Berita Bitcoin

JPMorgan Putuskan Pindah Ke Crypto

single-image

Koin digital baru milik JPMorgan Chase yang sedang ramai diperbincangkan digadang dapat mengubah cara bank mendekati blockchain dan cryptocurrency.

Aplikasi awal JPMC Coin memang tidak revolusioner. Minggu lalu, JPMorgan (JPM) mengatakan koin tersebut dapat memfasilitasi transfer pembayaran instan antar rekening institusional. JPM Coin hanyalah sebuah prototipe yang hanya digunakan oleh beberapa pelanggan korporat bank

Tetapi berita minggu lalu menarik banyak perhatian karena koin tersebut dapat memaksa bank lain untuk mengikuti blockchain besar atau rilis terkait kripto mereka sendiri.

“Akan lebih banyak bank yang menganggapnya serius,” kata Param Vir Singh, seorang profesor teknologi di Carnegie Mellon University.

Ruang Industri Keuangan

Industri keuangan secara luas setuju bahwa uang harus bergerak di seluruh dunia lebih cepat dan lebih efisien

“Triliunan dolar beredar di seluruh dunia melalui sistem pembayaran lambat yang kuno dan dengan adanya biaya tambahan,” kata analis CB Insights dalam sebuah laporan baru-baru ini.

Itu sebabnya banyak bank dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan ketertarikan mereka terhadap koin digital dan blockchain.

Blockchain sangat menarik karena dapat memungkinkan bank untuk menjalankan pembayaran dengan lebih cepat dan aman, menggunakan teknologi yang menurut CB Insights akan secara dramatis memangkas waktu pemrosesan dan mengurangi kebutuhan pihak ketiga dalam transaksi.

“Ada banyak cara yang dapat Anda bisa mengoptimasi pembayaran,” kata John Velissarios, pemimpin teknologi blockchain Accenture. “Token tunai pasti salah satunya.”

Citi coin

Dengan peluncuran JPM Coin, JPMorgan telah menunjukkan keinginannya untuk mengambil keputusan dalam transisi ini, terlepas dari keraguan sebelumnya.

Hal ini dapat mendorong bank lain untuk menunjukkan bahwa mereka juga tertarik masuk ke dunia blockchain. Singh mengatakan bank yang memiliki banyak klien institusional, seperti Citigroup (C), akan merasakan tekanan paling besar.

Citi memiliki unit Tresuri dan Solusi Perdagangan yang cukup besar, yang mengelola uang tunai dan pembayaran untuk perusahaan yang beroperasi di berbagai negara.

Menurut Manish Kohli, kepala pembayaran dan piutang global Citi. Bank benar-benar menguji “Citi Coin” pada tahun 2014 dan 2015 di laboratorium inovasi di Dublin, Irlandia. Bank membangun pilot project Citi Coin ini sehingga mereka bisa mengerti seberapa banyak uang yang dapat beredar di dalam sistem  blockchain.

Citi Coin tidak pernah diluncurkan ke klien, tetapi Kohli mengatakan percobaan ini memberikan informasi pendekatan Citi saat ini untuk koin digital dan blockchain.

Bank memutuskan untuk membantu membangun infrastruktur pembayaran nasional secara global untuk mendukung pembayaran real-time, dan untuk bekerja secara langsung dengan klien yang ingin memasukkan blockchain ke dalam aliran pembayaran mereka, katanya. Itulah yang dilakukan bank dengan Nasdaq dan Allianz, misalnya.

“Anda membutuhkan setiap bank di planet ini untuk dapat berbicara dan berkomunikasi dan menjadi bagian dari sistem ini,” daripada sistem berpemilik yang hanya menguntungkan “segelintir bank” dan tidak diadopsi secara universal, kata Kohli. Citi menolak berkomentar tentang JPM Coin pada khususnya

Lembaga keuangan lain juga memikirkan cara terbaik untuk menggunakan teknologi ini. Bank of America (BAC), misalnya, memiliki 82 paten AS atau aplikasi paten yang diterbitkan terkait dengan crypto, blockchain dan teknologi terkait, menurut Envision IP, sebuah firma hukum yang berspesialisasi dalam riset properti intelektual. Itu lebih dari bank besar lain atau perusahaan jasa keuangan yang ditinjau oleh perusahaan.

Keuntungan JPMorgan

Ramainya peluncuran JPM Coin dikarenakan waktunya yang tepat. Antusiasme crypto teredam daripada di akhir 2017, ketika harga bitcoin melonjak.

“Jika pengumuman ini dibuat satu setengah tahun yang lalu disaat puncaknya crypto, saya tidak yakin seberapa besar dampaknya,” kata Arieh Levi, seorang analis di CB Insights.Fakta bahwa JPMorgan, bank terbesar di negara itu, sedang menanggung beban di balik usaha semacam itu di titik ini memberikan bobot, tambahnya

JPMorgan akan terus naik dan karena itu adalah penggerak pertama. Itu bisa membantunya menarik atau mempertahankan klien.

Baca juga: Blockstream Terbitkan Kode Tes Berbasis Schnorr untuk Peningkatan Bitcoin Blockchain

“Semakin banyak klien institusional yang Anda miliki, semakin banyak kekuatan yang Anda miliki [dan] semakin Anda menjadi berharga,” kata Carnegie Mellon Singh. “Hal itu akan terjadi dalam beberapa tahun mendatang.”

Tidak jelas apakah Citi akan menghidupkan kembali Citi Coin atau Wells Fargo (WFC) akan meluncurkan Wells Coin sebagai tanggapan terhadap JPMorgan. Singh meramalkan bahwa lebih banyak bank akan meluncurkan token mereka sendiri untuk bergabung, dan konsolidasi akan terjadi di masa depan.

“Akhirnya, satu platform akan menang,” katanya.

Mengganggu pengganggu

Bukan hanya bank besar dan perusahaan jasa keuangan yang perlu mendengarkan. JPM Coin juga menyoroti Ripple, sebuah startup dengan jaringan crypto coin dan pembayaran sendiri yang menggunakan teknologi blockchain

Ripple mengatakan pihaknya bertujuan untuk mengusir Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication, atau jaringan Swift. Itulah sistem yang digunakan bank untuk berkomunikasi secara aman satu sama lain untuk memfasilitasi pembayaran global.

CEO Brad Garlinghouse memecat JPM Coin di Twitter. Tetapi pertanyaan tentang apakah itu ancaman bisa terus muncul.

Lalu ada konsorsium yang memungkinkan lembaga keuangan untuk meneliti aplikasi blockchain bersama, seperti R3, yang anggotanya termasuk BNY Mellon (BK), State Street (STT) dan BNP Paribas (BNPQY).

Bergabung dengan platform ini telah berfungsi sebagai “cara dengan biaya rendah untuk menjelajahi teknologi tanpa menginvestasikan terlalu banyak uang,” kata Levi dari CB Insights. Namun bank dapat memilih untuk menekankan kembali pendekatan profil tinggi sekarang karena JPMorgan telah menegaskan dirinya

JPM Coin masih dalam tahap awal, dan batasnya adalah pengingat bahwa kita sedang berada di awal perubahan besar dalam bagaimana uang ditransfer di seluruh dunia. Tapi tentu saja membantu menciptakan kegemparan.

“Tidak ada yang mau ketinggalan,” kata Levi

Sumber

You may also like