Berita Bitcoin

Blockstream Terbitkan Kode Tes Berbasis Schnorr untuk Peningkatan Bitcoin Blockchain

single-image

Skema multi-signature, MuSig yang berbasis Schnorr, sebuah kode uji untuk potensi peningkatan ke Bitcoin (BTC) blockchain telah dirilis oleh perusahaan teknologi blockchain, Blockstream yang diumumkan pada 18 Februari lalu.

Pada akhir Januari, empat pengembang Bitcoin merilis sebuah hasil penelitian tentang bagaimana multi-signature Schnorr (‘multisig’) dapat membantu skala Bitcoin blockchain dengan mengatakan bahwa teknologi tersebut dapat mengurangi jumlah transaksinya dan “memperbaiki kedua performa dan privasi pengguna di dalam Bitcoin”. Dalam hasil penelitian tersebut, para pengembang menyatakan bahwa MuSig dirancang sebagai “sebuah protokol yang memungkinkan sekelompok penandatangan untuk menghasilkan dan bergabung degan menandatangani pesan umum.”

Telah dapat digunakan

Pengumuman hari ini mengungkapkan bahwa MuSig berubah dari sebuah ide menjadi kode yang dapat digunakan, sementara minggu ini kode tersebut juga bergabung ke secp256k1-zkp, sebuah fork dari secp256k1 yang mewakili “perpustakaan kriptografi dengan jaminan tinggi yang digunakan oleh Bitcoin Core.”

Dalam postingan tersebut, para pengembang menjelaskan bahwa keputusan mereka untuk mengembangkan MuSig dengan menciptakan “API yang tahan penyalahgunaan dan tidak mendorong ke dalam lingkungan yang terbatas.” Postingan tersebut juga menekankan perlunya meningkatkan efisiensi verifikasi dan mengembangkan keamanan yang dapat dibuktikan dalam model kunci publik.

Baca juga: Daftar Projek Blockchain Indonesia 2019

MuSig signature dapat meningkatkan keamanan pribadi karena mereka menyembunyikan kebijakan penandatanganan yang tepat, penciptanya sendiri telah melaporkan penemuan sejumlah skema tanda tangan yang sudah diterbitkan termasuk yang belum diterbitkan versi MuSig yang tidak aman. Pos selanjutnya berbunyi:

MuSig SIgnature hanya seperti Schnorr signature atau ECDSA, dalam konstruksi mereka menggunakan ‘nonce’ yang harus diproduksi secara acak. Setiap penyimpangan bahkan walaupun hanya sedikit saja dapat menyebabkan kehilangan kunci rahasia dan dana curian.

Untuk saat ini, para pengembang meminta para anggota komunitas untuk menguji kode tersebut, yang dikabarkan telah di posting di GitHub dan menyediakan feedback.

Bagian kedua Bitcoin diharapkan terjadi di Mei 2020. Bitcoin bagian kedua adalah sebuah acara yang ada dalam empat kali setahun, setelah itu jumlah BTC baru yang dibuat dan diterima oleh penambang akan dipotong setengah.

Dalam antisipasi bagian Bitcoin kedua, Platform perdagangan dan kliring yang diatur Amerika Serikat, LedgerX merilis jenis kontrak derivatif baru yang unik untuk BTC yang disebut LedgerX Halving Contract (LXHC). Produk baru mewakili opsi biner dan dilaporkan “memungkinkan Anda untuk mendapatkan hasil tetap jika blok separuh berikutnya (# 630.000) terjadi sebelum tanggal dan waktu tertentu. Jika blok ditemukan setelahnya, kontrak berakhir di nol.”

Sumber

 

You may also like