Protokol DeFi Balancer Berikan Lebih Banyak Kontrol kepada Penggunanya

Anisa Giovanny

4th June, 2020

Balancer ingin mengembalikan “De” ke DeFi,  untuk memberikan penggunanya kontrol lebih besar agar mereka bisa menyesuaikan penggunaan platform.

Protokol token swap desentralisasi keuangan (DeFi) meluncurkan kumpulan likuiditas bersama yang dihasilkan pengguna pada hari Jumat, memungkinkan penyedia likuiditas untuk membuat kumpulan token khusus langsung dari antarmuka pengguna dapp. Pengumuman itu juga menambahkan rincian tentang token tata kelola BAL yang akan didistribusikan ke penyedia likuiditas, dengan perhitungan hadiah diluncurkan hari ini setelah kumpulan yang dibuat pengguna pada hari Jumat.

Protokol Balancer yang berumur dua bulan telah melihat lebih dari $8,8 juta token ditambahkan ke pool yang ada dan pool yang dibuat pengguna dapat membantu platform tumbuh lebih cepat.

Baca juga: Apa Itu DeFi

Balancer Sediakan Pertukaran Token ERC20

Balancer menyediakan pertukaran antara token ERC20 yang berbeda dan memungkinkan penyedia likuiditas untuk mendapatkan biaya dari menyediakan token yang ditukar. Pada saat peluncuran, penyedia likuiditas dapat berkontribusi pada kumpulan yang dibuat sebelumnya dengan tarif biaya tetap dan jenis token.

Membuat kumpulan sebelumnya dimungkinkan melalui pengkodean manual pada Etherscan untuk pengguna yang mengerti teknologi, tetapi peningkatan yang baru membuat pembuatan kumpulan dapat diakses oleh pengguna rata-rata.

Menggunakan alat baru, pengguna dapat membuat dan dapat menyesuaikan kedua jenis token dalam kumpulan likuiditas mereka dan biaya yang dikenakan untuk bertukar antara token. Sepasang atau lebih token apa pun yang terdaftar di CoinGecko dapat digunakan untuk membuat kumpulan likuiditas bersama yang dibuat pengguna.

Balancer juga berencana untuk merilis alat untuk membuat pool pribadi dalam beberapa minggu mendatang, di mana hanya pembuatnya yang dapat menambah likuiditas dan parameter seperti jenis token dapat disesuaikan.

Smart contract untuk mendistribusikan token BAL sedang dalam tahap akhir sebelum rilis dan diharapkan akan diluncurkan dalam beberapa minggu mendatang. Balancer menjelaskan dalam posting sebelumnya bahwa penyedia likuiditas akan menerima token BAL dari alokasi tetap per minggu sebanding dengan pangsa likuiditas mereka yang disediakan dalam kumpulan yang diberikan. Token BAL direncanakan untuk digunakan dalam keputusan tata kelola, mirip dengan perubahan tata kelola baru-baru ini oleh pemegang token COMP pada platform Compound.

“Pemegang token tata kelola akan membantu membentuk keputusan tentang apa fitur masa depan dari rilis Balancer berikutnya,” kata salah satu pendiri dan CEO Balancer, Fernando Martinelli dilansir dari Decrypt.

“Bergantung pada fitur-fitur baru ini, bisa jadi parameter sistem harus dipelihara oleh pemegang token BAL untuk memastikan sistem bekerja dengan baik. Efek yang menarik dari hal ini adalah bahwa pemegang token menjadi bertanggung jawab atas keputusan mereka, memberi insentif kepada mereka untuk berpartisipasi aktif dalam tata kelola Balancer, sebagai lawan dari penunggang bebas, “ tambahnya.

Pengumuman Balancer juga datang pada saat peluncuran Uniswap V2. Uniswap juga memungkinkan pengguna berkontribusi ke kumpulan likuiditas tetapi mengenakan biaya tetap untuk token swap.

Sifat variabel biaya di antara kumpulan Balancer berarti bahwa swap menggunakan protokol Balancer sering kali dapat membebankan biaya lebih rendah daripada Uniswap, dengan asumsi ada cukup likuiditas yang tersedia. Uniswap, diluncurkan November 2018, memiliki sekitar $ 33 juta likuiditas tersedia di semua token. Balancer, diluncurkan Maret 2020, memiliki sekitar $ 8,8 juta likuiditas di semua token di semua kumpulan.

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency