Hack dan Scam · 6 min read

Pig Butchering Jadi Tren Penipuan Kripto di 2022

Scam

Riset terbaru Chainalysis yang dirilis pada Kamis (16/02) menemukan pig butchering jadi tren kripto scam di 2022. Pig butchering adalah metode di mana penipu berpura-pura membangun hubungan dekat dengan korban. 

Dalam prosesnya, penipu akan target dan mengembangkan hubungan dari waktu ke waktu. Mereka membuat akun media sosial palsu dan profil situs kencan menampilkan gaya hidup mewah dan mengirim pesan acak untuk berhubungan dengan korban. Aplikasi yang sering digunakan adalah WeChat, WhatsApp, dan bahkan LinkedIn.

Sementara penipu sedang membangun hubungan, mereka juga melakukan pengintaian untuk mengetahui yang mana korban memiliki potensi investasi paling besar. Setelah target diidentifikasi dan kepercayaan dibangun, scammer secara halus menyebutkan situs web investasi kripto yang telah mereka sukseskan secara pribadi.

Selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, penipu melatih korban tentang cara menggunakan situs palsu, meyakinkan mereka untuk melakukannya menginvestasikan semua dana  yang mereka bisa.

Platform ini memalsukan pengembalian dan membuatnya tampak seolah-olah korban memiliki akses ke dana. Awalnya, mereka dapat melakukan penarikan. 

Begitu penipu yakin mereka menguras habis dana korbannya, mereka akan membujuk korban untuk mengambil pinjaman. Saat korban mulai sadar, penipu akan membatasi akses ke dana dan mencoba memeras mereka lebih banyak lagi uang.

Baca juga: 5 Tips Menghindari Penipuan Berkedok Bitcoin

Banyak Berasal dari Asia Tenggara

Penipuan ini banyak berasal dari Asia Tenggara, mekanisme ini juga dikaitkan dengan tindakan kriminal seperti perdagangan manusia.

Orang Asia-Amerika sering menjadi sasaran penipuan, karena penipu lebih mudah berkomunikasi dengan mereka menggunakan bahasa yang sama.

Pig Butchering juga memakan kebaikan dan kerentanan orang, salah satu korbannya adalah seorang wanita menjadi sasaran setelah dia menanggapi iklan Facebook tentang mengadopsi seekor anjing.

Bagaimana Menghindari Scam Pig Butchering? 

Dilansir dari CNBC, menurut Joshua Crumbaugh, CEO Phishfirewall, “Sebagai permulaan, jangan ikuti saran investasi dari orang yang Anda temui di Tinder, jika dana datang kepada Anda melalui segala bentuk media sosial atau komunikasi yang tidak diminta, Anda harus skeptis,” katanya. 

Baca juga: Spam dan Penipuan Crypto Meningkat 4000% di Twitter

Crumbaugh menambahkan,”Anda juga harus berhati-hati terhadap pengembalian investasi yang lebih tinggi dari rata-rata, terutama jika mereka dapat menunjukkan pengembalian cepat dan Anda mendapati diri Anda ingin menginvestasikan lebih banyak uang segera setelah investasi awal”.

Chen Arad, CFO dari Solidus Lab juga membagikan tipsnya, “Saat terlibat dengan crypto, terutama bagi orang yang baru berisiko mengenal industri ini, penting untuk diingat bahwa peluang tinggi selalu datang dengan yang sama, jangan pernah mengharapkan pengembalian tinggi tanpa risiko, “ katanya. 

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.