Penambang Crypto Cina: Bitcoin Bisa Capai $740K

By Aulia Medina     Wednesday, February 20 2019

Zhu Fa, co-founder Pooling, sebuah pertambangan crypto yang berbasis di Cina memprediksi bahwa harga Bitcoin (BTC) dapat mencapai 5 juta yuan Cina ($738,000 USD), portal berita 8BTC melaporkan pada 11 Februari.

Sementara Zhu mengatakan bahwa “sekarang rasanya lebih seperti bear market,” dia melaporkan prediksi bahwa di bull run selanjutkan harga akan 10-20 kali lipat lebih tinggi dari harga sebelumnya. Zhu juga mencatat bahwa lonjakan harga besar-besaran seperti yang menghasilkan $20,000 per BTC di 2017 tidak akan selalu ada, dia menambahkan menjalankan bull selanjutkan bisa saja menjadi yang terakhir.

Prediksi dari beberapa ahli dalam beberapa aspek ruang crypto memiliki tingkatan dari bullish ke benar-benar bearish. Selama acara blockchain pada April 2018, taipan investasi Tim Draper memperkirakan bahwa pada tahun 2022 harga Bitcoin dapat mencapai $ 250.000.

Baca juga: Aplikasi Wallet Coinbase Mendapatkan Dukungan Bitcoin

Awal minggu ini, Barry Silbert, CEO dan founder Digital Currency Group dan Grayscale Investments, mengatakan nilai dari kebanyakan token digital “akan menjadi nol.” Dia menambahkan bahwa, “Hampir setiap [initial coin offering] ICO hanya sebuah upaya untuk mengumpulkan uang tetapi tidak ada gunanya untuk token yang mendasarinya.

Menurut BTC.com, pertambangan milik Zhu, Poolin, memiliki 10.45 persen saham jaringan global. Bear market saat ini memukul keras para penambang mata uang crypto. Beberapa perusahaan pertambangan di Cina telah memulai menjual perangkat keras per kilogram,

Sebelumnya hari ini, pertambangan yang berbasis di Inggris, Argo blockchain mengumumkan akan memfokuskan kembali bisnisnya untuk memangkas biaya. Argo mengakhiri operasi Penambangan sebagai Layanan (MaaS) pada April, yang konon dapat memangkas biaya hingga 35 persen.

Sumber