Coinvestasi (Banner Ads - Promo Coupon)

Berita Industri · 8 min read

CEO Tether dan Ripple Ribut di X Perihal Regulasi USDT

Ripple USDT

CEO Tether, Paolo Ardoino, merespons komentar yang dibuat oleh CEO Ripple, Brad Garlinghouse, dan menuduhnya menyebarkan ketidakpastian tentang stablecoin USDT di tengah penyelidikan Securities and Exchange Commission (SEC) AS terhadap perusahaannya.

Sebagai balasan, Garlinghouse menjelaskan bahwa komentarnya bukanlah serangan terhadap Tether melainkan sebuah komentar tentang fokus regulasi terhadap penerbit stablecoin besar seperti Tether.

CEO Tether Sebut CEO Ripple Tidak Berpengetahuan

Paolo Ardoino membuat sebuah postingan di platform X pada hari Senin (14/5/24) untuk menanggapi komentar yang dibuat oleh CEO Ripple, Brad Garlinghouse, selama wawancara terbaru tentang stablecoin tether (USDT). Garlinghouse menyatakan selama wawancara bahwa, “Pemerintah AS menyerang Tether. Itu jelas bagi saya.”

Ardoino menulis, “Seorang CEO yang tidak berpengetahuan, memimpin sebuah perusahaan yang sedang diselidiki oleh SEC, akan meluncurkan stablecoin yang bersaing, dilaporkan menyebarkan ketakutan tentang USDT.”

Ardoino kemudian menyoroti keunggulan USDT, menekankan bahwa Tether memainkan peran penting dalam menyediakan layanan keuangan kepada komunitas yang tidak memiliki akses ke perbankan di wilayah-wilayah berkembang, daerah-daerah yang sering diabaikan oleh lembaga keuangan tradisional.

Baca juga: JP Morgan Sebut Dominasi Tether (USDT) Berdampak Buruk Bagi Kripto

Dia juga menegaskan bahwa Tether mematuhi standar transparansi dan kepatuhan regulasi yang ketat, yang terbukti dari kepatuhannya terhadap daftar OFAC/SDN, kerjasama dengan Chainalysis, dan kerjasama ekstensif dengan penegak hukum internasional untuk mendeteksi dan mencegah aktivitas ilegal, sehingga memperkuat keamanan ekosistemnya.

ceo tether ripple
Gambar: Balasan CEO Ripple kepada CEO Tether. Sumber: X.

Menanggapi CEO Tether yang menyebutnya “tidak berpengetahuan” dan menyebarkan ketakutan tentang USDT, Garlinghouse menjelaskan maksud sebenarnya di X, menyatakan, “Saya tidak menyerang Tether. kata-kata saya selama podcast adalah bahwa saya melihat Tether sebagai bagian yang sangat penting dari ekosistem.”

“Poin saya adalah bahwa pemerintah AS telah dengan jelas menunjukkan mereka menginginkan lebih banyak kendali atas penerbit stablecoin yang didukung oleh USD, dan dengan demikian, Tether, sebagai pemain terbesar, berada dalam bidikan mereka,” ungkap Garlinghouse.

Baca juga: Tether akan Bekukan Wallet Terkait Venezuela yang Hindari Sanksi AS

Disclaimer

Konten baik berupa data dan/atau informasi yang tersedia pada Coinvestasi hanya bertujuan untuk memberikan informasi dan referensi, BUKAN saran atau nasihat untuk berinvestasi dan trading. Apa yang disebutkan dalam artikel ini bukan merupakan segala jenis dari hasutan, rekomendasi, penawaran, atau dukungan untuk membeli dan menjual aset kripto apapun.

Perdagangan di semua pasar keuangan termasuk cryptocurrency pasti melibatkan risiko dan bisa mengakibatkan kerugian atau kehilangan dana. Sebelum berinvestasi, lakukan riset secara menyeluruh. seluruh keputusan investasi/trading ada di tangan investor setelah mengetahui segala keuntungan dan risikonya.

Gunakan platform atau aplikasi yang sudah resmi terdaftar dan beroperasi secara legal di Indonesia. Platform jual-beli cryptocurrency yang terdaftar dan diawasi BAPPEBTI dapat dilihat di sini.

author
Ary Palguna

Editor

arrow

Terpopuler

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...

#SemuaBisaCrypto

Belajar aset crypto dan teknologi blockchain dengan mudah tanpa ribet.

Coinvestasi Update Dapatkan berita terbaru tentang crypto, blockchain, dan web3 langsung di inbox kamu.