Ethereum di DeFi Sentuh Angka Tertinggi, Ini Jumlahnya

Naufal Muhammad

19th March, 2021

Jumlah Ethereum yang terkunci di sekitar Sektor Decentralized Finance (DeFi) telah mencapai lebih dari 9 Juta Ethereum.

Akiba tangka ini Ethereum nampaknya akan kembali menjaga apresiasi harganya, dan semua adalah dampak positif dari DeFi.

Ethereum Terkunci di DeFi Sentuh Rekor Tertinggi

Menurut dari perusahaan penyedia data, DefiPulse, jumlah Ethereum yang terkunci di DeFi telah mencapai 9,2 Juta Ethereum.

Jika mengacu pada harga sekitar Rp25,9 Juta, Etherum sebanyak 9,2 Juta tersebut bernilai sekitar Rp238,14 Triliun.

Jumlah tersebut adalah sekitar 8,3% dari keseluruhan persediaan Ethereum yang mencapai lebih dari 115 Juta Ethereum.

Baca juga: Ethereum Terus Berkembang, Ini 10 Proyek Utama 2021

Menurut data dari Santiment, jumlah rekening yang menyimpan 100 Ethereum hingga 10.000 Ethereum telah turun sekitar 7% sejak mencapai harga tertinggi barunya.

Pihak dari FlamingoDAO, Chris Cable, mengomentari jumlah rekening tersebut dan menyatakan bahwa penurunan tersebut adalah akibat DeFi. Ia menyatakan,

“Mayoritas 100 hingga 10.000 rekening Ethereum memindahkan Ethereumnya ke DeFi untuk “bekerja””

Menurut data dari Glassnode, jumlah Ethereum yang terkunci di DeFi telah tumbuh secara stabil dalam tiga bulan terakhir.

Rata-rata pertumbuhan tersebut adalah 9,6% per bulan dengan pertumbuhan tertinggi pada 17 Maret 2021 hingga 17 Februari 2021 di atas 11,2%.

Semakin Banyak Investor Institusional

Santiment juga menyatakan data bahwa mayoritas pemain besar dengan jumlah Ethereum di atas 10.000 masih menyimpan dan belum menjual.

Diperkirakan bahwa Ethereum tersebut adalah bagian dari kepemilikan investor institusional yang berupa perusahaan, bursa, atau institusi keuangan pengelola dana.

Analis bernama Anthony Sassano mengomentari bahwa setelah Bitcoin, mayoritas perusahaan sedang mengincar Ethereum sebagai pengaman dananya. Ia menyatakan,

“Ethereum secara perlahan menjadi tujuan dari perusahaan besar sebagai pengaman dananya. Salah satu contohnya adalah Meitu yang memiliki lebih banyak Ethereum dibandingkan Bitcoin.”

Bulan ini, dilaporkan bahwa perusahaan teknologi dari Cina, Meitu, telah membeli 15.000 Ethereum sebagai bagian dari investasi cryptonya senilai Rp577,3 Juta.

Sehingga, nampaknya kepercayaan terhadap Ethereum masih terlihat terus meningkat, dan dapat menyebabkan harganya untuk terus naik.

Baca juga: Pengumuman Ini Bawa Sentimen Positif untuk Ethereum dan MakerDAO

Sayangnya, sejak 16 Maret 2021, Ethereum mulai terlihat berkonsolidasi kembali, yang juga kemungkinan akibat pengaruh pasar keuangan secara global.

Namun, tidak menutup kemungkinan bahwa Ethereum dapat kembali naik bahkan melanjutkan apresiasinya sejak akhir Februari 2021.

Naufal Muhammad

Muhammad Naufal merupakan seorang penggemar bidang makroekonomi dan keuangan. Pada saat ini fokus utama tertuju pada bidang teknologi keuangan terutama trading dan investasi crypto.

Muhammad Naufal merupakan seorang penggemar bidang makroekonomi dan keuangan. Pada saat ini fokus utama tertuju pada bidang teknologi keuangan terutama trading dan investasi crypto.