Gate.io Konfirmasi Serangan 51% Pada Ethereum Classic

By Aulia Medina     Monday, January 14 2019

Para peneliti dari crypto exchange Gate.io melaporkan mereka telah mengkonfirmasi bahwa serangan 51 persen sukses terjadi dalam blockchain Ethereum Classic (ETC). Perusahaan ini telah menerbitkan sebuah analisis yang mereka temukan pada 8 Januari.

Gate.io Reseach telah menerbitkan analisisnya tentang transaksi ETC pada platform selama dugaan serangan, mengklaim ini telah mendeteksi tujuh transaksi rollback — empat diantaranya yang dilaporkan dilakukan oleh penyerang, mentransfer dengan total jumlah 54,200 ETC (bernilai $271,500 pada saat dipublikasikan).

Gate.io melaporkan peristiwa tersebut terjadi lebih dari empat jam antara pukul 0.40 dan 4.20 7 Januari, 2019 UTC, selama transaksi biasanya dikonfirmasi dalam blockchain dan kemudian dibatalkan setelah memfitnah jaringan rollback. Setelah menyediakan rincian dari tiga alamat ETC yang konon digunakan oleh penyerang, Gate.io melanjutkan penjelasan:

“Sendor Gate.io sukses memblokir transaksi penyerang di awal dan memasukan mereka ke manual exam. Sayangnya, selama serangan 51%, semua transaksi terlihat sah dan dikonfirmasi dengan baik pada blockchain. Pemeriksaan meloloskan transaksi. Ini menyebabkan kira-kira kehilangan 40k ETH dikarenakan serangan ini.”

Gate.io menyatakan akan memberikan kompensasi kepada penggunanya yang mengalami kerugian, menyatakan “Gate.io akan bertanggung jawab kepada penggunanya.” Exchange juga menyarankan platform crypto lainnya untuk memblokir transaksi yang berasal dari alamat tersangka yang teridentifikasi. The exchange juga menyatakan bahwa mereka sudah mengumpulkan nomor konfirmasi transaksi ETC sampai 500 dan meluncurkan mekanisme pengamanan 51 persen yang lebih kuat.

Baca juga: Crypto Exchange Swiss ShapeShift Memberhentikan Sepertiga dari Timnya

Laporan Serangan

Pada tanggal 9 Januari, perusahaan keamanan blockchain China Slow Mist juga mempublikasikan sebuah laporan yang juga mengkonfirmasi serangan 51% dan mengandung dan transaksi rollback yang sama dilaporkan oleh Gate.io.

Seperti laporan sebelumnya, beberapa crypto exchange terbesar  — Coinbase berbasis Amerika Serikat dan exchange Jepang bitFlyer dan Coincheck  — memiliki penarikan sementara yang ditangguhkan dan deposit dari ETC sedini mungkin seperti tanggal 5 Januari. Seluruh exchange dikabarkan tergerak untuk merespon hashpower yang tidak biasa yang terindikasi berpotensi serangan 51%, demikian juga Coinbase sendiri menemukan pengeluaran ganda dan “chain reorganization.”

Tim Pengembang ETD mulanya merespon dengan membantah bahwa serangan 51% sudah mengambil alih tempat, menyatakan bahwa pengeluaran ganda belum terdeteksi. Pada saat itu, mereka mengklaim bahwa mayoritas kontrol atas jaringan “memungkinkan mining yang egois,” disebabkan percobaan dari mesin ethas 1,400/Mh yang baru oleh pembuat application-specific integrated circuit (ASIC) Linzhi.

Seperti yang dilaporkan, sebuah serangan 51% bisa terjadi pada blockchain yang menggunakan algoritme proof-of-work (PoW), dan pada dasarnya mencakup seorang pengguna dan kelompok yang menguasai mayoritas dari kekuatan mining untuk memonopoli kontrol atas jaringan. Ini, secara partikular, dapat memungkinkan mengancam untuk melakukan transaksi cadangan dengan maksud melipatgandakan pengeluaran  — dengan mentransfernya crypto ke fiat currency, lalu memutar kembali untuk memulihkan crypto yang telah habis, sementara mengantongi fiat.

Sementara resiko teoritis dari serangan mayoritas, kontrol perebutan praktis dari blockchain dipertimbangkan secara luas untuk jadi semahal ini. Blockchain bitcoin berbasis PoW sampai saat ini belum dikompromikan oleh hijack dan jaringan hashrate, tapi dari beberapa pengembang tetap membuat kasus untuk menginvestigasi potensi perubahan PoW.

Sumber