Coinvestasi Telegram Group Coinvestasi Telegaram Channel

JPMorgan Akui Salah Perkirakan Bull Run Bitcoin, Ini Prediksi Barunya!

anisa giovanny     Monday, November 23 2020

Menurut Ethan Yan dari The American Institute for Economic Research, ada sejumlah keadaan atau peristiwa penting tahun ini yang menjadi pembuka jalan bagi Bitcoin untuk mempertahankan atau bahkan meningkatkan tren posistifnya. Berikut ini ada dua faktor yang memungkinkan Bitcoin berada di tren positif.

Selain itu JPMorgan juga memberikan prediksi bahwa harga Bitcoin akan menguat. Selengkapnya ada di artikel berikut ini.

Dua Faktor Penyebab Harga Bitcoin Naik

Pelonggaran Kuantitatif di Seluruh Dunia

Tidak dapat disangkal bahwa batasan moneter mata uang fiat sedang diuji di seluruh dunia. Sebab, pemerintah mencetak triliunan dolar untuk paket stimulus sebagai reaksi terhadap Covid-19

 “Menanggapi kontraksi ekonomi besar-besaran yang berasal dari pandemi COVID-19. Beberapa bank sentral, termasuk bank sentral Amerika Serikat, Uni Eropa, Jepang dan negara besar lainnya terlibat dalam program Quantitative Easing dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, ”  tulis The World Resources Institute.

Amerika Serikat sendiri telah mencetak triliunan dolar dan telah mengeluarkan jauh lebih banyak uang daripada yang dihasilkannya. Ini menciptakan tingkat hutang yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tingkat pengeluaran dan penciptaan uang ini kemungkinan telah mendorong banyak investor ke Bitcoin. Karena ini dapat berfungsi sebagai tempat berlindung yang aman karena nilai mata uang fiat seperti dolar AS dipertanyakan. Bitcoin dapat berfungsi sebagai sarana investasi alternatif bagi mereka yang waspada terhadap pasar sekuritas yang tidak berkelanjutan.

Adopsi Arus Utama Cryptocurrency

Mungkin perkembangan paling signifikan yang mendukung tren pertumbuhan berkelanjutan potensial untuk Bitcoin adalah adopsi cryptocurrency yang sedang berlangsung.

Saat ini perusahaan besar seperti PayPal membuat langkah untuk memasukkan cryptocurrency ke dalam layanan mereka.

Baca juga: Sah! Sekarang Bisa Beli Crypto Langsung di PayPal

“Saat ini Bitcoin telah mencapai tempat di mana investor institusi, bank, dan kantor keluarga secara sah mempertimbangkan keterlibatan sebagai pertahanan terhadap devaluasi mata uang. Ini bukan demam emas lagi, ini investasi yang bagus,” tulis Alex Mashinsky, CEO Celsius Network.

Ia juga memprediksi Bitcoin akan mencapai $30.000 pada akhir tahun depan.

Selain PayPal, Square pun turut bergabung ke Bitcoin. Ia membeli 4.709 bitcoin, senilai sekitar $50 juta. Ini mewakili sekitar 1% dari total aset Square pada akhir kuartal kedua tahun 2020.

Baca juga: Bitcoin Rally Setelah Square Beli BTC Setara Rp738 Miliar!

Investasi Square di Bitcoin tidak hanya menunjukkan adopsi berkelanjutan oleh perusahaan teknologi keuangan yang relevan. Tetapi juga menyoroti salah satu manfaat utama Bitcoin. Hal ini memberikan bentuk nilai universal dan rahasia yang dapat diakses oleh individu di seluruh dunia.

Bitcoin tidak hanya mudah untuk ditransfer, tetapi sebagian besar kebal terhadap manipulasi, yang membuatnya ideal bagi mereka yang tinggal di negara-negara dengan rezim moneter yang kurang dapat diandalkan.

JPMorgan Prediksi Bitcoin Terus Menguat

JPMorgan mengakui bahwa Bitcoin terus menguat selama dua minggu terakhir, mendekati angka $19k. Ini bertentangan dengan penilaian mereka sebelumnya yang mengatakan jika posisi overbought Bitcoin oleh pedagang momentum seperti CTA dan dapat berpotensi memicu aksi ambil untung dalam waktu dekat. Hal ini ditunjukkan pada grafik di bawah ini dengan minat terbuka kontrak berjangka bitcoin atau CME.

Namun kenyataanya terjadi kenaikan eksponensial dari Grayscale Bitcoin Trust dalam beberapa pekan terakhir. Ini menunjukkan bahwa investor institusi lain yang melihat Bitcoin sebagai investasi jangka panjang.

Kenaikan Grayscale Bitcoin Trust menunjukkan bahwa permintaan Bitcoin tidak hanya didorong oleh kelompok investor ritel yang lebih muda, yaitu milenial, tetapi juga investor institusional seperti kantor keluarga dan manajer aset.

Investor institusional ini tampaknya adalah investor terbesar di Grayscale Bitcoin Trust yang mungkin mencerminkan preferensi mereka untuk berinvestasi dalam Bitcoin dalam format dana dibandingkan dengan investasi emas. Seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Grafik ini mendukung gagasan bahwa beberapa investor yang sebelumnya berinvestasi dalam ETF emas, mulai melihat Bitcoin sebagai alternatif untuk emas.

“Potensi kenaikan jangka panjang untuk bitcoin cukup besar menurut kami karena bersaing lebih intens dengan emas sebagai mata uang “alternatif” mengingat bahwa generasi milenium akan menjadi komponen yang lebih penting dari semua bidang investor seiring waktu,” jelas JP Morgan.

Artikel ini dapat kembali dibaca di sini.