Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)

Berita Bitcoin · 6 min read

FBI Berhasil Sita Kripto Bernilai US$1,7 Juta dalam Tiga Bulan!

Wanita kanada sewa pembunuh bayaran pakai bitcoin

Biro Investigasi Federal atau FBI mengumumkan telah menyita aset kripto bernilai sekitar US$1,7 juta dari Maret-Mei di Amerika Serikat (17/8).

Beberapa aset kripto yang disita adalah BTC, ETH, USDT, XMR dan DAI. Penyitaan ini adalah langkah FBI untuk mengurangi aktivitas terlarang yang melibatkan aset kripto. 

FBI menyita US $147.000 dalam Bitcoin (BTC), US$800.000 dalam Ether (ETH),US$307.000 dalam Tether (USDT), 469.000 dalam Dai, dan US$20.000 dalam Monero (XMR) di seluruh Arizona, California, Connecticut, Florida, Georgia, Illinois, Louisiana, Massachusetts Michigan, Minnesota, Nebraska, New Hampshire, New Jersey, New Mexico, New York, Ohio, Oklahoma, dan Pennsylvania, di antara negara bagian lainnya.

Menurut dokumen resmi, FBI menyita total 428,5 ETH di Distrik Timur Virginia, yang berjumlah sekitar US$463.000, angka ini menjadi yang paling tinggi dibandingkan penyitaan aset kripto di negara bagian lainnya. 

Selain aset digital, FBI juga mendokumentasikan penyitaan Dolar AS dari rekening bank, mobil sport, dan barang-barang mewah seperti tas, pakaian, alas kaki, dan lain sebagainya.

FBI secara konsisten telah mengeluarkan peringatan terhadap penipu di ruang kripto dan juga menggerebek rumah beberapa pemain industri terkenal.

Baca juga: Pemerintah AS Punya Bitcoin Senilai Rp69 Triliun!

FBI Sita Aset Kripto dari Akun Binance

Sementara itu, pada Mei, FBI menyita hampir US$400.000 kripto dari akun Binance. FBI menyita dan USDT senilai sekitar US$397.221 dari enam akun Binance antara 2 dan 23 Mei, dokumen penyitaan federal menunjukkan, aset-aset itu disita “karena melanggar hukum federal.”

Terkait penyitaan tersebut, juru bicara Binance mengungkapan kepada BlockWorks, bahwa secara aktif terus berkolaborasi dengan lembaga penegak hukum di seluruh dunia – ini termasuk mengidentifikasi dana yang terkait dengan kegiatan kriminal untuk membantu menggagalkan pelaku kejahatan. 

Orang-orang di AS diketahui telah diblokir untuk menggunakan Binance sejak 2019. Beberapa penduduk, termasuk di New York, Texas, dan Vermont, masih tidak dapat mengakses Binance.US, afiliasi Amerika dari pertukaran tersebut.

Binance mengklaim untuk menegakkan kebijakan global know-your-customer (KYC) dan membatasi akses bagi siapa saja yang diidentifikasi sebagai warga negara AS, terlepas dari lokasi sebenarnya mereka.

Selain itu, dikatakan bahwa perangkat yang terhubung melalui penyedia seluler AS atau dengan alamat IP AS diblokir. Pertukaran juga tidak mengizinkan penarikan atau penyetoran dari bank AS dan perusahaan kartu kredit.

Baca juga: Layanan Pembayaran Fiat ke Kripto Binance Connect Tutup Permanen

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Anisa Giovanny

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.