Januari 2022 Altcoin Berdarah, Bitcoin yang Jadi Safe Haven!

Rossetti Syarief

2nd February, 2022

Bitcoin tercatat telah mengungguli semua Crypto Market Cap-Weighted Indexes pada bulan Januari. Alasannya cukup sederhana, investor dan trader beralih ke aset yang kurang berisiko di tengah pengetatan regulasi Federal Reserve, sehingga raja aset digital mengklaim posisinya sebagai instrumen safe haven.

Bitcoin Sebagai Safe Haven Crypto

Januari adalah bulan yang sangat fluktuatif untuk sebagian besar market crypto. Ketakutan investor atas pergerakan hawkish yang dikeluarkan The Fed menjadi pemicu utamanya. 

Menurut laporan yang dilansir oleh Arcane Research, ditengah kondisi seperti ini, Bitcoin merupakan aset crypto yang dianggap kurang berisiko bagi investor, terutama pada saat volatilitas dan ketidakpastian tinggi.

Laporan Arcane juga menyoroti bagaimana semua indeks crypto mengalami kerugian antara 20% dan 31% bulan lalu. Namun seperti yang ditunjukkan grafik berikut, BTC mengungguli semua altcoin dan mempertahankan kapitalisasi market crypto tertinggi serta menghitung lebih sedikit kerugian. 

Kinerja Bulanan dari Market Cap-Weighted Indexes. Sumber Arcane Research
Kinerja Bulanan dari Market Cap-Weighted Indexes. Sumber Arcane Research

Sementara itu, Indeks Small Cap turun paling parah, menunjukkan bagaimana pasar crypto bergeser di tengah kecenderungan konservatori para investor.

Persentase Kapitalisasi Pasar Total
Persentase Kapitalisasi Pasar Total

Hal tersebut menandakan Bitcoin memanglah tempat berlindung yang bisa dipertimbangkan bagi mata uang crypto di tengah kondisi apapun. 

Pada saat penulisan, Bitcoin diperdagangkan pada $38.545, naik 0,98% dalam 24 jam terakhir.

Bca Juga: The Fed Jabarkan Roadmap 2022, Tren Bitcoin Diprediksi Berubah!

Studi Crypto Mengatakan…

Di luar market crypto, beberapa penelitian telah memperkirakan bahwa “Investor di AS dapat dengan hati-hati menggunakan Bitcoin sebagai lindung nilai terhadap ketidakpastian.”

Sebuah studi dari tahun 2019 pernah melakukan penelitian apakah Bitcoin dapat menjadi lindung nilai pada tingkat intraday. Penelitian tersebut menunjukkan hasil bahwa Bitcoin ‘dapat dianggap’ sebagai lindung nilai dalam jangka waktu di berbagai periode serta diversifier bagi investor mata uang.

Selanjutnya, hasil mereka dari analisis non-temporal threshold mengungkapkan bahwa Bitcoin adalah tempat yang aman selama periode gejolak pasar yang tinggi dan ekstrim untuk CAD, CHF dan GBP, tetapi gagal untuk bertindak sebagai tempat yang aman untuk mata uang lainnya.

Kemudian pada tahun 2020, para ahli lainnya menyimpulkan jika,

“Berdasarkan proklamasi pandemi COVID-19 WHO pada 11 Maret 2020, kami menguji Bitcoin dan Ethereum sebagai tempat berlindung yang aman untuk saham. Hasil korelasi dan regresi dinamis kami menunjukkan bahwa Bitcoin dan Ethereum, sebagai dua cryptocurrency utama, menampilkan karakteristik safe-haven jangka pendek untuk saham.”

Namun, penelitian lain di periode yang sama memiliki kesimpulan yang berlawanan, dengan menyangkal koin digital sebagai tempat berlindung yang aman:

“Selama periode yang sedang dipertimbangkan, kami menemukan bahwa S&P 500 dan Bitcoin bergerak searah, menghasilkan peningkatan risiko penurunan bagi investor dengan alokasi ke Bitcoin.”

Rossetti Syarief

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.

Rossetti memiliki minat menulis sejak SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini sedang mendalami bidang ekonomi, terutama yang berkaitan dengan investasi dan cryptocurrency.