Nasional Crypto Marshall Island Diluncurkan Tahun Ini

By Aulia Medina     Thursday, January 17 2019

Cryptocurrency nasional untuk Marshall Island masih dalam tahap aktif pengembangan, meskipun sebelumnya tidak ada persetujuan antara pemerintah resmi pada subyek, sebuah postingan blog dari tim dibalik koin diungkapkan pada 10 Januari.

Pada postingan terbaru, tim dibalik koin — dijuluki Sovereign (SOV) — mengungkapkan bahwa mereka telah membuat “proses signifikan dalam menemukan partner, investor, dan developer” untuk menyadari projek. Seperti yang postingan tuliskan, tim ini bertujuan untuk meluncurkan SOV di tahun 2019.

Tim dibalik crypto yang didukung negara termasuk Secretary General of the Bank untuk International Settlements sebelumnya,  Dr. Peter Dittus, sebagai Chief Economist proyek.

Baca juga: “Rekor Volume Transaksi” Pada Crypto Exchange 2018

Proyeknya juga mengumumkan mitra baru dengan perusahaan Tagem “smart banknotes,” sebuah start-up yang beroperasi dari Swiss dan Singapura.

Parlemen Marshall mulanya mendukung pengembangan dari nasional digital currency, menurut sebuah laporan di bulan Februari 2018. Cryptocurrency dipersiapkan untuk digunakan dengan dolar Amerika Serikat, yang negara gunakan sebagai mata uang resmi.

Pada bulan September proyek ini menerima kritikan dari organisasi finansial utama, termasuk International Monetary Fund (IMF) dan  U.S. Treasury Department. IMF memperingatkan tentang potensi risiko menggunakan cryptocurrency sebagai hukum tender, menyatakan bahwa “potensi manfaat dari keuntungan pendapatan tampak jauh lebih kecil dari pada potensi biaya yang timbul dari ekonomi, reputasi, AML/CFT, risiko pemerintahan.”

Pada bulan November, Presiden negara Hilda Heine nyaris lolos tanpa ada dukungan kepercayaan, dikarenakan rencana administrasinya untuk memperkenalkan mata uang digital nasional.

Sumber