, CEO Tether, dilansir dari CryptoPotato

Sementara itu, Tether telah menyaksikan lonjakan laba bersih yang “memecahkan rekor”, karena mencapai US$2,85 miliar pada Q4 2023. Hampir US$1 miliar dari laba ini berasal dari keuntungan operasional bersih, terutama dari kepentingan di Departemen Keuangan AS. Sisanya berasal dari lonjakan cadangan emas dan Bitcoin.

Baca juga: Harga Bitcoin Anjlok ke US$66.000, Ini Perkiraan Harga Selanjutnya

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.