Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)

Berita Blockchain · 8 min read

Otoritas Korea Selatan Investigasi Worldcoin

Worldcoin

Pemerintah Korea Selatan membuka penyelidikan terhadap Worldcoin, proyek kripto yang menjalankan pemindaian iris mata dan dompet digital.

Dilansir dari News Bitcoin, melalui siaran pers Komisi Perlindungan Informasi Pribadi, Ko Hak-soo, ketua organisasi, mengambil inisiatif ini setelah menerima keluhan tentang praktik “pengumpulan dan pemrosesan informasi pribadi” dari Worldcoin dan pihak terkait.

Baca juga: Mengenal Proyek dan Kontroversi Worldcoin Milik Bos ChatGPT

Pemerintah Korea Selatan mengetahui bahwa aktivitas tersebut sedang berlangsung di setidaknya 10 lokasi di negara tersebut, di mana Worldcoin menggunakan perangkat bernama Orb untuk memindai iris mata penggunanya. Identitas dan informasi mereka kemudian diproses untuk menerima bonus 25 WLD, mata uang kripto proyek tersebut.

Worldcoin menekankan bahwa gambar yang dihasilkan dari pemindaian iris mata setiap orang yang berada di dalamnya akan dihapus setelah proses verifikasi. Namun, pengguna memiliki kemungkinan untuk menyimpan informasi ini secara onchain.

Komisi tersebut menyatakan bahwa pihaknya “berencana untuk melakukan penyelidikan terhadap keseluruhan pengumpulan dan pemrosesan informasi sensitif dan transfer informasi pribadi ke luar negeri berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Informasi Pribadi.” Mereka juga menegaskan bahwa mereka akan mengambil tindakan “jika pelanggaran terbukti,” sesuai dengan hukum dan peraturan yang relevan.

Baca juga: OpenAI Rilis Sora, Harga Worldcoin (WLD) Naik 140 Persen!

Banyak Negara Selidiki Worldcoin

Korea Selatan adalah negara terakhir dari banyak negara yang memerintahkan prosedur investigasi terhadap Worldcoin karena aktivitas pengumpulan data pribadinya yang mengganggu.

Pada bulan Januari, komisaris privasi Hong Kong melakukan penggerebekan di kantor Worldcoin, dengan alasan kekhawatiran serupa mengenai undang-undang privasi data. 

Kenya adalah salah satu negara pertama yang mengibarkan bendera tentang pengumpulan biometrik iris mata dengan imbalan token kripto gratis; pihak berwenang di sana menggerebek kantor Worldcoin setempat pada Agustus 2023. Selain itu, Inggris dan Jerman juga melakukan penyelidikan terhadap Worldcoin. 

Di tengah situasi ini, token asli proyek tersebut, WLD diperdagangkan di level US$7,40 dan naik 233% dalam 30 hari terakhir. Performa tolen WLD yang meningkat ini sebagian besar didukung oleh sentimen pasar terkini dan perkembangan positif seputar perusahaan saudara proyek tersebut, OpenAI.

Baca juga: Regulator Kenya Bekukan Operasional Worldcoin

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.