Sam Bankman Fried Desak Regulator Buat Kerangka Kerja Crypto Terpadu

Anisa Giovanny

13th January, 2022

Sam Bankman Fried, pendiri dan CEO pertukaran crypto FTX, dilaporkan meminta regulator untuk membuat kerangka kerja tunggal crypto terpadu di Asian Financial Forum.

Ini adalah sebuah acara yang diselenggarakan oleh pemerintah Hong Kong untuk menyoroti peluang baru dalam lanskap ekonomi kawasan.

Pengusaha itu menunjukkan bahwa alih-alih berfokus pada penentuan apakah aset adalah sekuritas, regulator harusnya  fokus pada peraturan dan membuat buku aturan tentang kripto.

Bankman-Fried juga mencatat bahwa kerangka kerja yang berfokus pada pengungkapan dan pencegahan penipuan mungkin lebih penting daripada memberi label aset sebagai sekuritas.

Sementara CEO FTX tidak merinci badan pengatur yang dia desak, banyak regulator di seluruh dunia berfokus pada mengklasifikasikan token sebagai sekuritas. Namun, dia yakin hal itu tidak akan melindungi investor.

Selain itu, miliarder kripto juga menyoroti kerangka peraturan untuk kelas aset lainnya, mencatat bahwa hal yang sama harus dilakukan untuk aset digital.

Ini bukan pertama kalinya Bankman Fried terlibat dengan regulator. Sebelumnya di Desember 2021, Bankman Fried bersama dengan eksekutif lain dari perusahaan crypto terkemuka dipanggil untuk menghadiri sidang komite, di mana mereka mendesak regulator AS untuk memberikan kejelasan peraturan tentang aset digital.

Bankman Fried dalam kongres ini menyampaikan  proposal  “Prinsip-Prinsip Utama FTX untuk Regulasi Pasar” terdiri dari proposal 10 poin yang bertujuan untuk membantu regulator A.S. membangun kerangka peraturan yang berpusat pada kripto.

FTX, merilis daftar prinsip dan proposal untuk membantu pembuat kebijakan membangun kerangka peraturan.

Kebijakan tersebut merekomendasikan pilihan struktur pasar yang dibuat oleh beberapa bursa kripto terkemuka dan menyarankan penerapannya di semua yurisdiksi.

Dari 10 prinsip utama, salah satu rekomendasi menyerukan pendekatan regulasi alternatif yang mengusulkan rezim regulasi terpadu untuk pasar spot dan derivatif. 

Menurut blog tersebut, label regulasi pada produk atau pasar tertentu tidak perlu mengubah tujuan inti regulasi, dan aturan yang sama secara umum harus berlaku di semua pasar.

Banyak Ahli Harapkan Kemajuan di Aturan Crypto

Sementara itu, banyak ahli mengharapkan kemajuan besar dalam standar peraturan pada tahun 2022.

Dalam survei Cointelegraph, Hatu Sheikh, salah satu pendiri dan kepala strategi DAO Maker mengatakan bahwa regulator “menyadari bahwa industri ini semakin matang dan saat ini bahkan terlalu besar untuk memiliki selimut. larangan yang diberlakukan.” Sheikh juga menyebutkan bahwa peraturan diperlukan sedangkan pembatasan tidak.

Dalam survei yang sama, CEO Jaringan EasyFi Ankitt Gaur mengatakan bahwa keuangan terdesentralisasi (DeFi) mungkin menjadi fokus peraturan pada tahun 2021. “DeFi perlahan-lahan menuju arus utama, percakapan seputar peraturan muncul,” kata Gaur.

Dapatkan informasi terbaru dari FTX dengan bergabung di grup telegram FTX Indonesia dan ikuti Twitter FTX Indonesia.

Anisa Giovanny

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency

Anisa tertarik dengan dunia tulis menulis dan copyediting sejak bangku SMA dan diperdalam di dunia perkuliahan. Saat ini tertarik dan tengah mendalami bidang ekonomi terutama terkait investasi dan cryptocurrency