Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

Kasus Bitfinex dan iFinex Akan Hakim Diperpanjang di New York

Aulia Medina     Tuesday, July 30 2019

Hakim Joel M. Cohen dari Mahkamah Agung New York (NYSC) telah memutuskan untuk memperpanjang perintah pendahuluan dalam kasus Bitfinex dan perusahaan induk Tether, iFinex, terhadap Jaksa Agung New York (NYAG), pada 29 Juli.

Cohen dilaporkan memutuskan untuk memberikan perpanjangan 90 hari untuk kasus ini, yang tampaknya berarti bahwa OAG dapat melanjutkan penyelidikan. Pengacara Tether mencoba mengajukan banding untuk segera membatalkan mosi, tetapi Cohen menolak banding mereka.

Berbicara di depan pengadilan, iFinex juga berpendapat bahwa pengadilan tidak memiliki yurisdiksi subyek karena Tether bukan keamanan atau komoditas karena tidak ada pasar berjangka. Pertahanan perusahaan juga menekankan bahwa Tether dan Bitfinex adalah dua perusahaan yang berbeda dengan dua model bisnis yang berbeda, dan bahwa tidak tepat memperlakukan mereka sebagai entitas tunggal seperti yang dilakukan OAG.

Awal semuanya bermula

Kembali pada bulan April, NYAG Letitia James mengungkapkan bahwa kantornya memperoleh pengajuan pengadilan yang menyatakan bahwa iFinex Inc. dan entitas terkaitnya melanggar hukum New York sehubungan dengan kegiatan yang mungkin menipu investor kripto yang berbasis di New York.

Baca juga: Bursa Crypto BTC-e Dituntut Jaksa AS

Bitfinex diduga kehilangan $ 850 juta dalam dana klien dan perusahaan, dan kemudian berusaha untuk menutupi kerugian ini dengan diam-diam membantu dirinya sendiri sekitar $ 900 juta dari cadangan tunai Tether. iFinex kemudian menjawab bahwa klaim OAG “penuh dengan pernyataan palsu” dan bahwa $ 850 juta yang hilang itu dilindungi.

iFinex selanjutnya mengajukan permohonan agar kasus tersebut dibatalkan, dengan alasan bahwa OAG tidak memiliki dasar hukum untuk menuntutnya karena alasan sederhana bahwa Bitfinex tidak beroperasi di New York selama periode yang dipermasalahkan. Pada awal Juli, ada berita bahwa Metropolitan Commercial Bank yang berbasis di New York menutup rekening bank yang berbasis di New York, menunjukkan bahwa Tether dan Bitfinex mungkin telah beroperasi di negara bagian New York.

Menyusul berita tersebut, pengacara untuk Bitfinex dan Tether mengajukan beberapa pengisian pada 22 Juli dengan tuduhan bahwa perusahaan tidak pernah melayani pelanggan di New York. Pengacara berpendapat bahwa bahkan jika NYAG berhasil menunjukkan bahwa perusahaan melayani penduduk New York, mereka belum menetapkan bahwa investor terpengaruh oleh kegiatan perusahaan. Perwakilan para pihak menyatakan:

“Untuk tujuan yurisdiksi pribadi, OAG tidak dapat menunjukkan kepada Responden yang terlibat dalam aktivitas bisnis apa pun yang dengan sengaja diarahkan di New York. OAG mencoba untuk membingungkan masalah dengan merujuk pada contoh terisolasi di mana pelanggan asing Termohon memiliki pemegang saham atau personel lain di New York. Tetapi dalam situasi seperti itu, rekanan Termohon – yang dengannya melakukan transaksi bisnis yang sebenarnya – adalah entitas asing.”

Sumber